Bidang Kerja dan 9 Tujuan Organisasi Uruguay untuk Nefrologi

Nefrologi dapat dikatakan sebagai sebuah bidang ilmu yang secara khusus ditujukan untuk mengatasi masalah medis yang berhubungan dengan sistem kemih. Permasalahan ini sudah muncul sejak abad ke 19 dan berbagai catatan mengenai masalah ini sudah banyak ditemukan. Tapi tidak banyak studi yang secara khusus meneliti bidang ini sampai akhir abad ke 20. Pada tahun 1982 sebuah kelompok ilmiah yang secara khusus membahas mengenai nefrologi dibentuk di Uruguay. Organisasi ini bernama Sociedad Uruguaya de Nefrología yang memiliki tujuan awal untuk meningkatkan pembahasan ilmiah mengenai masalah kemih dan memisahkan bidang ini dari bidang kesehatan lain sehingga pengelolaan dan penelitian metode perawatan kesehatan menjadi lebih terfokus.

Sejak jaman dulu penanganan masalah kesehatan tertentu dan cara untuk mengatasi masalah yang dialami oleh organ tertentu selalu diawali oleh pembentukan tim khusus atau bidang khusus yang memperkenalkan dan menyebarkan masalah kesehatan ini secara luas dengan sasaran utama masyarakat kedokteran. Setelah semua pihak yang terkait dengan permasalahan kesehatan ini memahami bidang ilmu yang baru dikembangkan, kemudian langkah kedua yang akan dijalankan adalah menggunakan metode dan alat yang sudah tersedia untuk memberikan kualitas pelayanan kesehatan yang lebih baik dan meningkatkan mutu pelayanan kesehatan itu sendiri. Dengan sendirinya penyebaran informasi mengenai pelayanan kesehatan dan masalah yang dialami oleh organ tertentu menjadi meluas melalui agen-agen kesehatan ini.

Pada masa kini masalah ginjal sudah diketahui banyak orang dan sudah menjadi pembicaraan yang bisa. Pada saat orang menemukan gejala tertentu mereka akan langsung bisa membuat perkiraan mengenai masalah yang mereka alami. Hal ini jelas diperlukan karena hanya dengan cara ini seseorang bisa memilih ahli kesehatan yang tepat bagi mereka.

Organisasi nefrologi di Uruguay dibuat untuk mencapai 9 macam tujuan antara lain:

  • Untuk menyebarkan berbagai perkembangan dalam bidang nefrologi yang merupakan segala hal yang berhubungan dengan masalah sistem kemih.
  • Sebagai ajang pertemuan dan solidaritas antara ahli kesehatan yang berfokus pada bidang ini.
  • Mendorong studi dan penelitian untuk bidang nefrologi.
  • Bekerjasama untuk mengatasi masalah dalam perawatan kesehatan dan masalah sosial yang ditimbulkan.
  • Mengatur pertemuan berkala dalam tujuan ilmiah baik dalam bentuk konferensi, pertemuan ilimiah atau kongres.
  • Menghubungkan berbagai pekerja kesehatan dan peneliti yang bergerak di bidang yang sama di seluruh dunia.
  • Menyelenggarakan dan meningkatkan mutu publikasi dan produksi ilmiah yang dikerjakan oleh para anggota.
  • Menjadi pengawas untuk penanganan masalah kesehatan dalam berbagai bidang perawatan.
  • Membuat beragam pertimbangan dan dukungan terhadap berbagai aspek professional yang dilakukan oleh anggota kelompok untuk bidang nefrologi.

9 hal ini menjadi fokus utama bagi orang-orang yang bergerak di bidang nefrologi. Bidang ilmu ini tidak dikembangkan dalam waktu yang lama. Kesadaran orang mengenai masalah kemih ini baru muncul pada pertengahan abad ke 20. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kemajuan teknologi dalam bidang penanganan kesehatan membuat fokus penelitian pada suatu bidang menjadi mungkin sementara pada masa lalu tidak ada jalan untuk melakukannya.

Keunggulan dalam kemajuan teknologi dalam bidang ini menjadi semakin besar dan semakin baik sehingga memberikan dukungan tersendiri untuk masalah pelayanan kesehatan pada masalah kemih ini. Organisasi nefrologi mendapatkan perhatian para dokter serta bantuan dari agen sbobet berupa sumbangan dana untuk penelitan dan perkembangan penyembuhan penyakit kemih. Organisasi ini memiliki tugas untuk menemukan berbagai metode yang jauh lebih baik untuk digunakan dalam menangani masalah kemih dan berbagai hal lain yang berkaitan sehingga pada akhirnya kemampuan untuk menyembuhkan menjadi lebih tinggi.

Apa Gejala Penyakit Ginjal ?
Informasi Kesehatan Nephorology

Apa Gejala Penyakit Ginjal ?

Apa Gejala Penyakit Ginjal ? – Mendeteksi penyakit ginjal kronis (PGK) bisa menjadi rumit karena tanda dan gejala penyakit ginjal terjadi terlambat, setelah kondisi berkembang dan kerusakan ginjal terjadi. Faktanya, CKD kadang-kadang dikenal sebagai kondisi “diam” karena sulit dideteksi dan kebanyakan orang dengan CKD tahap awal sama sekali tidak menyadarinya.

Apa Gejala Penyakit Ginjal ?

Memahami gejala penyakit ginjal kronis

nefrouruguay – Meskipun mengamati gejala stadium akhir tidak akan membantu dengan deteksi dini, tetap penting untuk menyadari tanda-tandanya. Ingat, Anda tidak harus menunggu gejala sebelum Anda mengambil tindakan.

Jika Anda berisiko terkena Chronic kidney disease (CKD), terutama jika Anda memiliki tekanan darah tinggi atau diabetes, Anda disarankan untuk melakukan skrining setidaknya setahun sekali untuk mengetahui bukti penyakit ginjal dan untuk mempelajari perkiraan laju filtrasi glomerulus (eGFR) Anda.

Dokter Anda dapat memberi Anda tes darah yang akan mengukur kadar kreatinin Anda dan membantu menentukan tingkat fungsi ginjal Anda. Semakin dini CKD terdeteksi, semakin besar manfaat pengobatan dini.

Baca Juga : Ahli Nefrologi Menstabilkan dan Memperlambat Perkembangan CKD

Bicaralah dengan dokter Anda segera jika Anda melihat salah satu dari tanda dan gejala CKD potensial ini:

Perubahan buang air kecil

Ginjal yang sehat membantu menyaring darah untuk membuat urin. Ketika ginjal tidak berfungsi dengan baik, masalah buang air kecil dapat terjadi seperti perlu buang air kecil lebih sering atau melihat darah dalam urin Anda. Anda juga mungkin mengalami urin yang berbusa atau berbuih yang bisa menjadi tanda awal bahwa protein masuk ke urin Anda karena ginjal yang rusak.

Kelelahan

Fungsi ginjal yang berkurang dapat menyebabkan penumpukan racun dalam darah yang menyebabkan Anda kekurangan energi atau merasa sangat lelah. CKD juga dapat menyebabkan anemia, yang dapat membuat Anda merasa lelah atau lemah karena memiliki terlalu sedikit sel darah merah.

Gatal

Kulit kering dan gatal mungkin merupakan tanda bahwa Anda memiliki ketidakseimbangan mineral dan nutrisi dalam darah Anda karena penyakit ginjal. Gatal sering disebabkan oleh tingginya kadar fosfor dalam darah.

Pembengkakan di tangan, kaki, atau kaki

Ketika ginjal Anda tidak mengeluarkan kelebihan cairan dan natrium dari tubuh Anda, pembengkakan (juga dikenal sebagai edema) dapat terjadi di kaki Anda atau ekstremitas bawah lainnya.

Sesak Napas

Cairan ekstra dapat menumpuk di paru-paru Anda ketika ginjal Anda tidak mengeluarkan cukup cairan, yang dapat menyebabkan Anda sesak napas. Anemia yang diinduksi CKD, yang merupakan kekurangan oksigen yang membawa sel darah merah, juga dapat menyebabkan sesak napas.

Nyeri di bagian bawah punggung

Anda mungkin mengalami nyeri lokal di dekat ginjal yang tidak berubah atau menjadi lebih buruk saat Anda bergerak atau melakukan peregangan. Ginjal terletak di kedua sisi tulang belakang Anda di punggung bawah, dan masalah ginjal dapat menyebabkan rasa sakit di daerah ini. Sakit punggung juga dapat disebabkan oleh infeksi atau penyumbatan pada ginjal, yang dapat menyebabkan kerusakan ginjal.

Nafsu Makan Berkurang

Penumpukan racun akibat gangguan fungsi ginjal dapat menyebabkan Anda kehilangan nafsu makan, baik karena merasa kenyang atau terlalu sakit atau lelah untuk makan.

Bengkak di sekitar mata

Protein yang bocor ke dalam urin akibat kerusakan ginjal dapat menyebabkan bengkak terus menerus di sekitar mata, tanda awal penyakit ginjal.

Kadar fosfor, kalsium, atau vitamin D yang tidak normal Gangguan fungsi ginjal dapat menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit, seperti kadar kalsium yang rendah atau fosfor yang tinggi, yang dapat menyebabkan kram otot.

Tes Urin Abnormal

Protein dalam jumlah tinggi dalam urin Anda, yang disebut proteinurea, bisa menjadi tanda penyakit ginjal. Ginjal yang sehat menyaring limbah dan cairan, membiarkan protein kembali ke darah. Ketika ginjal tidak berfungsi dengan benar, protein bocor ke dalam urin Anda.

Tekanan Darah Tinggi

Kelebihan cairan dan penumpukan natrium akibat penyakit ginjal dapat menyebabkan Anda memiliki tekanan darah tinggi. Tekanan darah tinggi juga dapat merusak pembuluh darah di ginjal dan menyebabkan memburuknya penyakit ginjal dari waktu ke waktu.

Bagaimana gejala CKD berkembang?

Gejala CKD berkembang perlahan seiring waktu. Banyak orang pada tahap awal (tahap 1 dan 2) penyakit ginjal tidak mengalami gejala sama sekali dan mungkin memerlukan pengujian untuk menerima diagnosis. Anda lebih mungkin mengalami gejala pada stadium lanjut atau stadium akhir penyakit ginjal (stadium 3, 4, dan 5).

Periksa diabetes dan tekanan darah tinggi

Diabetes dan tekanan darah tinggi (hipertensi) adalah dua penyebab utama penyakit ginjal kronis. Jika Anda memiliki diagnosis kesehatan seperti tekanan darah tinggi atau diabetes, penting bagi Anda untuk mengendalikan kesehatan Anda dan mulai memantau kondisi ini lebih dekat.

Sering kali ketika kondisi lain ini berkembang atau tidak diobati dengan benar, ginjal Anda harus bekerja lebih keras dan berisiko lebih banyak kerusakan dari waktu ke waktu. Pemeriksaan rutin yang mencakup tes darah dan urin sangat penting untuk memantau kesehatan ginjal Anda. Luangkan waktu untuk belajar dari dokter Anda tentang cara terbaik untuk menjaga kesehatan Anda, mengelola obat-obatan Anda, dan makan dengan baik.

Apakah gejala penyakit ginjal berbeda pada pria dan wanita?

Meskipun keduanya mungkin mengalami gejala yang sama, CKD dapat berkembang secara berbeda pada pria dan wanita. Infeksi saluran kemih (ISK) dan infeksi ginjal lebih sering terjadi pada wanita, yang dapat menyebabkan penyakit ginjal berkembang.

Secara umum, wanita memiliki risiko lebih besar untuk CKD, sedangkan pria dapat berkembang menjadi penyakit ginjal stadium akhir (ESRD) atau gagal ginjal lebih cepat. Baik pria maupun wanita dapat menurunkan risiko penyakit ginjal dengan menjaga berat badan yang sehat, mengontrol gula darah, dan menjalani gaya hidup sehat.

Kenali gejalanya? Bicaralah dengan dokter Anda

Semakin cepat Anda melaporkan tanda atau gejala ke dokter Anda, semakin cepat Anda bisa mendapatkan diagnosis dan mulai mengambil langkah-langkah untuk memperlambat perkembangan penyakit ginjal. Dokter Anda dapat menentukan tingkat fungsi ginjal Anda melalui tes darah sederhana yang digunakan untuk menghitung perkiraan laju filtrasi glomerulus (eGFR) Anda. Mengetahui eGFR Anda adalah kunci untuk memahami tahap penyakit ginjal Anda dan cara terbaik untuk mengelola kesehatan ginjal Anda.

Kapan harus ke dokter ginjal

Dokter perawatan primer Anda dapat membantu Anda menentukan kapan saatnya untuk menemui dokter ginjal (nefrologis), yang berspesialisasi dalam mengobati penyakit ginjal. Jika Anda memiliki penyakit ginjal stadium 3 akhir (eGFR 44 atau lebih rendah), bicarakan dengan dokter Anda tentang menerima rujukan ke ahli nefrologi. Seorang nephrologist dapat membantu Anda mengembangkan rencana perawatan pribadi, berbicara dengan Anda tentang mengelola penyakit ginjal, dan mendukung Anda dalam menjalani kehidupan terbaik Anda.

Ahli Nefrologi Menstabilkan dan Memperlambat Perkembangan CKD
Informasi Nephorology

Ahli Nefrologi Menstabilkan dan Memperlambat Perkembangan CKD

Ahli Nefrologi Menstabilkan dan Memperlambat Perkembangan CKD – Berita optimis untuk pasien yang menderita penyakit ginjal! Menurut laporan dan penelitian medis terbaru, perkembangan penyakit ginjal kronis dapat dicegah dan bahkan dibalik pada kasus-kasus ringan jika deteksi dini dilakukan dan dikelola secara efektif oleh tim Ahli Nefrologi dan Endokrinologi.

Ahli Nefrologi Menstabilkan dan Memperlambat Perkembangan CKD

nefrouruguay – Ahli Nefrologi terkemuka di seluruh dunia secara kolektif menyatakan bahwa masalah ginjal bersifat progresif dan mengarah pada dialisis pada tahap akhir. Namun, jika pasien dan orang-orang pada umumnya disadarkan akan beberapa fakta, maka masalah mendasarnya menjadi dapat diobati, atau paling banter, perkembangannya dapat diperlambat secara signifikan. Ada harapan bahwa ginjal Anda dapat mulai sembuh melalui prosedur medis yang tepat, menggunakan suplemen yang efektif, dan menyiratkan banyak perubahan gaya hidup.

Menurut tim spesialis terkenal di Park Endocrinology, pusat super khusus terkemuka di Hyderabad, “Kunci untuk membalikkan penyakit terletak pada penderita itu sendiri. Pemeriksaan rutin, manajemen berat badan, mengontrol dan memeriksa tanda-tanda vital Anda, berhenti merokok, makan sehat, dll adalah beberapa tindakan yang dapat membantu Anda mendapatkan hasil yang menjanjikan dalam mencegah hilangnya fungsi ginjal”. Pusat ini mengkhususkan diri dalam mengobati Nefropati Diabetik, penyebab paling umum dari Penyakit Ginjal Kronis di seluruh dunia.

Baca Juga : Penelitian Hewan Penting dalam Memerangi Penyakit Ginjal

Tidak seperti masalah kesehatan seperti diabetes tipe 2, kolesterol, tekanan darah dan lain-lain, yang dapat dimodifikasi saat dan ketika terdeteksi, dengan penyakit ginjal kronis (CKD), kasusnya kompleks. Penyakit ginjal menjadi lebih buruk karena orang tidak memiliki gejala pada tahap awal.

Bahkan tes laboratorium gagal mendeteksi masalah pada tahap primer yang diidentifikasi sebagai tahap 1 dan 2. Hanya pada tahap kronis dan tidak dapat diobati (3, 4 dan 5) bahwa laporan laboratorium dapat memberikan profil yang mengungkapkan tingkat kreatinin dan nitrogen urea di darah.

Dalam penelitian baru terungkap bahwa orang dengan riwayat keluarga penyakit ginjal atau sudah menderita tekanan darah tinggi, diabetes tipe 2, atau obesitas lebih rentan terhadap CKD. Jika tingkat A1C (penanda glukosa darah) naik di atas 6,5% dan BP lebih dari 120/80, ini bisa menjadi tanda awal kerusakan ginjal.

Namun demikian, mengikuti langkah-langkah spesifik benar-benar dapat mengelola, memperbaiki, atau membalikkan gangguan tersebut. Studi terbaru telah datang dengan langkah-langkah positif untuk membantu dalam diagnosis dini penyakit ginjal dan cara-cara untuk memperbaiki masalah metabolisme Anda.

Pertama dan terpenting, pengendalian dan pengelolaan diabetes dan tekanan darah tinggi sangat penting. Perkembangan diabetes dapat dikelola oleh Ahli Endokrinologi menggunakan metode Lanjutan dalam pengobatan seperti monitor glukosa berkelanjutan, pompa insulin, panduan pengobatan, dll.

Setiap orang, terutama yang disebutkan di atas, harus melakukan skrining secara teratur dengan menjalani tes urin dan darah di tempat yang diakui dan dinyatakan. pusat medis seni seperti Park Endocrinology.

Berkonsultasi dengan tim Ahli dokter yang menggabungkan Ahli Nefrologi, endokrinologi, dokter umum dan ahli diabetes seperti yang ada di pusat profesional ini, yang juga memiliki kerjasama internasional dengan pusat terkemuka lainnya di Texas, AS, dapat memastikan kualitas hidup terbaik bagi pasien Ginjal.

Para dokter di Park Endocrinology mengikuti pendekatan berbasis bukti yang terdiri dari semua fasilitas canggih dan sistem rekam medis elektronik, yang secara otomatis memperingatkan Ahli Nefrologi di AS ketika ada tanda bahaya dengan laporan pasien.

Setelah analisis terperinci seperti itu, mereka menyarankan rencana perawatan yang dioptimalkan yang terdiri dari obat-obatan dan perubahan gaya hidup. Untuk mengatasi peradangan ginjal, penyedia layanan kesehatan memastikan bahwa seseorang menjalani diet gaya Mediterania yang seimbang dan rendah natrium dan kalium, mengelola berat badan yang sehat dengan berolahraga dan berhenti merokok untuk meningkatkan aliran darah ke ginjal.

Penelitian Hewan Penting dalam Memerangi Penyakit Ginjal
Informasi Kesehatan Nephorology

Penelitian Hewan Penting dalam Memerangi Penyakit Ginjal

Penelitian Hewan Penting dalam Memerangi Penyakit Ginjal – Sebelum tahun 1960an penyakit ginjal hampir seragam fatal dan mengakibatkan kematian sekitar 20.000 orang Amerika setiap tahun, menjadikannya penyebab utama keempat kematian di kalangan orang dewasa muda. Selama dua dekade terakhir kemajuan dramatis telah dibuat baik dalam pengobatan dan pencegahan gagal ginjal.

Penelitian Hewan Penting dalam Memerangi Penyakit Ginjal

nefrouruguay – Saat ini sekitar 72.000 pasien hidup dengan dialisis ginjal. Lebih dari 6.800 pasien setiap tahun menerima transplantasi ginjal dengan tingkat keberhasilan yang terus meningkat. Banyak pasien lain yang dicegah untuk mengembangkan gagal ginjal sebagai akibat dari diagnosis dini dan terapi yang efektif untuk beberapa bentuk penyakit ginjal progresif. Terlepas dari kemajuan ini, penyakit ginjal membunuh 12.000 orang Amerika setiap tahun dan mengakibatkan morbiditas sekitar 4 juta hari, kehilangan pekerjaan 765.000 hari,

Manfaat Penelitian pada Hewan Laboratorium untuk Penderita Penyakit Ginjal

Hampir semua perbaikan terbaru dalam perawatan pasien dengan penyakit ginjal telah dihasilkan dari penelitian dasar yang melibatkan penggunaan hewan laboratorium. Contohnya meliputi:

Baca Juga : 7 Cara Pencegahan Penyakit Ginjal

  • Bahan yang digunakan untuk membangun shunt pertama yang berhasil, yang memungkinkan pasien dengan gagal ginjal untuk dihubungkan ke mesin dialisis untuk pengobatan jangka panjang, disempurnakan melalui tes pada domba dengan gagal ginjal seperti teknik bedah untuk menanamkan shunt ini. Pengembangan shunt arteriovenosa memungkinkan penggunaan pertama hemodialisis untuk pengobatan jangka panjang pasien dengan penyakit ginjal.
  • Memahami dasar kekebalan tentang bagaimana tubuh menolak jaringan yang ditransplantasikan muncul dari penelitian pada tikus dan marmut. Obat-obatan yang secara efektif dapat menekan reaksi penolakan ini kemudian dikembangkan dan ditentukan untuk menjadi efektif pada hewan laboratorium. Potensi untuk menekan respon imun untuk memungkinkan transplantasi ginjal yang sukses antara individu yang tidak identik kemudian didirikan pada anjing yang mengarah langsung ke transplantasi ginjal yang sukses pada manusia.
  • Mekanisme yang menyebabkan tekanan darah tinggi telah ditentukan melalui penelitian tekanan darah tinggi pada beberapa model hewan. Klarifikasi mekanisme ini memungkinkan pengembangan obat untuk memblokirnya secara efektif dan mengembalikan tekanan darah ke normal. Terapi obat yang efektif untuk tekanan darah tinggi telah mengurangi kejadian penyakit ginjal hipertensi serta stroke dan serangan jantung dan telah meningkatkan kelangsungan hidup pasien dengan penyakit ginjal.
  • Penemuan sifat imunosupresif dari obat baru siklosporin dihasilkan dari penelitian yang dilakukan pada tikus. Pengembangan obat ini untuk digunakan manusia memiliki efek dramatis pada tingkat keberhasilan transplantasi ginjal dan memungkinkan transplantasi organ lain yang berhasil seperti jantung dan hati.
    Pengembangan lithotripsy, metode baru untuk menghilangkan batu ginjal yang tidak memerlukan pembedahan, berasal dari penelitian yang awalnya dilakukan pada anjing.

Potensi Masa Depan Penelitian Penyakit Ginjal yang Melibatkan Hewan Laboratorium

Daftar kontribusi penelitian hewan untuk meningkatkan perawatan pasien dengan penyakit ginjal, tentu saja, jauh lebih lama. Namun, yang lebih penting adalah bahwa kemajuan besar dalam ilmu dasar biologi molekuler dan imunologi serta pemahaman yang lebih baik tentang alasan fisiologis perkembangan penyakit ginjal progresif sekarang menjanjikan perbaikan yang lebih besar dalam perawatan pasien dengan penyakit ginjal dalam waktu dekat. masa depan. Semua kemajuan ini memerlukan penelitian hewan tambahan sebelum dapat dimanfaatkan sepenuhnya untuk mengobati penyakit manusia. Sebagai contoh:

  • Penelitian pada hewan berkontribusi pada pengembangan teknologi DNA rekombinan, atau “rekayasa genetika”, teknik yang memungkinkan identifikasi yang sangat tepat dari lokasi cacat pada materi genetik sel yang menyebabkan kelainan herediter tertentu. Identifikasi cacat ini pada tingkat molekuler membuat realistis kemungkinan penggantian materi genetik yang rusak untuk memperbaiki cacat ini sebelum menyebabkan penyakit. Contoh penyakit tersebut termasuk penyakit ginjal polikistik dan nefritis herediter, penyakit yang menyumbang hingga 25% dari semua kasus gagal ginjal.
  • Penelitian pada model hewan gagal ginjal menyebabkan pengakuan bahwa ginjal normal menghasilkan hormon yang disebut eritropoietin. Erythropoietin mengontrol produksi sel darah merah. Defisiensi produksi eritropoietin pada pasien dengan gagal ginjal menyebabkan anemia kronis dan kebutuhan untuk transfusi darah multipel. Dengan menggunakan teknik rekayasa genetika yang berasal dari penelitian hewan, eritropoietin kini telah berhasil diproduksi dalam jumlah besar di laboratorium dan akan tersedia untuk pengobatan pasien penyakit ginjal. Produk ini sekarang sedang diuji dan sangat menjanjikan untuk membalikkan salah satu konsekuensi utama dari gagal ginjal. Aplikasi lebih lanjut dari teknologi ini untuk masalah lain yang berkaitan dengan penyakit ginjal memerlukan studi intensif pada model hewan yang sesuai.
    Pengembangan antibodi monoklonal, molekul yang sangat spesifik yang dapat bereaksi dengan dan mengidentifikasi perbedaan yang sangat halus dalam struktur ginjal dan dalam sel yang menyebabkan struktur ginjal dan dalam sel yang menyebabkan struktur ginjal dan dalam sel yang menyebabkan penyakit ginjal, berasal dari percobaan pada tikus, yang menghasilkan Hadiah Nobel dalam Kedokteran pada tahun 1984. Antibodi ini telah merevolusi pemahaman kita tentang mekanisme kekebalan yang menyebabkan penyakit ginjal dan penolakan transplantasi ginjal. Mereka sekarang berhasil digunakan untuk membalikkan beberapa jenis penolakan transplantasi pada manusia. Pengembangan antibodi yang lebih banyak dan lebih baik kemungkinan akan meningkatkan teknik pencocokan organ dan pengobatan untuk penolakan transplantasi. Namun, penelitian ini memerlukan penelitian hewan lanjutan.
  • Studi yang dilakukan pada jenis tikus yang unik di mana glomeruli, atau unit penyaringan ginjal, hadir di permukaan ginjal dan oleh karena itu dapat diakses untuk dipelajari, telah menghasilkan wawasan baru tentang mekanisme penyakit ginjal progresif. Penerapan teknik fisiologis yang canggih untuk penelitian pada jenis tikus yang unik ini telah menunjukkan bahwa peningkatan tekanan bertanggung jawab untuk menyebabkan kerusakan ginjal tambahan, yang menciptakan lingkaran setan yang menyebabkan hilangnya fungsi ginjal dan gagal ginjal secara progresif. Hasil penelitian ini telah mencakup pengakuan bahwa pembatasan bahwa pembatasan asupan protein makanan dapat membalikkan proses ini, menghasilkan pelestarian jangka panjang fungsi ginjal pada ginjal yang sakit. Hasil awal penelitian pada manusia menunjukkan bahwa pembatasan protein dan bentuk terapi lain yang diarahkan pada mekanisme ini dapat secara signifikan memperlambat atau bahkan menghentikan perkembangan penyakit ginjal pada manusia seperti halnya pada model hewan. Manfaat potensial untuk pasien dengan penyakit ginjal dari terapi tersebut dapat melebihi yang dihasilkan dari pengembangan dialisis dan transplantasi. Namun, penelitian hewan lanjutan diperlukan untuk sepenuhnya mengembangkan dan berhasil menerapkan informasi ini pada penyakit ginjal manusia.

Sebagai pengakuan akan pentingnya penelitian hewan dasar untuk kemajuan di masa depan dalam mencegah dan mengobati penyakit ginjal, National Kidney Foundation menghabiskan sekitar $700.000 per tahun, item tunggal terbesar dalam anggaran Yayasan, untuk mendukung pelatihan peneliti baru yang memenuhi syarat untuk melakukan penelitian berkualitas tinggi. penelitian dasar yang diperlukan untuk kemajuan yang berkelanjutan dalam memerangi penyakit ginjal.

Masalah

Ironisnya, pada saat manfaat penelitian dasar untuk pasien dengan penyakit ginjal begitu nyata, dan ketika potensi untuk melanjutkan kemajuan lebih menarik dari sebelumnya, pelaksanaan penelitian ini mendapat serangan yang meningkat dari berbagai kelompok yang berdedikasi. dengan alasan hak-hak hewan. Gerakan hak-hak hewan berusaha untuk sangat membatasi, atau menghentikan sepenuhnya, penelitian yang melibatkan hewan laboratorium.

Upaya kelompok hak asasi hewan untuk menghentikan jenis penelitian yang telah membawa kemajuan besar dalam mengobati penyakit ginjal telah mengambil beberapa bentuk. Tekanan politik telah menghasilkan proposal legislatif di Kongres Amerika Serikat dan di 22 negara bagian untuk semakin membatasi atau bahkan menghilangkan penggunaan hewan laboratorium dalam penelitian.

Tokoh terkemuka dalam industri hiburan telah direkrut untuk tujuan ini dan telah berhasil memfokuskan perhatian media yang substansial pada isu-isu hak-hak hewan, biasanya tanpa presentasi yang akurat atau terinformasi tentang manfaat yang diperoleh dari penelitian tersebut. Serangan pribadi telah dilakukan secara langsung pada integritas dan motivasi para peneliti yang melakukan penelitian pada hewan laboratorium, termasuk peneliti yang mempelajari penyakit ginjal.

Dalam kasus ekstrim, aktivis hak-hak hewan telah terlibat dalam pembobolan laboratorium dan fasilitas perawatan hewan secara ilegal dan telah menghancurkan data penelitian penting dan hewan yang dicuri yang terlibat dalam penelitian tersebut. Gerakan hak-hak binatang tumbuh dalam ukuran, visibilitas dan efektivitas dan perintah sekitar $200 sampai $400 juta per tahun untuk mendukung tujuan akhir mereka mencegah semua penelitian menggunakan hewan laboratorium. Pencapaian tujuan-tujuan ini akan menghalangi pengembangan pengobatan seperti dialisis dan transplantasi dan akan mencegah penerapan utama pada manusia dari beberapa kemajuan baru yang menarik yang sedang dibuat dalam studi penyakit ginjal.

Tanggapan NKF

Sebagai pengakuan atas pertimbangan etika dan hukum yang rumit yang terlibat dalam penelitian hewan laboratorium, serta sifat penting dari pekerjaan ini untuk kemajuan masa depan dalam mengobati penyakit ginjal, Dewan Penasihat Ilmiah dari National Kidney Foundation telah menunjuk Komite Penelitian Hewan untuk memeriksanya. masalah dan untuk menguraikan kebijakan National Kidney Foundation pada penelitian hewan. Komite termasuk ahli nefrologi dewasa dan anak yang terlibat dalam penelitian penyakit ginjal serta relawan awam termasuk pasien transplantasi, pengacara, pengusaha dan pendeta. Pada pertemuan pertamanya di New York pada 21 September 1985,

Komite akan terus bertemu setiap tiga bulan dan akan mengeluarkan laporan lengkap tentang hal ini. Ia juga berencana untuk menghasilkan materi pendidikan yang menguraikan manfaat dari penelitian hewan masa lalu dan masa depan untuk pasien dengan penyakit ginjal serta informasi tentang jenis penelitian apa yang didukung oleh National Kidney Foundation, mengapa hewan penting untuk penelitian ini, dan bagaimana penelitian yang didukung oleh National Kidney Foundation dilakukan dan diatur. Relawan dan Afiliasi yang ingin mendapat informasi lebih baik tentang masalah penting ini dianjurkan untuk menghubungi: National Kidney Foundation, 30 East 33rd Street, New York, NY 10016.

7 Cara Pencegahan Penyakit Ginjal
Informasi Kesehatan Nephorology

7 Cara Pencegahan Penyakit Ginjal

7 Cara Pencegahan Penyakit Ginjal – Banyak dari kita tidak terlalu memikirkan ginjal pekerja keras kita. Yang benar adalah 33% orang dewasa di Amerika Serikat berisiko terkena penyakit ginjal.

7 Cara Pencegahan Penyakit Ginjal

nefrouruguay – Faktor risiko utama penyakit ginjal adalah diabetes, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, riwayat keluarga penyakit ginjal, dan obesitas.

Berikut adalah 7 Aturan Pencegahan untuk menurunkan peluang Anda terkena penyakit ginjal.

1. Lakukan pemeriksaan rutin

Anda membawa mobil Anda untuk tune-up untuk memastikannya berjalan dengan lancar, jadi mengapa Anda tidak merawat tubuh Anda? Dokter Anda dapat memeriksa penyakit ginjal dengan 2 tes sederhana : tes urin dan tes darah.

Tes urin yang disebut rasio kreatinin albumin (ACR) memeriksa apakah ada protein yang disebut albumin dalam urin Anda. Tes darah yang disebut laju filtrasi glomerulus (GFR) memberi tahu seberapa baik ginjal Anda bekerja untuk membuang limbah dari tubuh Anda.

Baca Juga : NKF Menghormati Ahli Nefrologi Tufts dengan Penghargaan Penelitian Teratas

Kami telah membuatnya lebih mudah dari sebelumnya untuk mengetahui risiko Anda. Ikuti Kuis Risiko Ginjal untuk melihat apakah Anda berisiko terkena penyakit ginjal. Kuis sederhana satu menit ini benar-benar dapat menyelamatkan hidup Anda. Apa artinya satu menit jika Anda memikirkannya seperti itu?

2. Kontrol Tekanan Darah

Tekanan darah tinggi dapat merusak ginjal Anda dan meningkatkan peluang Anda terkena penyakit ginjal. Jika tekanan darah Anda tetap tinggi, dokter Anda mungkin meminta Anda minum obat. Membuat perubahan sederhana pada gaya hidup Anda, seperti mengurangi garam dan alkohol, menurunkan berat badan berlebih, dan berolahraga dapat membantu menjaga tekanan darah Anda tetap terkendali.

3. Kelola Gula Darah

Kadar gula darah dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, termasuk yang di luar kendali seseorang seperti hormon, penyakit, atau stres. Seiring waktu, kadar gula darah yang tinggi dapat menyebabkan pembuluh darah di dalam ginjal menjadi sempit dan tersumbat serta dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan membahayakan ginjal.

Jika Anda menderita diabetes, cara terbaik untuk melindungi ginjal Anda adalah dengan memengaruhi kadar gula darah Anda sebaik mungkin. Rencana perawatan Anda mungkin termasuk perubahan pola makan, olahraga, dan obat-obatan untuk menurunkan kadar gula darah Anda.

4. Makan Makanan Sehat

Rencana diet yang sehat, seperti Diet Mediterania dan Diet DASH (Dietary Approaches to Stop Hypertension), dapat membantu menurunkan tekanan darah dan lipid darah (lemak dalam darah). Rencana makan ini termasuk buah-buahan dan sayuran segar, susu dan produk susu bebas lemak atau rendah lemak, biji-bijian, ikan, unggas, kacang-kacangan, biji-bijian, dan kacang-kacangan. Mereka juga memiliki lebih sedikit natrium, gula, lemak, dan daging merah.

5. Latihan

Anda pernah mendengar jika sebelumnya dan kami akan mengatakannya lagi: Anda harus berolahraga. Olahraga dapat membantu Anda menjaga berat badan yang sehat, mengontrol tekanan darah dan kolesterol, membangun kekuatan dan daya tahan, dan menurunkan kemungkinan Anda terkena penyakit seperti diabetes, penyakit jantung, dan penyakit ginjal. Ada banyak jenis olahraga yang dapat membantu Anda tetap sehat termasuk berjalan kaki, pekerjaan rumah tangga, berolahraga, atau olahraga aerobik (joging, berenang, bersepeda, naik tangga, atau hiking).

6. Berhenti Merokok

Sekarang Anda harus mengetahui banyak bahaya yang terkait dengan merokok. Merokok menyebabkan penyakit pada setiap organ tubuh, termasuk ginjal. Jika Anda tidak dapat berhenti merokok sendiri, tanyakan kepada dokter Anda tentang pilihan pengobatan.

7. Jangan terlalu sering menggunakan obat pereda nyeri

Penggunaan berlebihan penghilang rasa sakit yang disebut NSAID (Tablet anti inflamasi non steroid yang termasuk ibuprofen) dapat menyebabkan penyakit ginjal, merusak jaringan ginjal, tanyakan kepada dokter Anda tentang obat lain untuk mengobati rasa sakit seperti: B.Parasetamol.

Apa lagi yang bisa saya lakukan?

33% orang dewasa di AS berisiko terkena penyakit ginjal.

Catatan khusus tentang penyakit ginjal, COVID-19, dan kelompok minoritas: Orang dengan penyakit ginjal, penerima transplantasi, dan orang dengan kondisi medis kronis parah lainnya berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi serius dari COVID-19, juga dikenal sebagai coronavirus. Orang yang menjalani dialisis dapat memiliki sistem kekebalan yang lebih lemah, sehingga lebih sulit untuk melawan infeksi.

Namun, penting untuk diketahui bahwa pasien ginjal perlu melanjutkan perawatan dialisis yang dijadwalkan secara teratur. Orang dengan transplantasi ginjal perlu terus minum obat anti penolakan (juga dikenal sebagai obat imunosupresif). Penting juga untuk mencuci tangan, menjaga kebersihan, dan mengikuti rekomendasi dari tim kesehatan mereka. Selain mengalami kesenjangan kesehatan dan kesehatan,

Ikuti Kuis Risiko Ginjal satu menit kami untuk melihat apakah Anda adalah bagian dari 33% yang berisiko.

Berbagi Anda bisa menyelamatkan hidup! Kirim kuis ke teman dan keluarga, bagikan artikel dan pos media sosial kami, gunakan surat kami untuk menulis kepada pemerintah daerah dan bisnis, dan poskan video kami di intranet perusahaan Anda.

NKF Menghormati Ahli Nefrologi Tufts dengan Penghargaan Penelitian Teratas
Informasi Kesehatan Nephorology

NKF Menghormati Ahli Nefrologi Tufts dengan Penghargaan Penelitian Teratas

NKF Menghormati Ahli Nefrologi Tufts dengan Penghargaan Penelitian Teratas – National Kidney Foundation (NKF) akan memberikan penghargaan kepada salah satu ahli nefrologi terbaik di negara ini dengan Penghargaan Dr. J. Michael Lazarus 2022 atas kontribusi besarnya pada ilmu klinis dan perawatan pasien dialisis.

NKF Menghormati Ahli Nefrologi Tufts dengan Penghargaan Penelitian Teratas

nefrouruguay – Daniel E. Weiner, MD, seorang nephrologist di Tufts Medical Center dan Associate Professor of Medicine di Tufts University School of Medicine, Boston, akan diberikan penghargaan pada Pertemuan Klinis Musim Semi 2022 NKF di Boston pada 8 April. Penghargaan ini diberikan untuk menghormati dari Dr. Lazarus, yang merupakan pelopor dalam penelitian terapi penggantian ginjal.

“Dr. Lazarus adalah salah satu pemimpin dalam membuat dialisis lebih aman dan tersedia secara luas bagi orang-orang dengan gagal ginjal di Amerika Serikat,” kata Dr. Weiner. “Jadi, menerima penghargaan ini, merupakan suatu kehormatan yang luar biasa.

Baca Juga : Penyakit Ginjal: Bagaimana Dialisis Dapat Meningkatkan Kualitas Hidup Lansia

Penghargaan ini menyoroti seberapa jauh kita, sebagai sebuah komunitas, telah datang dalam meningkatkan perawatan ginjal tetapi juga menyoroti berapa banyak lagi yang dapat kita lakukan untuk membantu orang-orang dengan penyakit ginjal agar dapat mencapai tujuan hidup mereka.”

Minat klinis Dr. Weiner meliputi dialisis di rumah dan di pusat, hipertensi, dan penyakit ginjal kronis (CKD). Penelitiannya berfokus pada penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular pada CKD; uji klinis pada CKD, dialisis, dan hipertensi; pengambilan keputusan pada CKD lanjut; dan kebijakan.

Dia bekerja sama dengan American Society of Nephrology pada kebijakan penyakit ginjal. Dia adalah Direktur Penelitian Klinis Klinik Dialisis Inc., dan dia adalah Pemimpin Redaksi jurnal NKF, Pengobatan Ginjal, dan Primer NKF tentang Penyakit Ginjal, edisi ke 8 yang akan diterbitkan pada awal 2022.

“Penyakit ginjal menyentuh begitu banyak orang dan merupakan diagnosis yang rumit, jadi dedikasi Dr. Weiner untuk penelitian mutakhir dan advokasinya sangat penting bagi dokter dan pasien setiap hari,” kata Presiden NKF Paul Palevsky, MD. “Dia tidak kenal lelah dalam memajukan perawatan ginjal. Saya tidak bisa memikirkan siapa pun yang lebih baik untuk menerima penghargaan ini.”

Di Tufts, Dr. Weiner menyaksikan transisi yang ketat ke Inisiatif Kualitas Hasil Penyakit Ginjal (KDOQI) NKF. Dia bekerja sebagai Wakil Editor American Journal of Kidney Diseases NKF dan telah lama menjadi pendukung kerja NKF untuk kesehatan ginjal, kebijakan publik, penjangkauan pasien dan keluarga serta pendidikan dan penyebaran ilmu pengetahuan.

“Ginjal luar biasa, menyentuh setiap aspek kesehatan manusia, dan kesehatan ginjal membutuhkan pemahaman mendalam tentang bagaimana sistem berinteraksi,” kata Dr. Weiner. “Apa yang membuat saya paling bersemangat adalah saya merasa dapat membantu orang-orang di setiap tahap penyakit ginjal membantu mencegah perkembangan dan menjaga kesehatan, membantu membuat keputusan ketika gagal ginjal, membantu mengelola gejala yang terkait dengan gagal ginjal, dan membantu mewujudkan kualitas dan keberhasilan yang tinggi. terapi penggantian ginjal bagi mereka yang memilih perawatan ini.

Aspek lain yang membuat saya bersemangat adalah bahwa setiap hari ketika saya melihat orang-orang dengan penyakit ginjal, saya menyadari betapa banyak yang belum kita ketahui dan masih banyak yang harus kita pelajari, dan saya pikir saya dapat membantu aspek kesehatan ginjal ini.

Penelitian klinis dan kedokteran klinis adalah upaya tim, dan saya sangat beruntung telah bekerja dengan begitu banyak kolaborator yang luar biasa selama bertahun-tahun,” kata Dr. Weiner. “Saya tidak dapat menyebutkan semuanya, tetapi saya sangat berterima kasih atas dukungan, kebijaksanaan, dan persahabatan mereka, terutama dari Dr. Mark Sarnak dan Dr. Andy Levey. Dan yang terpenting, saya berterima kasih atas dukungan dari keluarga saya.”

Pertemuan Klinis Musim Semi NKF

Selama 30 tahun terakhir, profesional kesehatan nefrologi dari seluruh negeri telah datang ke Pertemuan Klinis Musim Semi NKF untuk mempelajari perkembangan terbaru terkait dengan semua aspek praktik nefrologi; jaringan dengan rekan kerja; dan mempresentasikan hasil penelitiannya.

Pertemuan Klinis Musim Semi NKF dirancang untuk perubahan yang berarti dalam keterampilan, kinerja, dan hasil kesehatan pasien tim perawatan kesehatan multidisiplin. Ini adalah satu-satunya konferensi dari jenisnya yang berfokus pada menerjemahkan sains ke dalam praktik untuk seluruh tim perawatan kesehatan. Acara tahun ini akan diadakan di Boston, 6-10 April

Tentang Penyakit Ginjal

Di Amerika Serikat, 37 juta orang dewasa diperkirakan menderita penyakit ginjal, juga dikenal sebagai penyakit ginjal kronis (CKD)—dan sekitar 90 persen tidak tahu bahwa mereka mengidapnya. 1 dari 3 orang dewasa di AS berisiko terkena penyakit ginjal. Faktor risiko penyakit ginjal meliputi: diabetes, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, obesitas, dan riwayat keluarga.

Orang-orang kulit hitam atau Afrika Amerika, Hispanik atau Latin, Indian Amerika, Alaska Native, Asia Amerika, atau Hawaii asli atau keturunan Kepulauan Pasifik lainnya berada pada peningkatan risiko untuk mengembangkan penyakit ini. Orang kulit hitam atau Afrika Amerika lebih dari 3 kali lebih mungkin daripada orang kulit putih untuk mengalami gagal ginjal. Orang Hispanik atau Latin memiliki kemungkinan 1,3 kali lebih besar mengalami gagal ginjal dibandingkan non Hispanik.

Keanggotaan Profesional NKF

Profesional perawatan kesehatan dapat bergabung dengan NKF untuk menerima akses ke alat dan sumber daya untuk pasien dan profesional, diskon untuk pendidikan profesional, dan akses ke jaringan ribuan individu yang merawat pasien dengan penyakit ginjal.

Tentang Yayasan Ginjal Nasional

National Kidney Foundation (NKF) adalah organisasi yang berpusat pada pasien terbesar, terlengkap, dan telah berdiri lama yang didedikasikan untuk kesadaran, pencegahan, dan pengobatan penyakit ginjal di AS.

Penyakit Ginjal: Bagaimana Dialisis Dapat Meningkatkan Kualitas Hidup Lansia
Informasi Nephorology

Penyakit Ginjal: Bagaimana Dialisis Dapat Meningkatkan Kualitas Hidup Lansia

Penyakit Ginjal: Bagaimana Dialisis Dapat Meningkatkan Kualitas Hidup Lansia – Penyakit ginjal adalah penyebab utama kematian di Amerika Serikat, mempengaruhi sekitar 37 juta orang dewasa, banyak dari mereka tidak tahu bahwa mereka memiliki kondisi tersebut.

Penyakit Ginjal: Bagaimana Dialisis Dapat Meningkatkan Kualitas Hidup Lansia

nefrouruguay – Ketika fungsi ginjal Anda menjadi sangat rendah, itu dianggap gagal ginjal. Salah satu pengobatan untuk gagal ginjal adalah menerima transplantasi ginjal. Meskipun donasi organ telah berlipat ganda selama beberapa dekade terakhir, masih ada lebih dari 92.000 orang dalam daftar transplantasi nasional yang menunggu ginjal.

Bagi banyak orang dewasa yang lebih tua dengan gagal ginjal, pengobatan lain yang tersedia adalah dialisis, prospek yang bisa menakutkan bagi sebagian orang. Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa memulai dialisis dapat membantu meningkatkan kualitas hidup pada orang dewasa yang lebih tua.

Baca Juga : Mengelola Penyakit Ginjal Kronis di Masa COVID-19 

Penelitian ini diterbitkan hari ini di Clinical Journal of American Society of Nephrology (ASN) dan berasal dari enam negara Eropa – Jerman, Italia, Polandia, Swedia, Belanda, dan Inggris. Di dalamnya, para peneliti meninjau kualitas hidup yang dilaporkan sendiri pada orang di atas usia 65 tahun baik sebelum dan sesudah dialisis.

Jadi apa arti temuan ini? Dan apa kata para ahli tentang hal itu?

Tentang penyakit ginjal dan dialisis

“Gagal ginjal terjadi dengan sistem ginjal tidak lagi mampu membuang limbah dan menyeimbangkan cairan dan elektrolit,” kata Dr Teresa Amato , direktur pengobatan darurat geriatri untuk Northwell Health di New York, kepada Healthline.

“Untuk seseorang yang menderita gagal ginjal mungkin tidak ada gejala sama sekali; atau, seiring perkembangan penyakit, banyak efek samping yang tidak menyenangkan dapat terjadi,” jelas Amato.

Beberapa tanda peringatan penyakit ginjal meliputi:

  • kelelahan
  • kabut otak
  • mual atau muntah
  • penurunan berat badan atau nafsu makan yang buruk

“Ketika gejala ini dan gejala lainnya meningkat, kualitas hidup mereka mencapai titik di mana lebih baik memulai dialisis untuk mengelola gejalanya,” kata Dr. Shree Mulay , seorang ahli nefrologi dan pendiri Ahli Ginjal di Tennessee, kepada Healthline.

Mulay menjelaskan, cuci darah bisa dilakukan di rumah atau di rumah sakit, tergantung keadaan.

“Faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan yang akan dibuat [seseorang] termasuk kesehatan dan komorbiditas mereka saat ini, serta situasi tempat tinggal mereka dan sistem pendukung yang mungkin mereka miliki. Tidak ada dua individu yang sama dan penting untuk membantu [setiap orang] mengasah pilihan pengobatan yang sesuai dengan nilai dan gaya hidup mereka,” kata Mulay.

Semua ini tidak berarti bahwa menjalani dialisis itu mudah.

“Dialisis adalah proses yang memakan waktu yang membutuhkan beberapa (biasanya tiga) sesi per minggu. Setiap sesi membutuhkan beberapa jam untuk diam dan terhubung ke mesin dialisis. Itu juga membutuhkan transportasi ke dan dari pusat cuci darah dan rumah, ”kata Amato.

“Untuk beberapa orang dewasa yang lebih tua, manfaat pada kualitas hidup mungkin tidak lebih besar daripada risiko atau waktu yang dihabiskan untuk perjalanan dan menerima perawatan,” tambahnya.

Alan Kliger adalah seorang nephrologist dan profesor kedokteran klinis di Yale School of Medicine di Connecticut. Dia tidak menulis penelitian ini tetapi adalah anggota ASN dan ketua ASN’s Excellence in Patient Care Advisory Committee.

Kliger mengatakan kepada Healthline, “Semua bentuk dialisis, seperti semua prosedur, memiliki potensi komplikasi, yang dapat dibandingkan dan pasien dapat memutuskan di mana rasio risiko/manfaat bagi mereka. Namun, pilihan ketiga, tidak ada dialisis, selalu tersedia, tetapi hampir selalu berarti umur yang lebih pendek.”

Temuan kualitas hidup

Dalam studi baru, kualitas hidup diukur baik secara fisik dan mental dengan menggunakan kuesioner 36 item.

Komponen kualitas hidup mental meliputi:

  • kesehatan mental
  • keterbatasan peran karena masalah emosional
  • fungsi sosial
  • daya hidup

Kualitas hidup fisik juga memiliki empat komponen, terdiri dari:

  • fungsi fisik
  • sakit tubuh
  • keterbatasan peran karena masalah fisik
  • kesehatan umum

Kuesioner diambil setiap 3 sampai 6 bulan untuk tahun menjelang dialisis dan tahun berikutnya.

“Studi ini mengkonfirmasi apa yang telah ditunjukkan oleh penelitian sebelumnya bahwa ketika gagal ginjal berkembang (kadang-kadang selama bertahun-tahun) kesehatan fisik dan mental menurun dan pada tahun sebelumnya kebutuhan dialisis menurun tajam,” jelas Kliger.

“Studi lebih lanjut menunjukkan bahwa setelah inisiasi dialisis, penurunan cepat itu berhenti dan tampaknya stabil,” tambahnya.

Para ahli mengatakan takeaway kunci ini mungkin cukup untuk mempengaruhi keputusan Anda jika Anda tidak yakin apakah akan memulai dialisis.

“Kualitas hidup mungkin merupakan faktor terpenting tidak hanya untuk pasien yang lebih tua, tetapi semua pasien yang berada di tempat itu harus mempertimbangkan pilihan pengobatan untuk gagal ginjal,” kata Mulay.

“Jika Anda atau orang yang Anda cintai menderita disfungsi ginjal, bicarakan dengan dokter Anda tentang … apa yang paling penting bagi Anda atau orang yang Anda cintai, karena itu sangat penting untuk dipahami sebelum memulai rencana perawatan apa pun,” saran Amato.

“Jika Anda memutuskan untuk memulai dialisis, pastikan untuk sering menghubungi dokter Anda sehingga Anda dapat sering mengatasi masalah kualitas hidup,” kata Amato.

Mengelola Penyakit Ginjal Kronis di Masa COVID-19
Informasi Kesehatan Nephorology

Mengelola Penyakit Ginjal Kronis di Masa COVID-19

Mengelola Penyakit Ginjal Kronis di Masa COVID-19 – Jika Anda menderita penyakit ginjal kronis (PGK), mengelola kondisi tersebut sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari Anda.

Mengelola Penyakit Ginjal Kronis di Masa COVID-19

nefrouruguay – Di era COVID-19, menjaga kesehatan Anda lebih penting dari sebelumnya, karena tertular virus dapat menyebabkan kerusakan tambahan pada ginjal Anda.

Baca terus saat kami melihat lebih dekat bagaimana COVID-19 dapat memengaruhi ginjal dan bagaimana tetap aman saat mengelola CKD.

Apa yang kita ketahui tentang bagaimana COVID-19 memengaruhi ginjal?

COVID-19 dianggap sebagai penyakit pernapasan, tetapi juga terbukti berdampak pada ginjal.

Baca Juga : Gejala dan Penyebab Gagal ginjal / Kidney failure (ESRD)

Beberapa orang dewasa yang sehat dengan COVID-19 mengalami kehilangan fungsi ginjal secara tiba-tiba, yang dikenal sebagai cedera ginjal akut . Dialisis mungkin diperlukan pada kasus yang parah, tetapi jenis kerusakan ginjal ini terkadang dapat dibalik.

Belum diketahui secara pasti mengapa kasus COVID-19 yang parah mempengaruhi ginjal, tetapi faktor-faktor yang berkontribusi mungkin termasuk:

  • nekrosis tubular akut dengan syok septik
  • peradangan mikro
  • peningkatan pembekuan darah yang “menyumbat” ginjal
  • kadar oksigen rendah
  • COVID-19 langsung menginfeksi ginjal

Jika Anda menderita CKD, mengembangkan COVID-19 dapat dengan cepat membanjiri ginjal Anda.

Tampaknya penyakit ginjal yang lebih lanjut dikaitkan dengan hasil COVID-19 yang lebih buruk. SEBUAH penelitian baru-baru ini menemukan bahwa orang dengan COVID-19 dan penyakit ginjal stadium akhir (ESRD) 11 kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit daripada orang yang tidak memiliki penyakit ginjal.

Karena COVID-19 adalah penyakit yang relatif baru, penelitian besar pada orang dengan CKD dan COVID-19 saat ini masih kurang.

Apakah orang dengan CKD memiliki peluang lebih besar untuk terkena COVID-19?

Memiliki CKD sendiri tidak selalu menempatkan Anda pada risiko yang lebih tinggi untuk tertular virus. Namun, Anda mungkin berisiko lebih besar jika sistem kekebalan Anda melemah karena:

  • obat antipenolakan setelah transplantasi ginjal
  • kebutuhan dialisis
  • ESRD

Jika Anda terkena virus yang menyebabkan COVID-19, Anda berisiko lebih besar mengalami penyakit parah dan hasil akhir, seperti penurunan fungsi ginjal lebih lanjut. Risiko ini mungkin lebih tinggi jika Anda memiliki kondisi kronis lainnya seperti diabetes, penyakit jantung, atau penyakit paru-paru.

Bagaimana Anda bisa mendapatkan perawatan CKD yang Anda butuhkan dengan aman?

Orang dengan CKD berisiko lebih tinggi mengembangkan kasus COVID-19 yang parah. Jadi, penting untuk mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mencegah infeksi.

Berikut adalah beberapa cara Anda dapat membatasi peluang Anda terkena COVID-19:

  • Hindari keramaian dan jaga jarak 6 kaki antara Anda dan orang-orang di luar rumah Anda.
  • Kenakan masker berkualitas tinggi dengan ukuran yang pas, atau masker ganda di depan umum.
  • Cuci tangan Anda secara menyeluruh dan sering dengan sabun dan air.
  • Bawalah pembersih tangan saat Anda meninggalkan rumah dan gunakan setelah menyentuh barang-barang yang digunakan oleh banyak orang, seperti gagang pompa bensin atau mesin kartu kredit.
  • Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda kecuali Anda baru saja mencuci tangan.
  • Bersihkan dan disinfeksi benda-benda yang sering Anda sentuh, seperti gagang pintu, casing ponsel, dan setir mobil.

Selain tugas sehari-hari, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana menavigasi dengan aman mendapatkan perawatan CKD yang Anda butuhkan. Mungkin ada banyak item atau layanan yang Anda butuhkan secara teratur untuk mengelola kondisi Anda.

Berikut beberapa tips tentang cara mengikuti rencana perawatan CKD Anda dan mencegah infeksi:

Menyimpan

Jika memungkinkan, cobalah untuk menimbun makanan yang ramah ginjal , serta barang kebutuhan pokok lainnya dan perlengkapan rumah tangga. Buat daftar kebutuhan rutin Anda dan atur pengiriman terjadwal jika memungkinkan.

Sebaiknya simpan persediaan obat selama 30 hari. Anda juga dapat mengatur pengiriman ke rumah untuk persediaan obat Anda selama 90 hari, yang ditawarkan oleh banyak perusahaan asuransi.

Dialisis

Jika Anda menjalani dialisis, sangat penting untuk melanjutkan perawatan terjadwal Anda. Memiliki darah Anda disaring oleh mesin dialisis membantu menjaga sistem kekebalan tubuh Anda kuat. Ini juga bisa berbahaya untuk melewatkan perawatan.

Semua klinik dialisis harus mengambil tindakan pencegahan untuk membantu mencegah penyebaran COVID-19. Anda juga dapat mempraktikkan kebersihan mencuci tangan yang baik, menjaga jarak fisik, dan mengenakan masker setelah Anda meninggalkan rumah – dan selama janji Anda – untuk menurunkan risiko infeksi.

Obat anti penolakan

Obat antipenolakan diperlukan untuk mencegah penolakan organ setelah transplantasi. Namun, mereka juga menekan sistem kekebalan dan membuatnya lebih sulit untuk melawan infeksi. Ini adalah obat yang menyelamatkan nyawa, jadi Anda harus terus meminumnya persis seperti yang ditentukan.

Bicaralah dengan dokter atau profesional kesehatan jika Anda memiliki kekhawatiran khusus tentang obat yang Anda pakai dan risiko versus manfaatnya.

Tetap fokus pada kesehatan dan kesejahteraan Anda secara keseluruhan

Dapat melelahkan untuk mengelola penyakit kronis . Ini bisa menjadi bantuan besar untuk membangun tim pendukung untuk membantu Anda tetap di jalur dengan kebiasaan sehat dan perawatan yang tepat.

Memiliki dukungan di tempat dapat membantu Anda tetap fokus pada kesehatan ginjal Anda dan tetap mengelola kondisi mendasar lainnya yang mungkin Anda miliki.

Diabetes, hipertensi, dan penyakit kardiovaskular juga diketahui sebagai faktor risiko untuk mengembangkan kasus COVID-19 yang parah.

Berikut adalah beberapa cara untuk menjaga kesehatan Anda tetap pada jalurnya:

  • Cobalah untuk menepati janji temu terjadwal dan mintalah janji temu virtual atau telehealth bila memungkinkan.
  • Makan makanan yang sehat, lakukan beberapa bentuk olahraga setiap hari, dan cobalah untuk mendapatkan tidur nyenyak yang cukup.
  • Ikuti setiap rekomendasi dari dokter Anda untuk mencegah gagal ginjal .

Bagaimana COVID-19 diobati pada orang dengan CKD?

Pengobatan COVID-19 tergantung pada tingkat keparahan gejala Anda, kondisi hidup berdampingan lainnya, dan organ apa yang terpengaruh. Anda mungkin memerlukan berbagai perawatan suportif dan obat-obatan.

Jika Anda dirawat di rumah sakit karena COVID-19, perawatan mungkin termasuk:

  • oksigen tambahan atau dukungan pernapasan mekanis
  • pengendalian infeksi
  • kortikosteroid
  • Pengencer darah
  • obat antivirus (remdesivir)
  • plasma pemulihan
  • dialisis

Bagaimana prospek orang dengan CKD yang terkena COVID-19?

Ketika ginjal tidak berfungsi dengan baik, itu dapat mempengaruhi organ lain, seperti jantung, paru-paru, dan hati.

SEBUAH penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa CKD merupakan faktor risiko utama kematian COVID-19, di mana tingkat disfungsi ginjal berperan.

Bahkan tanpa penyakit ginjal yang sudah ada sebelumnya, masalah ginjal baru sering terjadi pada orang yang sakit kritis akibat COVID-19. Sebuah retrospektif multicenter belajar menemukan bahwa:

  • Orang yang sakit kritis dengan COVID-19 dan memiliki gangguan ginjal memiliki tingkat kematian yang tinggi.
  • Kematian serupa pada mereka dengan gangguan ginjal akut baru dan mereka dengan CKD yang sudah ada sebelumnya, kecuali mereka yang pernah menjalani transplantasi ginjal.
  • Kematian lebih tinggi pada orang dengan tahap kerusakan ginjal yang lebih serius.
  • Sejumlah besar pasien yang selamat dari COVID-19 membutuhkan terapi penggantian ginjal setelah meninggalkan unit perawatan intensif.
  • Tingkat kematian untuk orang dengan semua tahap CKD, gangguan ginjal baru, dan ESRD hampir sama tetapi dua kali lipat dari pasien yang tidak memiliki gangguan ginjal.

Jika Anda memiliki kasus COVID-19 ringan, gejalanya mungkin tidak bertahan lebih dari beberapa hari. Lama tinggal di rumah sakit tergantung pada tingkat keparahan penyakit Anda.

Seorang dokter dapat memberi Anda gambaran tentang keseluruhan pandangan Anda berdasarkan bagaimana ginjal Anda berfungsi dan jika ada kerusakan organ permanen lainnya.

Jika Anda menderita COVID-19 dan CKD, Anda kemungkinan akan menerima pemantauan dan perawatan berkelanjutan.

Apa itu penyakit ginjal kronis?

CKD adalah suatu kondisi di mana ginjal menjadi rusak secara progresif dan ireversibel dari waktu ke waktu. Ini dapat berkembang karena kondisi seperti diabetes, tekanan darah tinggi, dan penyakit jantung.

Ginjal Anda memiliki beberapa fungsi. Mereka menyeimbangkan garam dan mineral, membantu mengontrol tekanan darah, dan membuat sel darah merah. Mereka juga menyaring kelebihan cairan dan limbah dari darah, mengirimkannya ke kandung kemih untuk keluar melalui urin Anda.

Ketika ginjal rusak dan tidak berfungsi dengan baik, produk limbah menumpuk di dalam tubuh, yang dapat mempengaruhi organ lain.

Ginjal bisa kehilangan sedikit fungsi dan masih melakukan pekerjaan yang memadai. Tetapi jika fungsi ginjal turun ke 15 persen atau kurang, Anda dianggap mengalami gagal ginjal . Pada titik ini, Anda mungkin memerlukan dialisis atau transplantasi ginjal .

Memburuknya penyakit ginjal dapat menyebabkan masalah kesehatan lain seperti anemia, penyakit jantung, dan stroke. Namun, tidak semua orang dengan CKD akan berkembang menjadi gagal ginjal.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memperkirakan bahwa sekitar 37 juta orang dewasa di Amerika Serikat menderita CKD, meskipun banyak yang tidak mengetahuinya.

Garis bawah

CKD meningkatkan risiko penyakit parah dan rawat inap jika Anda mengembangkan COVID-19. Pertahanan terbaik Anda adalah melanjutkan semua perawatan CKD Anda dan mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah infeksi.

Tetap terinformasi dan berbicara dengan dokter tentang cara menavigasi pengobatan CKD dengan aman dan cara mendapatkan vaksin COVID-19.

Gejala dan Penyebab Gagal ginjal / Kidney failure (ESRD)
Informasi Nephorology

Gejala dan Penyebab Gagal ginjal / Kidney failure (ESRD)

Gejala dan Penyebab Gagal ginjal / Kidney failure (ESRD) – Terkadang ginjal tidak lagi mampu menyaring dan membersihkan darah. Hal ini dapat menyebabkan menumpuknya tingkat produk limbah yang tidak aman. Ini dikenal sebagai gagal ginjal (atau ginjal). Jika tidak diobati, hal ini dapat menyebabkan kematian.

Gejala dan Penyebab Gagal ginjal / Kidney failure (ESRD)

nefrouruguay – Ginjal adalah 2 organ berbentuk kacang, masing-masing seukuran kepalan tangan. Mereka ditemukan di punggung Anda di kedua sisi tulang belakang. Ginjal yang sehat membersihkan produk limbah dari darah dengan membuat urin. Mereka juga menyeimbangkan jumlah elemen tertentu dalam darah Anda (seperti natrium, kalium, dan kalsium), dan membuat hormon yang mengontrol tekanan darah dan sel darah merah.
Apa itu Gagal Ginjal?

Sebelum terjadi gagal ginjal, pasien mengalami “chronic kidney disease” (CKD). Gagal ginjal (ginjal) adalah ketika ginjal tidak berfungsi sebagaimana mestinya, sampai pada titik di mana penggantian ginjal diperlukan. Penggantian ginjal dapat dilakukan dengan berbagai jenis dialisis atau dengan transplantasi ginjal. Istilah “gagal ginjal” mencakup banyak masalah. Masalah-masalah ini dapat menyebabkan gagal ginjal:

Baca Juga : Nefrologi – Penyakit Ginjal Polikistik

– Ginjal Anda tidak mendapatkan cukup darah untuk disaring

– Ginjal Anda terluka oleh penyakit seperti

  • gula darah tinggi (diabetes)
  • tekanan darah tinggi
  • glomerulonefritis (kerusakan pada filter kecil ginjal; salah satu contoh: lupus)
  • penyakit ginjal polikistik
  • dan banyak lagi

– Ginjal Anda tersumbat oleh batu ginjal atau jaringan parut (penyumbatan SATU ginjal biasanya tidak menyebabkan gagal ginjal karena ginjal lainnya tidak terpengaruh; tetapi penyumbatan dua ginjal dapat menyebabkan keadaan darurat).

Gejala

Gejala CKD seringkali cukup ringan; orang mungkin telah secara signifikan mengurangi fungsi ginjal dan tidak menyadarinya. Gejala gagal ginjal dapat berbeda berdasarkan seberapa parah gagal ginjal, seberapa cepat memburuk, dan apa penyebabnya.

Ada 2 jenis utama gagal ginjal (ginjal): akut (mendadak) dan kronis (dari waktu ke waktu).

Gagal Ginjal Akut – lebih dikenal saat ini sebagai “cedera ginjal akut” (AKI)

AKI terjadi ketika ginjal tiba-tiba berhenti menyaring produk limbah dari darah.

Tanda-tanda AKI dapat berupa:

  • pembengkakan pada tangan, kaki dan wajah (edema)
  • Pendarahan di dalam
  • kebingungan
  • kejang
  • koma
  • tes darah dan urin yang tidak normal
  • tekanan darah tinggi

Penyakit Ginjal Kronis (PGK; sebelumnya dikenal sebagai Gagal Ginjal Kronis – CRF)

CKD berkembang perlahan dengan gejala yang sangat sedikit pada tahap awal.

Seorang pasien dengan CKD mungkin tidak memiliki gejala apapun sampai fungsi ginjal menurun hingga 20% atau kurang. Pada tahap itu, tanda-tanda ini mungkin muncul:

  • tes darah dan urin yang tidak normal
  • tekanan darah tinggi
  • penurunan berat badan tanpa alasan
  • jumlah sel darah merah rendah (anemia)
  • mual
  • muntah
  • rasa logam di mulutmu
  • kehilangan selera makan
  • sesak napas
  • mati rasa dan kesemutan
  • kebingungan
  • koma
  • kejang
  • mudah memar
  • gatal
  • kelelahan
  • otot berkedut dan kram
  • tulang lemah yang mudah patah
  • gatal
  • pembengkakan pada tangan, kaki dan wajah (edema)
  • susah tidur

Penyebab

AKI kemungkinan besar terjadi dengan:

  • aliran darah rendah (seperti setelah operasi rumit atau kecelakaan)
  • pembengkakan (peradangan) ginjal (seperti reaksi terhadap obat atau infeksi)
  • penyumbatan tiba-tiba (seperti oleh batu ginjal)
  • tekanan darah sangat tinggi

Dengan AKI, ginjal sering kembali normal atau mendekati normal setelah penyebabnya diobati.

CKD adalah hilangnya fungsi ginjal secara permanen. Penyebab paling umum adalah:

  • tekanan darah tinggi
  • glomerulonefritis kronis (kerusakan ginjal)
  • gula darah tinggi (diabetes)
  • penyakit ginjal polikistik
  • saluran kemih tersumbat

Diagnosa

Fungsi ginjal secara keseluruhan dinilai dari tingkat filtrasi yang terjadi. Filtrasi dilakukan oleh pembuluh darah kecil di ginjal yang disebut “glomeruli”. Jadi fungsi ginjal secara keseluruhan disebut “laju filtrasi glomerulus” (GFR), diukur sebagai volume darah yang disaring per menit (militer/menit). Nilai normal adalah sekitar 100 ml/menit, tetapi bervariasi menurut usia dan jenis kelamin. GFR dapat diperkirakan (eGFR) menggunakan formula yang memperhitungkan usia, jenis kelamin, dan tes darah yang disebut kreatinin.

Gagal ginjal paling sering ditemukan ketika kadar kreatinin tinggi, yang menunjukkan bahwa fungsi ginjal berkurang. Kreatinin adalah molekul yang dibuat oleh otot Anda. Ginjal yang normal akan mengeluarkan kreatinin dari aliran darah dan membuangnya dalam urin. Lebih banyak kreatinin dalam darah adalah tanda bahwa ginjal tidak membersihkan darah sebagaimana mestinya. Tes ini dapat mendeteksi sesuatu yang salah sebelum pasien gagal ginjal merasa sakit.

Perlakuan

Untuk mengobati AKI, Anda harus mengobati penyebabnya (seperti tekanan darah yang terlalu tinggi atau terlalu rendah, batu ginjal atau gula darah tinggi). Terkadang Anda membutuhkan dialisis untuk waktu yang singkat.

Dengan CKD, mengobati penyebabnya (seperti tekanan darah tinggi dan/atau gula darah tinggi) dapat memperlambat penyakit. Tujuannya adalah untuk mencegah CKD berubah menjadi penyakit ginjal lanjut, atau penyakit ginjal stadium akhir (ESKD, sebelumnya dikenal sebagai penyakit ginjal stadium akhir, ESRD).

Ketika fungsi ginjal turun di bawah 10% dari normal, dialisis atau transplantasi ginjal biasanya diperlukan, terutama jika Anda memiliki tanda-tanda uremia (penumpukan limbah dalam darah), seperti mual, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan dan gatal-gatal.
Dialisis

Dialisis adalah cara untuk menghilangkan garam, asam, kalium, dan produk limbah ekstra dari darah. 2 jenis dialisis adalah hemodialisis dan dialisis peritoneal.

Hemodialisis: Untuk hemodialisis, tabung (kateter) ditancapkan ke salah satu pembuluh darah di leher atau kaki Anda. Lebih disukai, akses, atau fistula arteriovenosa, dibuat di lengan. Hemodialisis paling sering dilakukan 3 kali seminggu selama 3 hingga 4 jam setiap kali.

Dialisis peritoneal: Dialisis peritoneal dilakukan melalui tabung yang dipasang secara permanen di perut Anda. Cairan kemudian dialirkan ke perut, mengeluarkan garam dan kalium ekstra dan air, dan kemudian dikeluarkan. Sebagian besar pertukaran cairan dapat dilakukan oleh “penukar” otomatis saat Anda tidur.

Kebanyakan orang dewasa menjalani dialisis di pusat hemodialisis rawat jalan. Sebagian besar anak menjalani dialisis peritoneal yang dilakukan di rumah. Dialisis peritoneal memiliki sejumlah keuntungan dan menjadi lebih sering digunakan pada orang dewasa di AS.

Transplantasi ginjal

Transplantasi ginjal adalah ketika seorang ahli bedah memasukkan ginjal yang lebih sehat dari orang lain ke dalam tubuh Anda. Transplantasi ginjal adalah cara terbaik untuk mengobati banyak pasien dengan penyakit ginjal stadium akhir.

Ginjal untuk transplantasi berasal dari orang-orang yang telah setuju untuk mendonorkan ginjalnya ketika meninggal (almarhum donor) atau disumbangkan oleh orang sehat (living donor). Donor hidup paling sering adalah anggota keluarga pasien. Ada waktu tunggu yang lebih singkat untuk operasi untuk transplantasi dari donor hidup. (Ini karena ada daftar tunggu untuk ginjal dari donor yang sudah meninggal dan tidak cukup donor.) Selain itu, pasien dengan ginjal yang disumbangkan oleh donor hidup hidup lebih lama (dan ginjal bertahan lebih lama) dibandingkan dengan ginjal dari donor yang sudah meninggal atau yang hanya tinggal di dialisis.

Dengan teknik pengobatan modern, pendonor ginjal yang masih hidup tidak perlu menjadi anggota keluarga sedarah untuk mendapatkan hasil yang baik.

Sekitar 90.000 pasien berada dalam daftar tunggu untuk transplantasi ginjal donor yang telah meninggal di AS. Tetapi hanya 10.000 transplantasi ginjal donor yang telah meninggal dilakukan setiap tahun karena kurangnya ginjal yang disumbangkan. 6.000 transplantasi ginjal lainnya dilakukan setiap tahun dari donor ginjal yang masih hidup.

Nefrologi – Penyakit Ginjal Polikistik
Informasi Nephorology

Nefrologi – Penyakit Ginjal Polikistik

Nefrologi – Penyakit Ginjal Polikistik – Jika salah satu atau kedua orang tua Anda didiagnosis dengan atau membawa gen untuk penyakit ginjal polikistik (PKD), Anda memiliki peluang untuk mengembangkan penyakit tersebut. Ini adalah salah satu penyakit genetik paling umum di Amerika Serikat yang dapat mempengaruhi Anda pada usia berapa pun.

Nefrologi – Penyakit Ginjal Polikistik

nefrouruguay – Tingkat keparahan penyakit tergantung pada jumlah kista yang tumbuh di ginjal, ukuran, dan seberapa besar gangguan gangguan fungsi ginjal. Jika Anda mengalami masalah ginjal dan orang tua memiliki penyakit atau tes genetik menunjukkan hasil positif, tim ahli Gunung Sinai dapat membantu Anda.

Tim ahli nefrologi kami memiliki keahlian untuk mendiagnosis, mengelola, dan mengobati semua bentuk PKD. Selain itu, kami salah satu laboratorium penelitian terkemuka di negara ini memiliki yang memiliki penelitian orang-orang dengan PKD.

Apa itu PKD?

Seperti namanya, penyakit ginjal polikistik melibatkan banyak kista yang terbentuk di dalam dan di ginjal. Kista adalah kantung berisi cairan yang dapat tumbuh lebih besar dan bertambah seiring waktu, menyebabkan ginjal membesar. Kista tidak bersifat kanker, tetapi karena membesar dan melimpahi kista, Anda mungkin kehilangan fungsi ginjal, yang pada akhirnya gagal ginjal.

Baca Juga : Kebangkitan dalam Pengembangan Obat untuk Penyakit Ginjal

Dalam beberapa kasus, kista juga dapat berkembang di hati dan bagian tubuh lainnya, menyebabkan komplikasi serius di otak dan jantung. Komplikasi umum lainnya dari penyakit ini adalah tekanan darah tinggi .

Jenis-jenis PKD

Jenis yang paling umum, mewakili sekitar 90 persen dari semua kasus PKD yang diturunkan, adalah penyakit ginjal polikistik dominan autosomal (ADPKD). Dengan ADPKD, jika salah satu orang tua mengidap penyakit tersebut, ada peluang 50 persen bagi setiap anak untuk mengembangkannya juga. Bentuk penyakit ini biasanya dimulai pada masa dewasa, tetapi dapat berkembang di masa kanak-kanak.

Lain. jenis PKD yang diturunkan jauh lebih jarang adalah penyakit ginjal polikistik resesif autosomal (ARPKD). Dengan ARPKD, dua orang tua harus membawa gen tersebut, dan meskipun demikian, hanya ada kemungkinan 25 persen bahwa setiap keturunan akan memilikinya juga. Bentuk penyakit ini biasanya mulai dekat dengan kelahiran, tetapi dapat terjadi kemudian di masa kanak-kanak.

Gejala

Gejala-gejala berikut mungkin menunjukkan bahwa Anda perlu diperiksa dan kemungkinan didiagnosis dan diobati untuk penyakit ginjal polikistik:

  • Darah dalam urin
  • Sakit kepala
  • Tekanan darah tinggi
  • Batu ginjal dan infeksi
  • Nyeri di punggung atau samping
  • Pembengkakan perut dan merasa kenyang
  • Infeksi saluran kemih

Diagnosa

Untuk mendiagnosis kista di ginjal, kami dapat menggunakan berbagai tes pencitraan: ultrasound, pemindaian tomografi terkomputasi, dan pencitraan resonansi magnetik. Ini juga memungkinkan kita untuk melihat seberapa banyak ginjal sehat Anda tetap berfungsi.

Perawatan yang Kami Tawarkan

Setelah kami memiliki gambaran yang jelas tentang ginjal Anda, kami dapat memenuhi kebutuhan Anda. Kami menyatukan spesialis yang menyesuaikan perawatan Anda dengan menggunakan operasi invasif minimal untuk menghilangkan kista yang terinfeksi atau berdarah, genetika medis, urologi, kardiologi, pediatri, dan nutrisi, semuanya untuk membantu Anda. Meskipun tidak ada obat untuk PKD, kami menggunakan perawatan yang sangat canggih dan terapi pencegahan untuk meringankan banyak gejala Anda.

Ahli nefrologi Mount Sinai dan spesialis yang bekerja sama menggunakan berbagai layanan medis dan dukungan selama perawatan Anda. Kami bangga dalam merawat pasien PKD kami dengan:

  • Kesinambungan perawatan. Pada semua usia dan stadium penyakit, ahli nefrologi kami bekerja sama erat dengan ahli nefrologi pediatrik untuk mengalihkan anak-anak Anda dengan PKD dari perawatan pediatrik ke perawatan PKD dewasa.
  • Konseling genetik. Departemen genetika kami mengkhususkan diri dalam mengevaluasi dan menasihati Anda dan keluarga Anda dengan riwayat PKD.
  • Transplantasi. Kami bekerja sama dengan tim transplantasi kami dan mungkin menyarankan agar Anda mendapatkan evaluasi untuk transplantasi ginjal. Ahli bedah dan dokter Institut Transplantasi Recanati/Miller kami, bersama dengan perawat khusus dan pekerja sosial, mengoordinasikan perawatan sebelum dan sebelum transplantasi ginjal.

Kebangkitan dalam Pengembangan Obat untuk Penyakit Ginjal
Informasi Kesehatan Nephorology

Kebangkitan dalam Pengembangan Obat untuk Penyakit Ginjal

Kebangkitan dalam Pengembangan Obat untuk Penyakit Ginjal – Penyakit ginjal kronis (PGK) dan indikasi ginjal lainnya saat ini sedang mengalami kebangkitan sebagai target penemuan dan pengembangan obat. Revitalisasi ini terjadi setelah beberapa dekade diprioritaskan demi sistem organ dan penyakit lainnya. Misalnya, anggaran NIH untuk onkologi secara historis sepuluh kali lipat dari penyakit ginjal.

Kebangkitan dalam Pengembangan Obat untuk Penyakit Ginjal

nefrouruguay – Selain itu, uji klinis dalam nefrologi tetap termasuk yang terendah untuk setiap sub-spesialisasi selama dua dekade terakhir. Pada saat yang sama, pengeluaran Medicare untuk CKD dan Penyakit Ginjal Tahap Akhir (ESRD), yang melampaui $120 miliar pada 2019, kira-kira 60% dari perkiraan biaya kanker $200 miliar pada 2020.

Mengingat kurangnya dana dan pengembangan klinis, pilihan terapi untuk penyakit ginjal tetap stagnan, dengan pengobatan yang mengandalkan pilihan dasar seperti kontrol tekanan darah daripada pendekatan yang ditargetkan untuk memperlambat perkembangan penyakit. Akibatnya, terapi gagal mengatasi beban ekonomi kesehatan yang meningkat dari penyakit ginjal.

Kebangkitan Baru-baru ini

Dalam beberapa tahun terakhir, perkembangan CKD dan penyakit ginjal lainnya telah melihat pertumbuhan yang menjanjikan, dengan uji klinis acak nefrologi meningkat 53% setiap tahun dari 2015-2019.

Momentum ini juga diterjemahkan ke dalam peningkatan aset saluran penyakit ginjal dalam beberapa tahun terakhir. Pertumbuhan jumlah aset pipa ginjal mulai meningkat pada pertengahan dekade terakhir dan sekarang semakin cepat.

Pertumbuhan baru-baru ini melampaui tingkat pertumbuhan historis sebagian besar karena peningkatan aset praklinis. Khususnya, dengan kecepatan saat ini yang ditetapkan untuk tahun 2021, tingkat pertumbuhan yang diproyeksikan untuk tahun 2020-2021 dalam pipa nefrologi secara keseluruhan adalah 39% dan 28% untuk agen praklinis, menunjukkan bahwa kita akan melihat pertumbuhan yang berkelanjutan. Metrik ini menunjukkan bahwa nefrologi sedang mengalami titik balik dalam perkembangan klinis.

Baca Juga : Apa itu Konsultasi Nefrologi: Gambaran Umum, Manfaat, dan Hasil yang Diharapkan 

Metrik penting lainnya yang menggarisbawahi kebangkitan ini adalah peningkatan publikasi tentang CKD dan penyakit ginjal. Kedua area tersebut baru-baru ini mengalami peningkatan, dengan publikasi CKD tumbuh 25% setiap tahun dan publikasi penyakit ginjal 8% setiap tahun antara 2019 dan 2021.

Peningkatan aktivitas pengembangan mulai membuahkan hasil, seperti yang ditunjukkan oleh persetujuan FDA untuk Farxiga (dapagliflozin), inhibitor SGLT2 AstraZeneca, untuk CKD pada bulan April 2021. Sebagai obat pertama yang disetujui untuk menunda perkembangan CKD karena berbagai etiologi, Farxiga menandai klinis penting terobosan dengan potensi untuk mengganggu paradigma pengobatan CKD saat ini. Pada Juli 2021, Bayer Pharmaceuticals menambahkan armamentarium untuk CKD dengan modalitas baru, antagonis reseptor mineralokortikoid nonsteroid, Kerendia (finerenone).

Lebih banyak persetujuan kemungkinan akan menyusul. Pada bulan September, Vifor Pharma melisensikan sparsentan, antagonis reseptor angiotensin II/endotelin A ganda dalam uji coba fase III untuk nefropati IgA (IgAN) dan glomerulosklerosis segmental fokal (FSGS).

Khususnya, data sementara dari studi PROTECT Fase III menunjukkan bahwa pasien IgAN yang menggunakan sparsentan mencapai rata-rata pengurangan proteinuria 49,8% dibandingkan dengan 15,1% yang terlihat pada pasien kontrol yang diobati dengan penghambat reseptor angiotensin II, irbesartan.

Berdasarkan data ini, Vifor Pharma berencana untuk mencari persetujuan yang dipercepat untuk sparsentan di IgAN pada awal 2022, yang akan menjadikannya terapi pertama yang disetujui dalam indikasi ini. Ini, dan keberhasilan klinis lainnya, terikat untuk menghasilkan minat investor tambahan dan aliran modal ke nefrologi.

Pemicu Kebangkitan?

Ada beberapa faktor yang mendorong kebangkitan dalam perkembangan nefrologi, termasuk meningkatnya beban penyakit masyarakat, kemajuan ilmiah dalam metodologi, dan penemuan target dan modalitas baru.

1. Meningkatkan Beban Penyakit Ginjal

Pertama, beban ekonomi kesehatan penyakit ginjal pada masyarakat telah meningkat. Dari tahun 1990-2017, prevalensi CKD meningkat sebesar 29,3% dan kematian sebesar 41,5%, meningkatkan CKD ke urutan ke-12 penyebab kematian.

Penyakit ginjal seringkali bukan penyakit yang terisolasi, karena penyakit penyerta seperti penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular sering menjadi penyebab perawatan dan rawat inap sebelum pasien mencapai ESRD. Rendahnya tingkat diagnosis penyakit awal dan frekuensi penyakit penyerta kemungkinan menyebabkan meremehkan beban penyakit. Selain itu, pada tahun 2019 sekitar 34% dari pengeluaran biaya untuk layanan Medicare dikaitkan dengan CKD atau ESRD, naik dari 23% pada tahun 2018.

Beban masyarakat yang meningkat ini telah membangkitkan kesadaran yang mengarah pada inisiatif nasional AS 2019 yang bertujuan untuk meningkatkan diagnosis, pengobatan, dan perawatan pencegahan penyakit ginjal. Perwakilan dari FDA, NIH, CMS, akademisi, dan industri berkumpul pada tahun 2019 untuk menyusun strategi dalam meningkatkan pilihan pengobatan untuk CKD. Kesadaran yang meningkat akan kebutuhan yang tidak terpenuhi pada penyakit ginjal pasti telah berkontribusi pada pertumbuhan penting dalam perkembangan nefrologi.

2. Kemajuan Ilmiah dalam Metodologi

Hambatan signifikan yang telah lama menghambat penelitian dan pengembangan penyakit ginjal adalah kurangnya model ginjal manusia yang dapat diterjemahkan dan akibatnya pemahaman yang terbatas tentang mekanisme molekuler yang mendasari penyakit. Penciptaan model glomerulus-on-a-chip pada tahun 2019 merevolusi penemuan karena kemampuannya untuk merekapitulasi filtrasi ginjal manusia secara akurat. Model ini telah memfasilitasi pemahaman yang lebih baik tentang patofisiologi penyakit ginjal.

Membedakan mekanisme molekuler yang mendasari kerusakan ginjal juga telah dibantu oleh kemajuan multiomik. Misalnya, analisis genomik telah memungkinkan identifikasi mutasi yang terkait dengan penyakit dan memfasilitasi pendekatan pengobatan presisi, seperti platform di balik pendirian Goldfinch Bio. Kemajuan metodologis ini telah mengurangi hambatan untuk penelitian dan pengembangan di bidang nefrologi.

3. Penemuan Target dan Modalitas Baru

Baik Farxiga dan Kerendia, mewakili modalitas pengobatan baru untuk CKD. Target baru tambahan kemungkinan akan muncul di tahun-tahun mendatang karena sekuensing exome memfasilitasi identifikasi 66 gangguan monogenik yang terkait dengan CKD; dan upaya untuk membangun atlas genom ginjal sedang berlangsung. Dengan meningkatkan pemahaman kita tentang pemicu penyakit dan mengungkapkan target untuk pengembangan obat, penemuan ini membantu memperkuat kebangkitan saat ini dalam pengembangan obat untuk nefrologi.

Kesimpulan

Revitalisasi dalam pengembangan terapeutik untuk penyakit ginjal terbukti dengan meningkatnya jumlah uji klinis, aset pipa, dan publikasi. Langkah tersebut kemungkinan akan berlanjut dengan berita terbaru dari AstraZeneca dan Bayer, yang memperkuat prediksi keberhasilan klinis untuk aset tahap awal. Perubahan epidemiologis, kemajuan ilmiah metodologis, dan penemuan target dan modalitas baru telah mendorong kebangkitan ini dan mendukung era baru penyakit ginjal.

Apa itu Konsultasi Nefrologi: Gambaran Umum, Manfaat, dan Hasil yang Diharapkan
Informasi Kesehatan Nephorology

Apa itu Konsultasi Nefrologi: Gambaran Umum, Manfaat, dan Hasil yang Diharapkan

Apa itu Konsultasi Nefrologi: Gambaran Umum, Manfaat, dan Hasil yang Diharapkan – Nefrologi adalah cabang ilmu kedokteran yang berhubungan dengan penyakit ginjal, yang memanfaatkan jaringan kompleks pembuluh darah, tabung, dan tubulus yang bertanggung jawab untuk menyaring produk limbah dalam tubuh. Kerusakan atau disfungsi salah satu bagian ini dapat menyebabkan masalah ginjal.
Siapa yang Harus Menjalani & Hasil yang Diharapkan

Apa itu Konsultasi Nefrologi: Gambaran Umum, Manfaat, dan Hasil yang Diharapkan

nefrouruguay – Konsultasi nefrologi direkomendasikan untuk pasien yang memiliki atau diduga memiliki kondisi berikut:

  • Gangguan cairan dan elektrolit
  • Batu ginjal
  • Gangguan asam basa
  • Penyakit tubulointerstisial
  • Penyakit glomerulus
  • Gangguan metabolisme mineral
  • Gagal ginjal akut dan kronis
  • Penyakit ginjal akut dan kronis
  • Penyakit ginjal stadium akhir dan dialisis

Selama konsultasi, ahli nefrologi akan melakukan penilaian menyeluruh untuk menentukan apakah pasien berisiko terkena penyakit ginjal. Jika pasien sebelumnya telah didiagnosis dengan masalah ginjal, konsultasi akan berfokus pada pengembangan rencana perawatan serta mencegah atau mengurangi risiko terkait.

Bagaimana Prosedur Bekerja?

Konsultasi nefrologi dimulai sama seperti pertemuan dokter lainnya. Ahli nefrologi akan meninjau riwayat kesehatan Anda, mungkin mengajukan pertanyaan lebih lanjut untuk klarifikasi dan melakukan pemeriksaan fisik lengkap. Setelah mendapatkan informasi spesifik seperti berat badan dan tekanan darah untuk referensi, dokter akan memesan tes urin dan darah untuk menilai kesehatan ginjal Anda.

Baca Juga : Pertanyaan Paling Umum yang Ditanyakan Pasien Ginjal ke Dokter

Sebagai persiapan untuk konsultasi, pasien disarankan untuk membawa dokumen medis berikut yang akan memberikan riwayat penyakit yang lebih mendalam kepada dokter. Ini membantu memastikan keakuratan diagnosis.

Saat mendiskusikan kesehatan Anda dengan dokter Anda, bersikaplah terbuka dan sejujur mungkin. Mengungkapkan informasi lain yang biasanya tidak termasuk dalam laporan, seperti jika Anda telah merokok tetapi telah berhenti, kecenderungan Anda untuk melewatkan atau lupa minum obat tepat waktu, atau pemanjaan alkohol yang telah Anda alami, karena ini akan membantu dengan baik dan akurat menilai kesehatan Anda secara keseluruhan.

Untuk mendiagnosis kondisi ginjal apa pun, ahli nefrologi memeriksa kadar kreatinin dan BUN (nitrogen urea darah). Mereka juga mengandalkan GFR atau Laju Filtrasi Glomerulus untuk mengklasifikasikan tingkat penyakit ginjal kronis. GFR lebih dari 90mls/min/1.73m2 merupakan indikasi fungsi ginjal normal. Dari angka dasar ini, dan jika ada faktor mitigasi tambahan, ahli nefrologi dapat mulai menentukan bagaimana harga pasien sehubungan dengan penyakit ginjal kronis.

Tergantung pada sejauh mana kondisi pasien, konsultasi nefrologi dapat berupa:

Nefrologi umum konsultatif – Komplikasi ginjal yang timbul dari kondisi lain dapat dirujuk ke ahli nefrologi untuk penanganan dan pengobatan.

Penatalaksanaan penyakit ginjal kronis – Ketika pasien didiagnosis dengan penyakit ginjal kronis (CKD), terlepas dari stadiumnya, pasien akan secara otomatis memerlukan pemantauan yang konstan dan teratur untuk mengurangi komplikasi dan memperlambat perkembangan kondisi yang dapat menyebabkan ginjal lengkap. kegagalan. Konsultasi dijadwalkan setiap tiga hingga enam bulan dan melibatkan penyesuaian perawatan dan pengobatan berdasarkan hasil saat ini.

Pengobatan penyakit ginjal stadium akhir – Dalam kasus seperti ini, dialisis sering menjadi bagian dari pengobatan untuk mempertahankan fungsi ginjal. Ahli nefrologi bekerja dengan tim untuk memberikan perawatan dialisis terbaik dan jika memungkinkan, memungkinkan transplantasi ginjal sesegera mungkin.

Perawatan jangka panjang setelah transplantasi ginjal – Ketika seorang pasien menjalani transplantasi ginjal , konsultasi nephrologist menjadi tak terelakkan. Dokter harus memantau dengan cermat perilaku ginjal baru serta bagaimana tubuh bereaksi terhadapnya dan harus siap untuk menyesuaikan protokol perawatan seperlunya.

Kemungkinan Komplikasi dan Risiko

Konsultasi nefrologi itu sendiri aman. Sebenarnya, ini bermanfaat karena semakin dini masalah didiagnosis, semakin tinggi kemungkinan masalah ginjal teratasi dan risiko yang menyertai penyakit diminimalkan. Namun, tes dan prosedur tertentu yang mungkin dilakukan selama konsultasi membawa beberapa risiko dan komplikasi, yang akan didiskusikan oleh ahli nefrologi kepada pasien sebelum dimulai.

Pertanyaan Paling Umum yang Ditanyakan Pasien Ginjal ke Dokter
Informasi Kesehatan Nephorology

Pertanyaan Paling Umum yang Ditanyakan Pasien Ginjal ke Dokter

Pertanyaan Paling Umum yang Ditanyakan Pasien Ginjal ke Dokter

Apa yang dilakukan ginjal?

Tugas ginjal Anda adalah membuang makanan dan air yang menjadi produk limbah, serta:

  • Kontrol tekanan darah
  • Jumlah darah yang Anda hasilkan
  • Menyeimbangkan kalsium, kalium dan beberapa bahan kimia dalam tubuh
  • Mendukung kesehatan tulang

nefrouruguay – Penyakit ginjal dapat mencegah ginjal melakukan tugasnya. Masalah seperti tidak membuang produk limbah, membiarkan darah atau protein bocor ke dalam urin atau terlalu banyak kalium dalam darah adalah efek dari penyakit ginjal .

Saya sering ke kamar mandi; bukankah itu berarti ginjal saya bekerja dengan normal?

Pertanyaan Paling Umum yang Ditanyakan Pasien Ginjal ke Dokter – Belum tentu. Ketika ginjal membuat urin, urin mengalir ke tabung yang disebut ureter dan bermuara di kandung kemih. Saat kandung kemih menjadi penuh, Anda merasakan dorongan untuk buang air kecil. Beberapa orang dengan penyakit ginjal parah membuat urin yang mengandung banyak air, tetapi hampir tidak ada produk limbah di dalamnya. Tes darah untuk orang-orang ini menunjukkan tingkat produk limbah yang tinggi dalam darah, dan seringkali tes darah lainnya seperti untuk kalium tidak akan normal.

Beberapa orang yang sering buang air kecil khawatir memiliki penyakit ginjal. Namun, sering buang air kecil sering merupakan gejala masalah kandung kemih bukan ginjal. Dokter Anda harus dapat menentukan perbedaannya dengan melakukan tes darah dan urin dan terkadang rontgen.

Bagaimana saya tahu jika saya menderita penyakit ginjal?

Karena banyak penyakit ginjal tidak menimbulkan gejala pada tahap awal, dokter Anda dapat melakukan tes skrining untuk melihat apakah Anda memiliki penyakit ginjal.

Baca Juga : Proyek Nefropati MesoAmerika: Kemitraan WU dan Ahli Nefrologi Guatemala

Tes utama untuk penyakit ginjal adalah:

  • Tes darah untuk mengukur tingkat kreatinin (bahan kimia yang biasanya ditemukan dalam darah)
  • Mengukur tekanan darah
  • Urinalisis (memeriksa urin untuk protein)

Penting bagi orang yang berisiko terkena penyakit ginjal mereka yang menderita diabetes , tekanan darah tinggi, atau anggota keluarga dengan penyakit ginjal untuk diperiksa secara teratur.

Saya tidak merasa sakit, jadi bagaimana saya bisa memiliki masalah ginjal?

Sangat sedikit penyakit ginjal yang menyebabkan nyeri pada ginjal. Yang dapat menyebabkan rasa sakit meliputi: penyakit ginjal polikistik (PKD) , batu ginjal atau infeksi ginjal yang buruk .

Apa penyebab umum penyakit ginjal?

Diabetes dan tekanan darah tinggi (hipertensi) adalah penyebab paling umum dari penyakit ginjal. Tidak semua orang dengan diabetes atau tekanan darah tinggi akan mengalami penyakit ginjal. Penting bagi mereka yang memiliki kondisi ini untuk diperiksa secara teratur untuk mengetahui apakah ginjal mereka terpengaruh. Kebanyakan penyakit ginjal merusak ginjal secara perlahan, selama beberapa tahun, oleh karena itu disebut penyakit ginjal kronis. Membuat diagnosis yang tepat melibatkan tes darah dan urin, pemeriksaan fisik lengkap, dan terkadang biopsi ginjal.

Saya menderita tekanan darah tinggi selamanya apakah itu normal?

Tekanan darah tinggi tidak pernah normal. Tekanan darah tinggi, atau hipertensi, dikenal sebagai “pembunuh diam-diam.” Ini menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah di organ Anda termasuk otak, jantung, dan ginjal secara perlahan dalam jangka waktu yang lama. Berapapun usia Anda, tekanan darah tinggi merusak pembuluh darah, menekan jantung dan dapat merusak ginjal. Pada gilirannya, penyakit ginjal sering menyebabkan atau memperburuk tekanan darah tinggi. Mungkin diperlukan dua atau lebih obat yang berbeda pada saat yang sama untuk mengontrol hipertensi. Sangat penting untuk mengontrol tekanan darah dengan membawanya ke tingkat normal untuk mengurangi kerusakan pada ginjal dan organ lainnya.

Bagaimana saya tahu jika ginjal saya buruk?

Dokter Anda dapat mengukur tingkat kreatinin dengan melakukan tes darah sederhana. Kreatinin orang dewasa normal adalah sekitar 1,0, tanpa memandang usia. Kami menggunakan tingkat kreatinin untuk menentukan laju filtrasi glomerulus (GFR) dengan kata lain, seberapa baik glomeruli (filter kecil di ginjal) menyaring produk limbah. Tes urin 24 jam disebut klirens kreatinin dan mirip dengan GFR.

Fungsi ginjal biasanya menurun seiring bertambahnya usia. Semakin tinggi GFR, semakin baik fungsi ginjal. GFR 60-100 umumnya dianggap normal (tergantung pada usia Anda dan apakah Anda pria atau wanita). Kebanyakan orang tidak mengalami gejala penurunan fungsi ginjal sampai GFR 20-30 atau kurang, dan beberapa orang tidak merasa sakit sampai GFR serendah 10-15. Sangat penting bagi siapa saja dengan penyakit ginjal untuk mengetahui nomor GFR mereka. Setelah Anda mengetahui kreatinin darah Anda, Anda bahkan dapat menghitung GFR Anda sendiri dengan menggunakan Kalkulator GFR DaVita.com .

Apa saja gejala penyakit ginjal?

Ketika seseorang memiliki gejala-gejala tersebut, ia dikatakan menderita uremia, atau menderita uremia. Bagi sebagian orang, gejala ini mungkin mulai ketika GFR 20-30, dan orang lain mungkin masih merasa baik sampai GFR di bawah 15. Apakah seseorang memiliki gejala juga dapat bergantung pada apakah dia menderita anemia.

Apa itu anemia?

Anemia berarti ada terlalu sedikit sel darah merah dalam aliran darah. Karena sel darah merah diperlukan untuk mengantarkan oksigen ke jaringan, termasuk jantung, otot, otak, dan lainnya, tubuh Anda tidak mendapatkan cukup oksigen saat Anda mengalami anemia. Banyak, jika tidak sebagian besar, orang dengan fungsi ginjal yang buruk mengalami anemia, yang membuat mereka lebih lelah. Mengobati anemia dapat membuat penderita penyakit ginjal memiliki lebih banyak energi dan umumnya merasa lebih baik.

Bagaimana dokter saya tahu bahwa saya perlu menjalani cuci darah atau transplantasi?

Dokter Anda secara berkala akan menanyakan apakah Anda memiliki gejala uremia. Jika itu uremia, dokter ginjal Anda (ahli nefrologi) akan menentukan apakah ada sesuatu yang dapat membantu mengurangi kerusakan ginjal. Anda dapat membantu dengan memberi tahu dokter Anda tentang setiap obat yang Anda minum, termasuk obat bebas (nonresep) atau suplemen herbal.

Saat fungsi ginjal berkurang, banyak hasil tes darah menjadi tidak normal, dan nutrisi dapat memburuk. Ketika tes laboratorium menunjukkan bahwa nutrisi memburuk, sering kali sudah waktunya untuk memulai dialisis. Idealnya, dokter Anda akan membantu Anda mempersiapkan diri untuk dialisis atau transplantasi jauh sebelum Anda memiliki gejala uremik dan sebelum nutrisi Anda menurun. Dengan begitu, cuci darah atau transplantasi dapat dimulai pada waktu yang tepat agar Anda tidak sakit parah.

Proyek Nefropati MesoAmerika: Kemitraan WU dan Ahli Nefrologi Guatemala
Berita Informasi Kesehatan Nephorology

Proyek Nefropati MesoAmerika: Kemitraan WU dan Ahli Nefrologi Guatemala

Proyek Nefropati MesoAmerika: Kemitraan WU dan Ahli Nefrologi Guatemala – Sekelompok dari Universitas Washington yang terlibat dalam upaya kolaboratif untuk memerangi epidemi penyakit ginjal kronis di Amerika Latin baru-baru ini kembali dari konferensi ilmiah di Guatemala City, Guatemala.

Proyek Nefropati MesoAmerika: Kemitraan WU dan Ahli Nefrologi Guatemala

nefrouruguay – Nefropati MesoAmerika (MeN) adalah epidemi CKD yang tidak dapat dijelaskan yang lazim di pantai Pasifik Amerika Latin, khususnya Guatemala, Nikaragua, El Salvador dan Kosta Rika. MeN pertama kali dijelaskan dalam literatur yang diterbitkan hanya 14 tahun yang lalu. Penyakit ini terutama menyerang pekerja laki-laki muda dan setengah baya yang bekerja di pertanian, khususnya di ladang tebu, dan pekerjaan lain yang melibatkan pekerjaan berat dan tekanan panas. Epidemi telah menewaskan sedikitnya 20.000 orang di wilayah ini, setidaknya 2.500 per tahun. Penyebab pasti, mekanisme penyakit dan patofisiologi terkait MeN tidak sepenuhnya dipahami.

Pada tahun 2013, Organisasi Kesehatan Pan-Amerika (PAHO) menyatakan bahwa CKD yang tidak diketahui asalnya adalah masalah kesehatan yang signifikan di wilayah tersebut dan membuat komitmen untuk memperkuat penelitian ilmiah penyakit tersebut.

Baca Juga : Nefrologi Intervensi: Pekerjaan Sedang Berlangsung

Proyek Nefropati MesoAmerika CKD Guatemala dihasilkan dari bimbingan Marcos Rothstein , MD, Profesor Kedokteran, Divisi Nefrologi, dengan residen Penyakit Dalam Dr. Timothy Laux , melalui program Mentors in Medicine. Sekelompok peneliti, penduduk, rekan, dan staf Universitas Washington bermitra dengan sistem rumah sakit Guatemala Social Security Institute (IGSS) dan Rumah Sakit Roosevelt di Guatemala City untuk bekerja sama dalam meningkatkan hasil pasien dan memahami penyakit ini. International Society of Nephrology (ISN) telah secara resmi mengakui pusat nefrologi di WU dan IGSS sebagai Sister Renal Center Pair .

Tujuan dari upaya kolaboratif adalah untuk melatih dan mendidik staf klinis, meningkatkan layanan klinis, melakukan penelitian klinis, mempromosikan orientasi masyarakat dan menyebarkan pengetahuan melalui publikasi. Kemitraan ini dipimpin oleh Dr. Rothstein di WU dan Vicente Sanchez Polo , MD, dari Divisi Nefrologi di IGSS.

Sampai saat ini, dua rekan dari IGSS telah dirotasi di WU di Divisi Nefrologi dan Pusat Akses Vaskular rawat jalan, yang dipimpin oleh Steven Bander, MD, dan merupakan bagian dari sistem Rumah Sakit St. Luke di St. Louis. Rekan-rekan (Drs. Ever Cipriano Maldonado dan Erick Herrera) menerima pelatihan lanjutan dalam hemodialisis, akses vaskular, dan nefrologi klinis.

Grup U baru saja kembali dari Guatemala setelah berpartisipasi dalam kongres akademik untuk Rumah Sakit Roosevelt (rumah sakit umum terbesar di Guatemala) dan IGSS. Simposium berfokus pada nefrologi/CKD dan peningkatan kapasitas serta pelatihan. Dr. Ever Cipriano Maldonado membahas bagaimana kualitas pendidikan kedokteran meningkat berkat bimbingan WU dan Vascular Access Center. Diskusi termasuk pengembangan program penjangkauan masyarakat dengan persekutuan nefrologi dari IGSS untuk mendorong peserta pelatihan muda untuk menjadi bagian dari masyarakat dan mendidik warga tentang penyakit ginjal kronis dan pencegahan. Dr. Sanchez Polo dengan bangga mengumumkan bahwa semakin banyak dokter muda yang tertarik dengan program Men; tiga dokter baru saja bergabung dengan program ini. Rekan peserta pelatihan ginjal berikutnya dijadwalkan tiba di WU pada kuartal pertama tahun 2017.

Basia Najarro , Direktur Bisnis, Divisi Pendidikan Kedokteran di Departemen Penyakit Dalam di WU, adalah manajer proyek untuk inisiatif ini dan bekerja sama dengan tim WU dan Guatemala untuk “menjaga agar roda tetap diminyaki dengan baik”. Najarro juga bekerja sama dengan BJC untuk mendapatkan sumbangan peralatan medis yang sangat dibutuhkan. “Kami sangat berterima kasih kepada BJC atas kesempatan ini karena peralatan dan perlengkapan medis diperlukan untuk melanjutkan misi memberikan keunggulan dalam perawatan pasien, pendidikan dan penelitian,” katanya.

Pertukaran kolaboratif antara kedua belah pihak sangat penting untuk keberhasilan program pelatihan. Pooja Koolwal , MD, seorang rekan nefrologi WU tahun pertama, menghabiskan satu bulan di Rumah Sakit Roosevelt yang terlibat dalam proyek penelitian ginjal selama tahun senior residensinya di sini. “Rotasi saya di Guatemala memberi saya pandangan sekilas tentang kehidupan pasien dialisis saat saya menyaksikan perjuangan sehari-hari mereka dengan beban psikologis dan ekonomi dari perawatan mereka,” kata Dr. Koolwal, yang sekarang memimpin upaya penelitian di WU dan berkolaborasi dengan rekan-rekan di IGSS.

Joaquin Barnoya , MD, MPH, Associate Professor Bedah, Divisi Ilmu Kesehatan Masyarakat, Fakultas Kedokteran, memainkan peran penting dalam inisiatif Guatemala/WU. Dr. Barnoya membimbing residen Divisi Pendidikan Kedokteran yang telah mengembangkan minat dalam nefrologi, beberapa telah menjadi rekan nefrologi, seperti Dr. Koolwal. Minat penelitian utama Dr. Barnoya adalah pencegahan penyakit kronis baik di sini maupun di tanah kelahirannya Guatemala. “Dalam sistem perawatan kesehatan yang kekurangan sumber daya dan staf, seperti yang ada di Guatemala, MeN adalah ancaman lain bagi sistem yang rentan ini,” kata Dr. Barnoya. “Oleh karena itu, kami perlu mengidentifikasi strategi yang paling tepat untuk mencegah, mendiagnosis, dan mengobati penyakit ginjal di Guatemala.”

Meskipun masih banyak yang belum diketahui tentang MeN, kemajuan telah dibuat. Dr Rothstein menyatakan bahwa ada pemahaman yang lebih baik tentang patologi penyakit karena peningkatan jumlah studi biopsi ginjal. “Juga lebih jelas bahwa dehidrasi kronis/penipisan volume dan hilangnya elektrolit seperti kalium memainkan peran kunci dalam lingkaran setan penyakit,” katanya.

Nefrologi Intervensi: Pekerjaan Sedang Berlangsung
Berita Informasi Kesehatan

Nefrologi Intervensi: Pekerjaan Sedang Berlangsung

Nefrologi Intervensi: Pekerjaan Sedang Berlangsung – Perawatan MEDIS OPTIMAL pasien penyakit ginjal kronis (PGK) membutuhkan ahli nefrologi untuk mendapatkan prosedur radiologi diagnostik yang sering. Misalnya, USG ginjal sering diperlukan untuk mengevaluasi etiologi penyakit ginjal dan untuk menyingkirkan obstruksi reversibel. Jauh lebih umum, pasien CKD memerlukan banyak prosedur untuk memastikan akses vaskular permanen yang memadai untuk dialisis.

Nefrologi Intervensi: Pekerjaan Sedang Berlangsung

nefrouruguay – Beberapa dari prosedur ini termasuk pemetaan vaskular praoperasi untuk menilai pembuluh darah yang optimal untuk konstruksi fistula dan cangkok arteriovenosa; konstruksi bedah fistula dan cangkok; penempatan kateter Tenckhoff; investigasi sonografi dan radiologis disfungsi akses vaskular; trombektomi akses bekuan; dan bedah revisi akses karena stenosis parah, pseudoaneurisma, atau infeksi. Sebagai tambahan, banyak pasien memerlukan penempatan kateter dialisis terowongan sebagai “akses jembatan” sampai mereka memiliki fistula atau cangkok yang matang. Selain itu, kateter ini sering harus diganti karena kerusakan akses atau infeksi.

Di Amerika Serikat, prosedur ini telah dilakukan hampir secara eksklusif oleh ahli radiologi, ahli bedah vaskular, dan ahli bedah transplantasi. Orang-orang ini juga melakukan berbagai prosedur radiologis atau bedah untuk layanan medis lainnya. Selain itu, dari sudut pandang mereka, sebagian besar prosedur akses vaskular yang diminta oleh ahli nefrologi untuk pasien CKD mereka dianggap elektif dan dengan prioritas yang relatif rendah. Jadi, misalnya, seorang ahli radiologi mungkin bersedia untuk menunda trombektomi dari cangkok atau penempatan kateter dialisis terowongan selama beberapa hari karena permintaan lain untuk prosedur darurat, dengan alasan bahwa pasien dapat melakukan dialisis untuk sementara dengan kateter dialisis sementara.

Baca Juga : Ahli Nefrologi Dokter Spesialis Ginjal

Sebaliknya, ketegangan antara perspektif nephrologist pada akses vaskular dan ahli radiologi dan ahli bedah dapat menyebabkan frustrasi, gesekan, dan bahkan kepahitan, seperti yang diuraikan dalam laporan oleh Asif et al.1muncul dalam edisi American Journal of Kidney Diseases ini . Hal ini menyebabkan beberapa ahli nefrologi merintis model baru, yang sering disebut sebagai “nefrologi intervensi.” Murid dari generasi baru ini telah memperoleh keterampilan diagnostik dan intervensi untuk prosedur akses vaskular yang biasanya dilakukan oleh ahli radiologi, tetapi tidak seperti yang terakhir, juga memiliki perspektif klinis yang unik tentang masalah akses vaskular pada pasien dialisis. Kontribusi penting untuk area Beathard ini,2,3,4,5Kerja,6,7Rasmussen,8dan lain-lain9,10harus diakui.

Sebuah laporan kemajuan dalam masalah ini oleh Asif et al1menjelaskan pembentukan Program Nefrologi Diagnostik dan Intervensi yang komprehensif di Fakultas Kedokteran Universitas Miami. Penulis mengucapkan selamat atas keberhasilan awal program pengembangan mereka dan untuk menyediakan peta jalan yang menggambarkan pengembangan program ini di institusi mereka. Tujuan dari komentar ini adalah untuk menekankan area komunalitas untuk program akademik lainnya, untuk menyoroti beberapa masalah kelembagaan yang kita hadapi dan yang membentuk keberhasilan lokal kita dan juga kurangnya kemajuan, dan untuk menawarkan beberapa rekomendasi untuk program pelatihan nefrologi yang muncul dari pertimbangan tersebut. Gagasan bahwa nefrologi, sebagai suatu disiplin ilmu, harus memperluas basis proseduralnya telah lama dibahas.11Charles O’Neill telah memelopori upaya ultrasonografi diagnostik berbasis nefrologi,12dan telah memberikan substansi pada gagasan bahwa ahli nefrologi perlu mengambil peran yang lebih proaktif dalam penyediaan total perawatan nefrologis pasien mereka saat mereka berkembang dari stadium 4 ke stadium 5 CKD.13Proposal sederhana O’Neill untuk “nefrologis baru” menyampaikan rasa ironi dan frustrasi Swiftian dengan status quo, tetapi tidak sejauh yang asli14sehubungan dengan solusi untuk pertempuran “rumput” yang tak terhindarkan yang muncul ketika ahli nefrologi berusaha memperluas bidang keahlian dan layanan klinis mereka. Namun demikian, banyak rekan kami, terutama di kamp nefrologi intervensi,15telah bereaksi sekuat inisiatif ini seolah-olah solusi yang diusulkan oleh Jonathan Swift benar-benar diberlakukan.

Baik dalam pengalaman O’Neill dan Universitas Miami, keterlambatan dalam penyediaan prosedur yang diperlukan berfungsi sebagai katalis dalam mendefinisikan paradigma baru di lingkungan kelembagaan lokal. Sementara penundaan dan ketidaknyamanan adalah kekuatan pendorong yang penting untuk perubahan, perhatian utama seharusnya adalah kualitas perawatan. Dalam konteks itu, beberapa ukuran hasil perlu dievaluasi, termasuk penundaan antara diagnosis dan intervensi, waktu penyelesaian, dan hasil yang sukses. Meskipun jelas bagi pasien, ahli nefrologi, dan staf dan administrasi pusat dialisis, penundaan apa pun yang mengganggu atau menunda pemberian terapi pengganti ginjal bukanlah demi kepentingan terbaik siapa pun. Oleh karena itu, pandangan yang lebih besar dari seluruh proses akses harus dihibur,

Seringkali, pengenalan praktik nefrologi intervensi ke dalam pengaturan rumah sakit mempromosikan “pertempuran rumput” dengan ahli radiologi, yang terancam oleh potensi hilangnya biaya profesional. Selain itu, mengidentifikasi peralatan yang tersedia untuk melakukan prosedur ini dapat menimbulkan tantangan logistik, seperti yang digariskan oleh Asif et al.1Beberapa ahli nefrologi telah mengalami hambatan yang tidak dapat diatasi di institusi mereka sehingga mereka terpaksa mendirikan fasilitas nefrologi intervensi yang berdiri sendiri, dipindahkan dari institusi induk mereka.2Sementara ini memastikan kontrol jadwal, personel, dan sumber daya oleh ahli nefrologi, investasi modal yang besar juga terlibat.

Dengan tidak adanya program nefrologi intervensi, ahli nefrologi klinis tidak perlu puas dengan status quo, melainkan harus berusaha untuk membangun lingkungan kolaboratif dengan ahli bedah dan ahli radiologi yang terlibat dalam perawatan akses vaskular. Bahkan jika ada pertumbuhan substansial nefrologi intervensi selama beberapa tahun ke depan, masih akan ada kebutuhan untuk mendapatkan bantuan berkelanjutan dari rekan bedah dan radiologi kami. Seperti yang dijelaskan oleh Allon et al,16manajemen akses yang optimal memerlukan pembentukan koordinator akses khusus, yang bertindak sebagai penghubung di antara layanan yang terlibat, menjadwalkan semua prosedur akses, dan memfasilitasi komunikasi antar disiplin. Salah satu fungsi kunci koordinator akses adalah untuk memelihara prospektif, komprehensif, catatan komputerisasi dari semua prosedur akses. Melacak hasil akses vaskular, dengan umpan balik reguler ke nefrologis, ahli bedah, ahli radiologi, dan unit dialisis, memastikan bahwa semua yang terlibat memiliki andil dalam mencapai hasil yang optimal.

Di institusi kami, kami dapat menggunakan pendekatan ini untuk mengurangi trombosis cangkok,16,17,18meningkatkan penempatan fistula,19,20,21,22,23meningkatkan manajemen infeksi terkait kateter terowongan,24,25dan menggeser sebagian besar prosedur akses dari pasien rawat inap ke arena rawat jalan.16Sangat penting dalam pengaturan program pelatihan nefrologi akademik, pendekatan ini dan pengumpulan prospektif dari semua acara terkait akses untuk semua populasi dialisis telah menyediakan sumber daya yang luar biasa yang telah mendukung banyak publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat. Pedoman Inisiatif Kualitas Hasil Penyakit Ginjal (K/DOQI) tentang akses vaskular26,27telah membuat banyak, rekomendasi berbasis bukti dan opini yang spesifik tentang langkah-langkah untuk meningkatkan hasil akses vaskular di Amerika Serikat. Sangat penting bagi ahli nefrologi akademis untuk mempublikasikan studi berkualitas tinggi yang memberikan analisis objektif dari rekomendasi ini dan untuk menawarkan modifikasi yang diperlukan daripadanya. Terlepas dari model tertentu yang dipilih oleh ahli nefrologi untuk meningkatkan efisiensi dalam manajemen akses vaskular, sangat penting bahwa database prospektif yang komprehensif dibuat dan dipelihara. Sumber daya ini sangat berharga untuk proyek Peningkatan Kualitas Berkelanjutan, serta menghasilkan publikasi ilmiah yang dapat meningkatkan hasil dan menetapkan pedoman praktik baru.

Sebagai disiplin klinis, kita harus berkomitmen untuk menambahkan pelatihan nefrologi intervensi formal ke program fellowship kita. Ada kebutuhan yang jelas untuk pelatihan ini, yang dirasakan oleh rekan-rekan kita, dan ini merupakan perpanjangan penting dan berharga dari pengalaman pelatihan. Instruksi formal dan pengalaman praktis dengan panduan ultrasound real-time untuk ginjal asli dan biopsi ginjal allograft, dan penempatan garis tengah yang dipandu ultrasound adalah titik awal yang jelas. Penempatan kateter terowongan akan tampak seperti perpanjangan logis dari upaya ini, tetapi tidak penting bahwa setiap rekan nefrologi harus mahir dalam pencitraan akses vaskular, angioplasti, penempatan stent, dan trombektomi. Bidang kemahiran khusus ini akan memberikan bidang pengalaman yang sangat baik untuk kualifikasi tambahan sebagai bagian dari pelatihan nefrologi intervensi formal yang dapat dicapai sebagai tahun tambahan pengalaman bagi rekan-rekan terpilih.

Sama seperti setiap ahli jantung bukan ahli jantung intervensi, tidak setiap rekan nefrologi perlu menjadi ahli nefrologi intervensi, tetapi mereka yang memilih untuk melakukannya harus dilatih dengan luar biasa. Sebagai bagian dari pelatihan ini, baik untuk rekan nefrologi standar dan rekan nefrologi intervensi, dokumentasi formal dari semua prosedur yang dilakukan dan hasil masing-masing perlu dilakukan. tidak setiap rekan nefrologi perlu menjadi ahli nefrologi intervensi, tetapi mereka yang memilih untuk melakukannya harus sangat terlatih. Sebagai bagian dari pelatihan ini, baik untuk rekan nefrologi standar dan rekan nefrologi intervensi, dokumentasi formal dari semua prosedur yang dilakukan dan hasil masing-masing perlu dilakukan. tidak setiap rekan nefrologi perlu menjadi ahli nefrologi intervensi, tetapi mereka yang memilih untuk melakukannya harus sangat terlatih. Sebagai bagian dari pelatihan ini, baik untuk rekan nefrologi standar dan rekan nefrologi intervensi, dokumentasi formal dari semua prosedur yang dilakukan dan hasil masing-masing perlu dilakukan.

Masalah bekerja dalam praktik kelompok akademik, pengembangan pusat vaskular yang berdiri sendiri, penggantian biaya, aliran pasien, dan kredensial dan hak istimewa secara langsung dipengaruhi oleh budaya dan praktik lokal.9Yang sangat jelas adalah bahwa seiring berkembangnya area ini, basis akademik nefrologi intervensi perlu ditopang, dan semua persyaratan negara bagian dan institusional yang berlaku harus diakui. Sebagai contoh spesifik, Komite Keistimewaan dan Kredensial Universitas Alabama di Rumah Sakit Birmingham membutuhkan 4 kali pengalaman terdokumentasi yang sebenarnya seperti yang direkomendasikan oleh American Society of Diagnostic and Interventional Nephrology . Saat ini, kami mencoba untuk memenuhi kebutuhan ini di lingkungan pusat medis akademik kami dan menghindari mentalitas “kita lawan mereka”. Terlepas dari frustrasi yang muncul secara relatif sering, kami berkomitmen pada pendekatan multidisiplin tetapi juga menyadari bahwa hasil yang optimal untuk pasien kami dan pelatihan yang kuat untuk rekan-rekan kami adalah yang terpenting. Ahli nefrologi memikul tanggung jawab utama atas hasil pasien dialisis mereka dan harus siap untuk mengembangkan pendekatan sistematis apa pun yang diperlukan di lingkungan lokal mereka untuk memastikan hal ini terjadi.

Beberapa program akademik telah berhasil dalam proses awal yang menyakitkan untuk membangun program pelatihan diagnostik dan intervensi nefrologi formal . Upaya tersebut perlu luas dan mencakup kurikulum formal seperti yang dijelaskan oleh American Society of Diagnostic and Interventional Radiology. Setiap upaya harus dilakukan untuk melatih para proseduralis papan atas dan untuk menghindari pendekatan dangkal “lihat satu, lakukan satu, ajarkan satu” yang hanya akan mengobarkan api tinjauan kritis oleh rekan radiologi kami dan oleh Komite Hak Istimewa dan Kredensial Rumah Sakit. Kami menawarkan beberapa saran khusus untuk program pelatihan nefrologi

Ahli Nefrologi Dokter Spesialis Ginjal
Informasi

Ahli Nefrologi Dokter Spesialis Ginjal

nefrouruguay – Spesialis ginjal pediatrik mengkhususkan diri dalam kebutuhan kesehatan bayi, anak-anak, penyakit ginjal dan kecacatan. Spesialis ginjal anak-anak mendiagnosis dan mengobati ginjal dengan anak-anak, seperti ginjal dan gagal ginjal. Mereka juga membantu mengelola kondisi penyakit ginjal seperti diabetes dan hipertensi.

Ahli Nefrologi Dokter Spesialis Ginjal

Ahli Nefrologi Dokter Spesialis Ginjal

Spesialis ginjal pediatrik biasanya dievaluasi:
riwayat medis pasien dan fungsi ginjal
Ahli Nefrologi Dokter Spesialis Ginjal – Diabetes, sindrom nefrotik, gagal ginjal, sindrom uremik hemolitik, penyakit akut dan kronis dan penyakit kronis termasuk penyakit ginjal genetik dan batu ginjal dan pengobatan penyakit kronis

Analisis hasil survei penyakit ginjal termasuk pengujian urin, tes darah dan biopsi
Ilustrasi pengujian dan pencitraan laboratorium yang dipesan dan ditafsirkan dan obat
Mengevaluasi apakah anak-anak dengan penyakit ginjal perlu dialisis dan transplantasi ginjal

Dalam rangka, kami memimpin prosedur dialisis ginjal
Membuat transplantasi ginjal andawring dan operasi ginjal lainnya
Gaya Hidup berencana untuk membantu pasien dengan nutrisi dan perubahan dalam perawatan membantu berkontribusi fungsi ginjal
Kerjasama dengan halaman anak-anak, singa anak-anak, ahli gizi, terapis, ahli terapis, fisioterapis, dan penyedia layanan kesehatan lainnya seperti terapis sosial dan pekerja sosial yang membantu mengelola ginjal keluarga mereka.

Anak-anak anak juga dikenal sebagai dokter ginjal berikut. Anak-anak Renalian, Profesional Ginjal, Spesialis Ginjal, Profesional Kidnial untuk Anak-Anak, Anak-Anak dan Anak-Anak.

Haruskah saya bertemu dengan spesialis ginjal dari anak-anak?
Anak-anak yang didiagnosis dengan penyakit ginjal harus diperiksa oleh ahli nefrologi pediatrik secara teratur untuk memantau fungsi ginjal dan mengobati gejalanya. Untuk meminimalkan risiko komplikasi dan memastikan kesehatan ginjal dan kesehatan secara keseluruhan, anak-anak yang baru didiagnosis dengan kondisi terkait ginjal seperti diabetes, gagal ginjal, batu ginjal, atau sindrom nefrotik pediatrik, Anda perlu menemui ahli nefrologi anak. berpengalaman.

Kapan saya perlu menemui ahli nefrologi anak?
Jika dokter anak Anda mendiagnosis masalah ginjal pada anak Anda, mereka mungkin akan merujuk Anda ke nephrologist anak Anda. Jika anak Anda memiliki salah satu dari gejala atau gejala berikut, Anda juga harus mempertimbangkan untuk berkonsultasi dengan ahli nefrologi anak.

Baca Juga : Asosiasi Nefrologi Anak Internasional

urin gelap
Sering buang air kecil
Nyeri punggung tengah (tepat di bawah atau tulang rusuk)
Mata bengkak
Pembengkakan pada pergelangan kaki dan wajah
Kondisi dan penyakit apa yang ditangani oleh ahli nefrologi pediatrik?
Dokter Pediatric Ginjal, Kondisi Perawatan dan Penyakit:
Cacat Ginjal termasuk Ginjal atau Gagal Ginjal Ginjal
Masalah kandung kemih termasuk Blodies dan refluks dari sistem uretra
Kerusakan ginjal yang disebabkan oleh penyakit sistemik termasuk lupus dan diabetes
Penyakit glomerular mengandung waktu sindrom nefrotik. Penyakit glomerular bergerak di bidang unit filter ginjal. Sindrom uremik hemolitik menyebabkan kerusakan ginjal dengan produk sampingan racun, infeksi sistem pencernaan
Penyakit ginjal herediter mencakup penyakit ginjal polikistik dan sindrom yang berbeda
Kanker ginjal diobati dengan menaikkan semua atau sebagian kanker ginjal, ginjal yang terkena dampak
Jika ginjal Anda tidak dapat menggunakan limbah dari tubuh Anda, Ginjal gagal
Batu ginjal sering merupakan batu ginjal untuk dehidrasi kronis
ujian yang dilakukan oleh spesialis ginjal anak atau dilakukan?
anak-anak anak dapat memesan atau menjalankan berbagai tes diagnostik dan tes skrining:

biopsi dapat menemukan sumber abnormal dalam tes darah dan urin dan menentukan tingkat kerusakan ginjal.

Upaya dan urin darah adalah urin untuk mengkonfirmasi apakah ginjal atau cairan bekerja dengan baik dan ada infeksi
Metode pencitraan terdiri dari tomography (CT) dan gelombang ultrasonik untuk memeriksa oklusi dan kelainan struktural di ginjal.
Prosedur dan perawatan apa yang dilakukan atau dipesan oleh ahli nefrologi pediatrik?

Ahli nefrologi anak memesan atau melakukan berbagai prosedur dan perawatan untuk mengelola kondisi terkait ginjal pada anakanak. Ahli nefrologi anak dilatih dalam perawatan medis dan bedah kecil, seperti memasang stent arteri ginjal. Ahli nefrologi anak tidak melakukan operasi besar, seperti transplantasi ginjal , tetapi mereka memahami semua aspek perawatan pasien sebelum dan sesudah operasi. Tergantung pada kondisi Anda, ahli nefrologi Anda akan merujuk Anda ke ahli bedah umum , ahli bedah transplantasi, atau spesialis bedah lainnya, seperti ahli urologi .

Prosedur dan perawatan umum meliputi:
Prosedur akses dialisis ke dalam pembuluh darah untuk akses mudah ke sirkulasi Anda sebagai persiapan untuk perawatan dialisis
Dialisis untuk menyaring racun dan cairan dari darah secara artifisial ketika ginjal tidak dapat lagi melakukan fungsi ini
Pengobatan batu ginjal untuk memecah batu ginjal menggunakan obatobatan, pembedahan, atau extracorporeal shock wave lithotripsy (ESWL)
Perawatan dan perawatan pasca transplantasi ginjal untuk memastikan ginjal yang ditransplantasikan berfungsi dengan benar dan untuk mengobati efek samping dan kondisi yang disebabkan oleh prosedur transplantasi
Ginjal angioplasty dan penempatan stent ginjal untuk memperluas arteri ginjal dan meningkatkan aliran darah ke ginjal. Pelatihan dan sertifikasi nefrologis anak
Seorang dokter dapat mempraktekkan nefrologi pediatrik tanpa menjadi dewan bersertifikat dalam spesialisasi. Namun, pendidikan, pelatihan, pengalaman dan sertifikasi merupakan elemen kunci dalam membangun tingkat kompetensi dokter. Sertifikasi dewan dalam nefrologi pediatrik memverifikasi bahwa seorang dokter telah menyelesaikan pelatihan residensi dalam pediatri, pelatihan fellowship dalam nefrologi pediatrik, dan telah lulus ujian kompetensi.
Seorang nephrologist pediatrik bersertifikat telah mendapatkan sertifikasi sebagai nephrologist pediatrik oleh American Board of Pediatrics.

Mengenal Apa itu Konsultasi Nefrologi
Nephorology

Mengenal Apa itu Konsultasi Nefrologi

Mengenal Apa itu Konsultasi Nefrologi, Nefrologi adalah cabang ilmu kedokteran yang berhubungan dengan penyakit ginjal, yang memanfaatkan jaringan kompleks pembuluh darah, tabung, dan tubulus yang bertanggung jawab untuk menyaring produk limbah dalam tubuh. Kerusakan atau disfungsi salah satu bagian ini dapat menyebabkan masalah ginjal.

Siapa yang Harus Menjalani & Apa Hasil yang Diharapkan

Menurut nefrouruguay.com Konsultasi nefrologi direkomendasikan untuk pasien yang memiliki atau diduga memiliki kondisi berikut:

  • Gangguan cairan dan elektrolit
  • Batu ginjal
  • Gangguan asam basa
  • Penyakit tubulointerstisial
  • Penyakit glomerulus
  • Gangguan metabolisme mineral
  • Gagal ginjal akut dan kronis
  • Penyakit ginjal akut dan kronis
  • Penyakit ginjal stadium akhir dan dialisis
    Selama konsultasi, ahli nefrologi akan melakukan penilaian menyeluruh untuk menentukan apakah pasien berisiko terkena penyakit ginjal. Jika pasien sebelumnya telah didiagnosis dengan masalah ginjal, konsultasi akan berfokus pada pengembangan rencana perawatan serta mencegah atau mengurangi risiko terkait.

Baca Juga : Mengenal American Society of Nephrology

Bagaimana Prosedur Bekerja?

Konsultasi nefrologi dimulai sama seperti pertemuan dokter lainnya. Ahli nefrologi akan meninjau riwayat kesehatan Anda, mungkin mengajukan pertanyaan lebih lanjut untuk klarifikasi dan melakukan pemeriksaan fisik lengkap. Setelah mendapatkan informasi spesifik seperti berat badan dan tekanan darah untuk referensi, dokter akan memesan tes urin dan darah untuk menilai kesehatan ginjal Anda.

Sebagai persiapan untuk konsultasi, pasien disarankan untuk membawa dokumen medis berikut yang akan memberikan riwayat penyakit yang lebih mendalam kepada dokter. Ini membantu memastikan keakuratan diagnosis.

  • Daftar obat yang diperbarui
  • Hasil tes laboratorium
  • Laporan radiologi (CT scan, USG , dll)
  • Setiap program nutrisi khusus atau perencanaan diet yang Anda ikuti
  • Daftar pertanyaan yang ingin Anda tanyakan kepada dokter Anda
    Saat mendiskusikan kesehatan Anda dengan dokter Anda, bersikaplah terbuka dan sejujur ​​mungkin. Mengungkapkan informasi lain yang biasanya tidak termasuk dalam laporan, seperti jika Anda telah merokok tetapi telah berhenti, kecenderungan Anda untuk melewatkan atau lupa minum obat tepat waktu, atau pemanjaan alkohol yang telah Anda alami, karena ini akan membantu dengan baik dan akurat menilai kesehatan Anda secara keseluruhan.

Untuk mendiagnosis kondisi ginjal apa pun, ahli nefrologi memeriksa kadar kreatinin dan BUN (nitrogen urea darah). Mereka juga mengandalkan GFR atau Laju Filtrasi Glomerulus untuk mengklasifikasikan tingkat penyakit ginjal kronis. GFR lebih dari 90mls/min/1.73m2 merupakan indikasi fungsi ginjal normal. Dari angka dasar ini, dan jika ada faktor mitigasi tambahan, ahli nefrologi dapat mulai menentukan bagaimana harga pasien sehubungan dengan penyakit ginjal kronis.

Tergantung pada sejauh mana kondisi pasien, konsultasi nefrologi dapat berupa:

  • Nefrologi umum konsultatif – Komplikasi ginjal yang timbul dari kondisi lain dapat dirujuk ke ahli nefrologi untuk penanganan dan pengobatan.
  • Penatalaksanaan penyakit ginjal kronis – Ketika seorang pasien didiagnosis menderita penyakit ginjal kronis (PGK), terlepas dari stadiumnya, pasien akan secara otomatis memerlukan pemantauan yang konstan dan teratur untuk mengurangi komplikasi dan memperlambat perkembangan kondisi yang dapat menyebabkan ginjal lengkap. kegagalan. Konsultasi dijadwalkan setiap tiga hingga enam bulan dan melibatkan penyesuaian perawatan dan pengobatan berdasarkan hasil saat ini.
  • Pengobatan penyakit ginjal stadium akhir – Dalam kasus seperti ini, dialisis sering menjadi bagian dari pengobatan untuk mempertahankan fungsi ginjal. Ahli nefrologi bekerja dengan tim untuk memberikan perawatan dialisis terbaik dan jika memungkinkan, memungkinkan kemungkinan transplantasi ginjal sedini mungkin.
  • Perawatan jangka panjang setelah transplantasi ginjal – Ketika seorang pasien menjalani transplantasi ginjal , konsultasi nephrologist menjadi tak terelakkan. Dokter harus memantau dengan cermat perilaku ginjal baru serta bagaimana tubuh bereaksi terhadapnya dan harus siap untuk menyesuaikan protokol perawatan seperlunya.

Baca Juga : Bagaimana Pengobatan Kanker Kronis?

Kemungkinan Komplikasi dan Risiko

Konsultasi nefrologi itu sendiri aman. Sebenarnya, ini bermanfaat karena semakin dini masalah didiagnosis, semakin tinggi kemungkinan masalah ginjal teratasi dan risiko yang menyertai penyakit diminimalkan. Namun, tes dan prosedur tertentu yang mungkin dilakukan selama konsultasi membawa beberapa risiko dan komplikasi, yang akan didiskusikan oleh ahli nefrologi kepada pasien sebelum dimulai.

Nefrologi pada Rumah Sakit Uruguay
Informasi

Nefrologi pada Rumah Sakit Uruguay

nefrouruguay – menunjukkan perawatan komprehensif pada pasien pada semua spektrum penyakit ginjal akut & kronis misalnya dialisis & transplantasi ginjal. Kami mempunyai tim dokter berpengalaman yg diakui keterampilan klinisnya yg unggul & merawat seluruh kategori pasien mulai berdasarkan anak-anak sampai orang dewasa.

Nefrologi pada Rumah Sakit Uruguay

Nefrologi pada Rumah Sakit Uruguay

Nefrologi pada Rumah Sakit Uruguay – Rumah sakit Uruguay menunjukkan spektrum penuh layanan nefrologi pada bawah satu atap & dikenal menggunakan keahliannya pada mengobati penyakit terkait ginjal yg paling kompleks. Tim seorang ahli transplantasi ginjal, pakar nefrologi, pakar urologi, & staf medis kami mempunyai keahlian yg diharapkan buat menghadapi tantangan pada melakukan banyak sekali mekanisme penyelamatan jiwa. Tim kami sudah berhasil melakukan acara donor hayati & kadaver pada transplantasi ginjal.

Rumah sakit Uruguay menunjukkan diagnostik paling canggih, penilaian praoperasi komprehensif, & dukungan dialisis, menggunakan mempertimbangkan gaya hayati pasien & persyaratan profesional. Departemen kami menunjukkan fasilitas lengkap yg sudah dibuat buat menaruh perawatan berkualitas & output yg sukses, bahkan pada transplantasi yg paling kompleks. Rumah sakit sudah memantapkan dirinya buat sebagai keliru satu departemen nephrologist terkemuka pada India, bekerja sama menggunakan dokter & terapis okupasi buat membuatkan planning perawatan yg komprehensif & dipersonalisasi.

Misi kami merupakan menyediakan perlengkapan langsung yg sangat baik buat pasien menggunakan penyakit ginjal akut & kronis, penyakit ginjal stadium akhir, hipertensi, & transplantasi ginjal. Departemen kami menggabungkan sekelompok dokter luar biasa yg bersama-sama menaruh perawatan pasien terkini buat seluruh jenis penyakit & gangguan ginjal.
Kami menunjukkan layanan dialisis yg dipandu sang tim pakar nefrologi yg dinamis, perawat, teknisi hemodialisis bersertifikat, & pakar gizi bersertifikat.

Kami menyediakan dialisis peritoneal, nokturnal, hemodialisis, SCED, & CRRT buat anak-anak & orang dewasa. Rumah sakit kami mempunyai keahlian pada melakukan transplantasi ginjal, termasuk transplantasi ginjal kompleks, transplantasi pediatrik, transplantasi kadaver, transplantasi HIV-positif, & transplantasi yg nir sesuai. Untuk mencapai output yg sukses bagi pasien kami, kami menaruh perawatan, harapan, & bimbingan berkualitas tinggi. Kami memastikan bahwa pasien merasa nyaman pada tempat tinggal sakit kami melalui perawatan teladan kami.

Fasilitas Tercanggih: menjadi pemimpin pada manajemen penyakit ginjal, kami menunjukkan semua spektrum layanan & bangga menggunakan kerja tim kami buat mencapai output terbaik. Kami menaruh output terbaik pada banyak sekali gangguan berdasarkan bawaan sampai didapat & degeneratif menggunakan infrastruktur yg unik.

Kami mempunyai pakar berdasarkan departemen anestesi, patologi, kardiologi, imunologi, radiologi, & radiologi hegemoni buat menunjukkan kerjasama multidisiplin & merumuskan taktik pengobatan. Departemen kami dipraktekkan secara menyeluruh pada banyak sekali pilihan perawatan yg didukung sang teknologi terkini misalnya Hemofiltration, CRRT, SLEDD, Hemodialisis, Bedah Laser, Bedah Laparoskopi, CAPD, ESWL, Plasmapheresis, Transplantasi Ginjal, & Urodinamik.

Baca Juga : 7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Kekurangan Ahli Nefrologi

Layanan Kelas Dunia: Ahli nefrologi kami menyediakan seluruh aspek perawatan, termasuk hegemoni dini, Terapi Penggantian Ginjal Berkelanjutan (Continuous Renal Replacement Therapy/CRRT) buat pasien yg nir stabil secara hemodinamik, Dialisis Peritoneal Ambulatory Berkelanjutan (CAPD) buat pasien menggunakan kegagalan multi-organ, dukungan transplantasi, & layanan dialisis .
Spesialis nefrologi kami menunjukkan konsultasi, penaksiran, planning perawatan medis, & perawatan lanjutan buat syarat berikut:

Penyakit ginjal kronis mulai berdasarkan stadium 1 sampai stadium 5
Penyakit ginjal stadium akhir
Batu ginjal (Nefrolitiasis)
Kanker ginjal
Cedera ginjal akut
Cedera ginjal dampak obat
Penyakit ginjal kistik
Penyakit ginjal polikistik)
Penyakit ginjal herediter
Penyakit ginjal anak
Tekanan darah tinggi & penyakit ginjal dalam kehamilan
Penyakit ginjal diabetes
Urine berbusa
Nefrektomi
Anemia lantaran penyakit ginjal kronis
Protein pada urin
Darah pada urin (hematuria)
Kelainan elektrolit (termasuk gangguan kalium, natrium, & kalsium)
Kelainan vitamin D
Gangguan asam basa (asidosis, alkalosis)
Sindrom Fanconi
Tekanan darah tinggi
Nefritis interstisial, herediter, & lupus
Penyakit membran basal tipis
Glomerulonefritis (segmental fokal, membranosa, membranoproliferatif, IgA)
Glomerulosklerosis
Uropati obstruktif
Kreatinin nir normal
Laju filtrasi glomerulus abnormal
Retensi cairan (edema, anasarka)

Nefrologis pakar & populer berdasarkan tempat tinggal sakit Uruguay menaruh perawatan komprehensif buat penyakit ginjal kronis, termasuk:

Hemodialisis
Dialisis peritoneal pada tempat tinggal
Operasi transplantasi ginjal
Penilaian metabolik batu ginjal
Biopsi ginjal

Layanan Dukungan
Di Rumah Sakit Uruguay, Departemen nefrologi dibuat buat menunjukkan perawatan & dukungan penuh kasih & pendidikan pada penerima transplantasi ginjal, kandidat, pengasuh, donor, anggota keluarga, & teman. Tim pakar & konselor kami memberi Anda keterangan & membantu Anda pada bepergian Anda berdasarkan penaksiran sampai perawatan. Kami mendukung pasien kami & orang yg mereka cintai pada mengatasi kekhawatiran & perkara apa pun yg terkait menggunakan transplantasi ginjal.

Beberapa perkara generik diskusi meliputi :
Perubahan gaya hayati yg ditimbulkan sang transplantasi
Proses transplantasi
Regimen pengobatan
Masalah keuangan & iuran pertanggungan terkait transplantasi
Takut penolakan organ
Biopsi ginjal & mekanisme lainnya

7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Kekurangan Ahli Nefrologi
Informasi Nephorology

7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Kekurangan Ahli Nefrologi

7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Kekurangan Ahli Nefrologi – Laporan tahun 2021 tentang penawaran dan permintaan dokter dari Association of American Medical Colleges memproyeksikan bahwa pada tahun 2034, kita akan melihat kekurangan hingga 77.100 spesialis dan hingga 48.000 dokter perawatan primer.

7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Kekurangan Ahli Nefrologi

 Baca Juga : Kecerdasan Buatan Membantu Ahli Nefrologi Dalam Mengarahkan Perawatan Ginjal

nefrouruguay – Nefrologi tidak kebal terhadap efek kekurangan ini dan banyak faktor yang berkontribusi terhadap defisit ini, termasuk kesulitan dalam perekrutan, sejumlah besar ahli nefrologi yang pensiun, dan pertumbuhan populasi orang yang membutuhkan perawatan ginjal.

Berikut adalah beberapa hal penting yang perlu diketahui tentang kekurangan ahli nefrologi dan apa yang harus dilakukan industri untuk memeranginya.

1. Lulusan sekolah kedokteran AS tidak memilih nefrologi.

Jumlah lulusan sekolah kedokteran AS yang memilih nefrologi sebagai jalur karir mereka telah menurun selama lebih dari satu dekade. Satu laporan menunjukkan bahwa sekitar 60% rekan nefrologi adalah lulusan sekolah kedokteran internasional dibandingkan dengan rata-rata 40% yang merupakan rekan AS. Angka-angka ini sangat berbeda dari 20 tahun yang lalu, ketika lebih banyak lulusan sekolah kedokteran AS masuk ke nefrologi daripada penyakit dalam.

2. Pasar kerja nefrologi tidak mudah bagi lulusan sekolah kedokteran internasional.

Banyak lulusan sekolah kedokteran internasional diharuskan untuk berlatih di daerah-daerah yang tidak terlayani yang ditunjuk oleh pemerintah federal untuk mendapatkan visa kerja. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan oleh American Society of Nephrology, lebih dari 56% dokter internasional baru melaporkan kesulitan menemukan posisi yang memuaskan dibandingkan dengan hanya 22% lulusan baru AS. Studi yang sama mengatakan lulusan internasional di bidang nefrologi sering kali memiliki peluang terbatas, dan peluang yang tersedia (seperti di lembaga pemasyarakatan) tidak menarik.

3. National Residency Match Program (NRMP) melihat lebih sedikit pelamar untuk posisi nefrologi.

Jumlah pelamar untuk residensi nefrologi melalui Layanan Pencocokan Spesialisasi NRMP terus menurun selama dekade terakhir. Di masa lalu, setidaknya satu hingga dua pelamar tertarik pada setiap posisi yang tersedia. Sekarang jarang ada satu orang pun yang melamar per slot. Penurunan aplikasi ini akan terus mempengaruhi kekurangan ahli saraf karena kebutuhan akan perawatan nefrologi meningkat.

4. Kekurangan nephrologist adalah masalah global.

AS bukan satu-satunya negara yang mengalami kekurangan ahli nefrologi. Atlas Kesehatan Ginjal Global 2019 melaporkan bahwa lebih dari 70% negara mengatakan mereka kekurangan ahli nefrologi. Ada rata-rata 25 ahli nefrologi per satu juta penduduk di Eropa Barat, Timur, dan Tengah. Angka tersebut jauh lebih rendah di negara berkembang, seperti di beberapa bagian Asia, Afrika, dan Amerika Latin. Karena kebutuhan akan perawatan ginjal terus tumbuh di seluruh dunia, lebih banyak ahli nefrologi dibutuhkan di semua wilayah.

5. Rekrutmen dan bimbingan nefrologi akan sangat penting untuk mengurangi kekurangan tersebut.

Nefrologi telah menjadi jalur karir yang kurang diinginkan selama beberapa dekade terakhir. Mahasiswa kedokteran mengatakan mereka tidak mendapatkan banyak eksposur ke spesialisasi, mereka tidak terhubung dengan mentor, dan pekerjaannya terlalu rumit. Pendekatan rekrutmen bertingkat dapat membantu dengan memasukkan paparan lebih awal ke spesialisasi di sekolah kedokteran dan memberikan teladan positif di lapangan. Mentor diperlukan untuk menunjukkan kepada siswa nilai hubungan jangka panjang dengan pasien dan menjelaskan bagaimana menavigasi kompleksitas lapangan. Sebuah survei di AS melaporkan bahwa siswa yang mempertimbangkan nefrologi memberi peringkat akses ke mentor (70%) dan paparan subjek (68%) sebagai faktor kunci dalam pilihan spesialisasi mereka.

6. Mengurangi kelelahan dan meningkatkan keseimbangan kehidupan kerja dapat membantu merekrut ahli nefrologi baru.
Sebuah survei rekan nefrologi AS melaporkan kekhawatiran atas kelelahan dalam spesialisasi, dan laporan Medscape baru-baru ini menunjukkan bahwa 48% ahli nefrologi mengalami kelelahan, depresi, atau keduanya. Masalah seperti ini dapat menakuti ahli nefrologi masa depan yang mencari keseimbangan kehidupan kerja yang positif dan spesialisasi yang tidak terlalu membuat stres. Beberapa lulusan sekolah kedokteran juga menganggap kompensasi yang rendah sebagai penghalang perekrutan.

7. Pekerjaan ahli nefrologi saat ini adalah kunci untuk mengatasi kekurangan tersebut.

Dalam sebuah artikel dari Nephrology News & Issues, Dr. Robert Provenzano, seorang ahli nefrologi dari DaVita Kidney Care, mendesak para ahli nefrologi saat ini untuk meningkatkan keahlian mereka. “Spesialisasi kami berada pada saat yang sangat penting dan membutuhkan kepemimpinan yang tegas untuk mempertahankan masa depan kami, melindungi nilai dan kelangsungan praktik kami, dan memastikan pasien memiliki akses yang lebih besar ke perawatan ginjal yang berkualitas,” tulisnya. Dr. Provenzano dan para peneliti yang mempelajari kekurangan nefrologi mendorong dokter untuk beradaptasi dan berinovasi, sehingga mereka dapat memperjuangkan generasi baru ahli nefrologi untuk melayani dunia pasien yang membutuhkan bantuan mereka.

10 Hal yang Perlu Diketahui Hospitalist Tentang Nefrologi
Informasi Kesehatan Nephorology

10 Hal yang Perlu Diketahui Hospitalist Tentang Nefrologi

10 Hal yang Perlu Diketahui Hospitalist Tentang Nefrologi – Satu angka saja sudah cukup bagi petugas rumah sakit untuk mengetahui semua yang mereka bisa tentang penyakit ginjal: 26 juta. Ini adalah jumlah orang Amerika yang diperkirakan oleh National Kidney Foundation memiliki penyakit ginjal kronis (CKD). Itu kira-kira jumlah yang sama dengan perkiraan American Diabetes Association untuk orang Amerika yang berjuang melawan diabetes.

10 Hal yang Perlu Diketahui Hospitalist Tentang Nefrologi

  Baca Juga : Apa itu Ahli Nefrologi?

nefrouruguay – Dan banyak orang yang menderita CKD bahkan tidak tahu bahwa mereka mengidapnya, para spesialis ginjal memperingatkan, sehingga menjadi jauh lebih penting untuk menjadi pengawas yang berpengetahuan yang mengawasi orang-orang yang dirawat di rumah sakit.

Hospitalist berbicara dengan setengah lusin ahli penyakit ginjal, meminta kata-kata bijak mereka untuk hospitalists. Berikut ini adalah 10 hal yang menurut para ahli harus diingat oleh para ahli di rumah sakit saat mereka merawat pasien dengan penyakit ginjal.

1) Koordinasi adalah kuncinya, terutama yang berkaitan dengan obat-obatan dan cuci darah setelah pulang.

Tujuannya adalah untuk mengembangkan “pemahaman diam-diam tentang siapa yang melakukan apa dan hanya mencoba melihat setiap hari bahwa setiap orang bekerja menuju tujuan yang sama, jadi saya tidak menghentikan cairan dan kemudian Anda memulai cairan, atau sebaliknya,” kata Ted Shaikewitz, MD, menghadiri nephrologist di Durham (NC) Regional Medical Center dan nephrologist di Durham Nephrology Associates.

Komponen kunci dari kolaborasi rumah sakit-nefrologis adalah pemeriksaan dan rekonsiliasi obat-obatan.

“Jika tampaknya mereka menggunakan terlalu banyak obat, hubungi spesialis, bukan masing-masing dari Anda mengharapkan yang lain melakukannya,” katanya. “Kupas saja dan singkirkan hal-hal yang tidak perlu.”

Seringkali, kata Dr. Shaikwitz, ahli rawat inap dan ahli nefrologi sama-sama enggan menghentikan atau mengubah obat karena orang lain yang memulainya dengan pasien. Dia menekankan bahwa semakin banyak rejimen pengobatan dapat disederhanakan, semakin baik.

Koordinasi sangat penting bagi pasien dialisis yang sedang dipulangkan, kata Ruben Velez, MD, presiden dari Renal Physicians Association (RPA) dan presiden dari Dallas Nephrology Associates. Jika ahli nefrologi belum dihubungi saat keluar, ahli nefrologi belum menghubungi pusat dialisis pasien untuk mengatur perawatan setelah rawat inap. Dan perawatan itu sepertinya perlu diubah dari sebelum dirawat di rumah sakit, Dr. Velez menjelaskan.

Pusat dialisis perlu mendapatkan ringkasan pengeluaran kecil, jadi penting untuk segera menggelindingkan bola itu, tambahnya.

“Tidak jarang seorang nephrologist datang di pagi hari dan tiba-tiba menyadari bahwa pasien dipulangkan tadi malam,” katanya. “Kami pergi, ‘Ups. Apakah seseorang menelepon pusat dialisis?’ dan kami tidak tahu.”

Memberi tahu ahli nefrologi tentang pelepasan membantu mereka melakukan pekerjaan mereka dengan lebih baik, katanya.

“Pekerjaan saya dan tanggung jawab klinis saya adalah, saya perlu menghubungi ahli nefrologi yang merawat. Saya perlu menghubungi klinik dialisis,” katanya. “Saya perlu memberi tahu mereka, ‘Ganti obat Anda.’ Saya perlu memberi tahu mereka bahwa telah ditambahkan antibiotik atau hal lainnya. Saya perlu memberi tahu mereka apa yang mereka lakukan dan apa yang telah dilakukan. Dan saya perlu memberi tahu mereka jika ada perubahan dalam berat badan mereka…. Klinik dialisis mengalami kesulitan dalam mendialisis pasien itu kecuali mereka mendapatkan informasi ini.”

2) Mengakui pentingnya perubahan kecil dan awal.

Lonjakan kadar kreatinin serum di ujung bawah kisaran jauh lebih serius daripada lompatan ketika kreatinin sudah berada di tingkat yang lebih tinggi, kata Lynda Szczech, MD, presiden National Kidney Foundation dan direktur medis di Pharmaceutical Product Development.

“Jumlah fungsi ginjal yang digambarkan dengan perubahan [kreatinin serum] 0,1 ketika 0,1” adalah antara 1 dan 2, “artinya dari 1,1 menjadi 1,2 atau 1,3 menjadi 1,4, sangat besar dibandingkan dengan jumlah fungsi ginjal yang dijelaskan oleh perubahan 0,1 saat Anda lebih tinggi, saat Anda naik dari 3,0 menjadi 3,1,” kata Dr. Szczech. “Itu penting, karena perubahan sebelumnya dari 0,9 ke 1,1 mungkin tidak memicu kekhawatiran, tetapi sebenarnya harus menjadi perhatian terbesar. Ketika Anda beralih dari kreatinin 1 ke 2, Anda telah kehilangan 50 persen fungsi ginjal Anda. Ketika Anda beralih dari kreatinin 3 menjadi 4, Anda mungkin kehilangan sekitar 10 persen.

Hospitalists perlu memahami baik pentingnya perubahan dan tahu “bagaimana untuk melompat pada sesuatu,” kata Dr Szczech. “Itu mungkin hal yang paling penting.”

3) Hindari NSAID pada pasien dengan CKD lanjut dan pasien transplantasi.

“Obat anti-inflamasi nonsteroid dapat membuat fungsi ginjal Anda jauh lebih buruk,” kata Dr. Velez. “Itu bisa menghabisi ginjal Anda, dan Anda berakhir dengan dialisis.”

Konsep itu sangat sederhana sehingga sering dilupakan, tambahnya. Pasien datang ke rumah sakit dan memakai NSAID dan ginjal rusak.

“Mengerikan,” kata Dr. Velez. “Itu salah satu yang terburuk, dan kami ingin menghindari lebih banyak kerusakan pada fungsi ginjal mereka.”

Ini adalah kejadian yang umum sehingga American Society of Nephrology (ASN) memasukkannya ke dalam daftar pendek saran mereka untuk kampanye Memilih Bijaksana dari American Board of Internal Medicine (ABIM), yang bertujuan untuk mempersenjatai pasien dan penyedia dengan informasi yang lebih baik, mempromosikan bukti- perawatan berbasis, dan mengurangi pengujian dan biaya yang tidak perlu.

4) Jangan memasang garis PICC pada pasien CKD dan ESRD lanjut.

Penempatan jalur kateter sentral intravena perifer (PICC) pada pasien CKD lanjut dan penyakit ginjal stadium akhir (ESRD) adalah sesuatu yang harus “dihindari sebisa mungkin,” kata Dr. Velez, “atau selamanya.”

“Garis PICC akan menghancurkan vena yang akan kita gunakan untuk membuat fistula” yang diperlukan untuk dialisis atau dialisis potensial, jelasnya.

Item ini juga muncul di daftar Memilih dengan Bijak.

Apa yang kami benci lakukan adalah membuat [petugas rumah sakit] menghabiskan sebagian besar hari mencoba untuk mengatasi masalah dan kemudian menelepon kami di sore hari atau di malam hari, terutama jika prosedur seperti dialisis akan diperlukan pada saat itu. Jauh lebih sulit untuk mengelola pasukan itu, jadi untuk berbicara, begitu kita melepaskannya. Ini sedikit lebih seperti crash dibandingkan dengan rencana yang bagus.

—Michael Shapiro, MD, MBA, FACP, CPE, presiden, Denver Nefrologi

5) Ambil langkah-langkah dasar dalam kasus cedera ginjal akut (AKI), tetapi berhati-hatilah dalam memesan terlalu banyak tes.

Dr. Shaikwitz mengatakan bahwa tidak ada gunanya bagi para rawat inap untuk “memesan semua yang mereka bisa” bahkan sebelum berkonsultasi dengan ahli nefrologi. Yang mengatakan, langkah-langkah dasar tertentu-ultrasound, urinalisis, menghentikan NSAID, menghentikan inhibitor enzim pengubah angiotensin, dan hidrasi-harus diambil sangat awal, katanya.

Tetapi menghidrasi pasien benar-benar berarti mencapai “keadaan euvolemik,” jelasnya.

“Anda tidak ingin menenggelamkan pasien,” kata Dr. Shaikwitz. Setelah pasien “jelas memiliki cukup cairan, maka Anda dapat berhenti.”

Plus, meskipun mungkin terdengar mendasar, melihat kembali tingkat kreatinin lama sangat penting.

“Seringkali, banyak hal yang terjadi dengan pasien akan menjadi jelas, dan perbedaannya akan menjadi jelas, ketika Anda memiliki lebih banyak data,” katanya.

Dia juga mengatakan penting untuk diingat bahwa “pasien yang mengalami masalah ginjal sering kali dapat mentolerir tekanan darah yang lebih tinggi,” dan tujuannya adalah untuk membuatnya berjalan ke arah yang benar, tidak harus mencapai angka tertentu.

6) Jangan menunggu AKI berkembang menjadi membutuhkan dialisis sebelum berkonsultasi dengan ahli nefrologi.

Seperti yang dikatakan Michael Shapiro, MD, MBA, FACP, CPE, presiden Denver Nephrology, “tidak harus menjadi bencana atau keadaan darurat bagi kita untuk berada di sana dalam waktu yang sangat cepat.”

Ahli nefrologi lebih suka membantu lebih awal daripada nanti.

“Apa yang kami benci lakukan adalah membuat [petugas rumah sakit] menghabiskan sebagian besar hari mencoba untuk mengatasi masalah dan kemudian menelepon kami di sore hari atau di malam hari, terutama jika prosedur seperti dialisis akan diperlukan pada saat itu,” dia berkata. “Jauh lebih sulit untuk mengelola pasukan itu, jadi untuk berbicara, begitu kita membiarkan hari berlalu. Ini sedikit lebih seperti kecelakaan daripada rencana yang bagus.”

Rumah sakit harus mengadopsi mantra “lebih awal lebih baik” untuk kasus masalah elektrolit, seperti hipokalemia, hiperkalemia, dan hiponatremia signifikan, atau kadar garam rendah, catatnya.

“Kami tidak keberatan berada di pinggir jalan,” kata Dr. Shapiro. Jika spesialis mendapat informasi sederhana tentang seorang pasien di lantai empat—bahkan jika itu tidak memerlukan tindakan segera—dia kemudian dapat masuk dan memeriksa status pasien itu ketika dia ada di sana pada putarannya, katanya.

Dr. Shaikwitz mengakui bahwa beberapa spesialis ginjal memilih untuk tidak dipanggil terlalu awal; oleh karena itu, penting bagi petugas rumah sakit untuk mengembangkan hubungan dan memahami preferensi individu. Tetapi dalam kasusnya, rujukan awal menguntungkan.

“Jika ragu, rujuk sedikit di sisi awal,” katanya. “Ini sebenarnya semacam kerja tim yang menyenangkan dengan para petugas rumah sakit, mencoba mengelola pasien dan melakukan segalanya sebagai sebuah kelompok.”

Obat antiinflamasi nonsteroid dapat membuat fungsi ginjal Anda jauh lebih buruk. Itu bisa menghabisi ginjal Anda dan Anda berakhir dengan dialisis.

—Ruben Velez, MD, presiden, Asosiasi Dokter Ginjal, presiden, Asosiasi Nefrologi Dallas

7) Selalu hubungi ahli nefrologi ketika pasien transplantasi ginjal dirawat.

Robert Kossmann, MD, presiden terpilih RPA, dan para ahli lainnya setuju bahwa adalah ide yang baik untuk setidaknya menelepon dan memberi tahu ahli nefrologi bahwa pasien transplantasi telah dirawat. Panggilannya bisa seperti, “Saya memiliki pasien ini datang ke rumah sakit, fungsi transplantasi ginjal mereka baik-baik saja, tetapi mereka di sini dengan X, Y, atau Z,” katanya. “Apakah ada sesuatu yang harus kami perhatikan secara khusus atau apakah Anda perlu datang menemui pasien itu?”

Dr. Kossmann mengatakan bahwa petugas rumah sakit tidak perlu secara otomatis berkonsultasi dengan ahli nefrologi setiap saat, tetapi “mungkin ide yang baik untuk menelepon dan berbicara dengan ahli nefrologi setiap saat.”

Dr Velez mengatakan dia melihat banyak kesalahan yang tidak perlu di sekitar pasien transplantasi.

“Ada banyak interaksi obat dengan obat imunosupresif yang dikonsumsi pasien ini yang sebenarnya bisa dicegah atau dihindari,” katanya. “Bahkan pada pasien yang memiliki fungsi ginjal yang fantastis hingga transplantasi … pasien ini dapat berubah menjadi asam dengan sepeser pun.”

8) Jangan lupa kekuatan urinalisis sederhana.

Anda bisa mendapatkan banyak informasi diagnostik dari urinalisis—“dari dipstick sederhana,” kata Dr. Szczech. Dia menunjukkan nilai pembacaan berat jenis.

“Gravitasi spesifik 1,010 dalam pengaturan [level] kreatinin yang meningkat mungkin berarti Anda mengalami cedera pada tubulus,” katanya.

Kekuatan alat sederhana ini terkadang dapat diabaikan, katanya, karena dokter berusaha memahami cara menggunakan biomarker yang lebih baru.

“Dalam nefrologi, kita bisa membuat banyak hal menjadi rumit,” tambahnya. “Kita tidak bisa melupakan hal-hal berteknologi rendah yang kita anggap remeh.”

9) Hanya melihat kadar kreatinin serum saja tidak cukup.

Sangat penting untuk menghitung laju filtrasi glomerulus (GFR), kata Katherine Tuttle, MD, profesor kedokteran klinis di divisi nefrologi Universitas Washington. Beberapa laboratorium rumah sakit akan melakukan ini, tetapi petugas rumah sakit perlu “memastikan mereka meninjau nilai GFR, bukan hanya kreatinin serum,” katanya.

Dan pembacaan itu memiliki efek riak penting.

“Semuanya, mulai dari perlunya penyesuaian obat untuk GFR rendah hingga interaksi obat yang perlu diwaspadai, misalnya, penggunaan kontras beryodium karena risiko cedera ginjal akut, peningkatan risiko infeksi, peningkatan risiko komplikasi kardiovaskular,” katanya. “Jadi ini adalah bagian yang sangat penting dari penilaian klinis.”

10) Mengetahui manfaat potensial dari ultrafiltrasi terisolasi.

Prosedur seperti dialisis ini menjadi lebih dikenal luas sebagai membantu pasien dengan gagal jantung kongestif yang memiliki rawat inap berulang.

“Ini adalah kelompok yang sangat kecil, tetapi kelompok yang sangat rumit,” kata Dr. Kossmann. “Kamu tidak bisa menjauhkan mereka dari rumah sakit.”

Ultrafiltrasi terisolasi dapat membantu “mengeluarkan cukup banyak cairan saat mereka berada di rumah sakit atau di tempat di mana Anda dapat melakukannya,” tambahnya. “Itu adalah sesuatu yang menurut saya lebih sering dilihat oleh para petugas rumah sakit saat hal ini terjadi di masa depan. Ini adalah sekelompok kecil orang, tetapi ada begitu banyak penyakit jantung di negara ini yang akhirnya menjadi peningkatan jumlah yang signifikan.”

Nefrologi Santobono: Penghargaan dan Pengakuan di Kongres Nasional SINePE
Informasi Nephorology

Nefrologi Santobono: Penghargaan dan Pengakuan di Kongres Nasional SINePE

Nefrologi Santobono: Penghargaan dan Pengakuan di Kongres Nasional SINePE – Kemenangan “mendarat di Marsala” untuk nefrologi pediatrik AORN Santobono-Pausilipon yang disutradarai oleh prof. Carmine Pecoraro, pada kesempatan Kongres Nasional ke-33 Perhimpunan Nefrologi Anak Italia.

Nefrologi Santobono: Penghargaan dan Pengakuan di Kongres Nasional SINePE

nefrouruguay  – Partisipasi aktif melalui presentasi karya ilmiah yang dihasilkan dari aktivitas klinis yang kaya dari pusat Campania serta proyek penelitian internasional menjadikan tim Neapolitan salah satu protagonis acara budaya.

dr. Alfonso Ferretti

dr. Alfonso Ferretti (foto di sebelah kanan) membahas masalah transisi pasien nefropati dari fasilitas pediatrik ke pusat dewasa, menghidupkan perdebatan yang memuncak dalam pembuatan protokol nasional yang bertujuan untuk menjamin kesinambungan perawatan, sebagai serta ketenangan, pasien “mantan anak-anak” dan keluarga mereka.

Selama bertahun-tahun sekarang, berkat aktivitas tim multi-spesialis yang dikoordinasikan oleh ahli bedah vaskular, dr. Ugo Graziano , Struktur Kompleks Nefrologi membanggakan posisi kepemimpinan dalam pengelolaan dan implantasi akses vaskular pada usia anak, dibuktikan dengan pengembangan teknik yang benar-benar inovatif dari implantasi kateter vaskular pada anak-anak dengan kebutuhan untuk perawatan dialisis akut, tidak pernah dijelaskan dalam literatur. Dr. Angela De Luca melaporkan hasil yang menggembirakan, yang dibuat dan dijelaskan oleh Dr. Vittorio Serio, yang dihasilkan dari penggunaan teknik ini, ditandai dengan kemanjuran yang tinggi dan risiko komplikasi yang rendah.

Angela De Luca

Sangat merangsang dan interaktif sesi kasus anatomi-klinis, disusun dan dikoordinasikan oleh prof. Carmine Pecoraro (foto di bawah), di mana kasus-kasus klinis yang menarik dibahas karena kompleksitas dan kesulitan diagnostiknya atau, lebih tepatnya, karena keunikannya yang luar biasa, di mana peran ahli anatomi sangat menentukan untuk tujuan diagnostik.

prof. Carmine Pecoraro

Untuk berkontribusi pada kesuksesan Neapolitan Dr. Francesca Nuzzi, yang berbagi pengalamannya di bidang glomerulonefritis, hasil dari aktivitas klinisnya yang tak terbatas, dan Dr. Serena Ascione , yang mengkhususkan diri dalam Pediatri, (kiri , bawah) yang pertama kali menggambarkan peran pemantauan tekanan darah rawat jalan anak (ABPM) dalam diagnosis hipertensi arteri, melaporkan data studi komparatif, dikoordinasikan oleh Dr. Gabriele Malgieri, antara pasien obesitas dan berat badan normal kemudian, kasus ketiga di dunia yang terdeteksi pada seorang anak, didiagnosis oleh Dr. Daniela Molino , yang disebut Fibronectin Nephropathy.

Baca Juga : Meningkatkan pemberian layanan nefrologi, Mengakses spesialis

Dr Serena Ascione

Selanjutnya, Dr. Francesca Nuzz i terpilih sebagai anggota Dewan Direksi dari Italian Society of Pediatric Nephrology untuk periode tiga tahun 2017-2020.Terakhir, Dr. Nicola Cecchi (kanan), ahli gizi dokter anak dari perusahaan kami, membawa kontribusi budaya dan pengalamannya di bidang nutrisi anak ginjal di meja bundar tentang gagal ginjal kronis pada usia anak.

Terakhir, untuk memahkotai acara tersebut, penghargaan bergengsi ” Rizzoni Prize ” untuk karya ilmiah terbaik, yang dipersembahkan oleh seorang penulis muda di Kongres Nasional SINEPE, dianugerahkan kepada Dr. Valentina Bruno , tambahan terbaru untuk tim Nefrologi Santobono, untuk kegiatan penelitiannya tentang peran endotelium dalam patogenesis Mikroangiopati Trombotik, yang dilakukan di Rumah Sakit Anak Sakit di Toronto-Kanada. Valentina Bruno, yang memperoleh diploma Spesialis Anak pada 29 Juni, adalah dokter anak pertama yang menyelesaikan tahun terakhir kursus spesialisasi, menurut sistem baru, di cabang spesialis di Nefrologi Santobono.

Apa itu Nefrologi?

Nefrologi adalah spesialisasi medis yang relatif muda yang berhubungan dengan diagnosis dan pengobatan penyakit ginjal. Ginjal adalah organ berpasangan retroperitoneal yang bertanggung jawab untuk menghilangkan produk metabolisme dan racun yang diproduksi oleh tubuh dari darah dalam urin.

Apa yang dilakukan Nefrologi?

Ahli nefrologi menangani diagnosis dan pengobatan penyakit ginjal Ini juga menyarankan
pasien tentang bagaimana melindungi ginjal mereka dari kondisi ini.

Apa tanda dan gejala paling umum yang mengindikasikan perlunya konsultasi nefrologi?

Alasan paling umum mengapa pasien pergi ke ahli nefrologi adalah:

  • edema (retensi air dalam tubuh)
  • peningkatan kadar serum kreatinin, urea, asam urat, dll. ditemukan
  • sengaja mengikuti analisis biasa
  • perubahan ringkasan urin atau warna urin,
  • nyeri pada ginjal atau kandung kemih, kolik ginjal
  • gangguan berkemih (malu, nyeri saat buang air kecil, buang air kecil terganggu atau sering buang air kecil)
  • penurunan fungsi ginjal (gagal ginjal)
  • peningkatan tekanan darah atau hipertensi yang berespon buruk terhadap pengobatan (hipertensi yang
  • berasal dari ginjal).

Apa penyakit ginjal yang paling umum?

Masalah ginjal yang paling umum adalah:

  • infeksi saluran kemih (sistitis, pielonefritis)
  • nefropati inflamasi atau non-inflamasi (glomerulonefritis)
  • penyakit ginjal kronis (misalnya glomerulonefritis) atau sekunder dari kondisi sistemik lainnya (misalnya,
  • diabetes mellitus, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, penyakit hati, penyakit autoimun, dan banyak lagi),
  • yang jika tidak ditemukan pada waktunya dan dikendalikan dengan pengobatan yang tepat, akan berkembang
  • perlahan atau tiba-tiba hingga penyakit ginjal stadium akhir, ketika fungsi ginjal terganggu dan terapi
  • penggantian fungsi ginjal (misalnya, dialisis) diperlukan
  • hipertensi asal ginjal
  • diselektrolit asam-basa dan selang
1 2 3 5