Bidang Kerja dan 9 Tujuan Organisasi Uruguay untuk Nefrologi

Nefrologi dapat dikatakan sebagai sebuah bidang ilmu yang secara khusus ditujukan untuk mengatasi masalah medis yang berhubungan dengan sistem kemih. Permasalahan ini sudah muncul sejak abad ke 19 dan berbagai catatan mengenai masalah ini sudah banyak ditemukan. Tapi tidak banyak studi yang secara khusus meneliti bidang ini sampai akhir abad ke 20. Pada tahun 1982 sebuah kelompok ilmiah yang secara khusus membahas mengenai nefrologi dibentuk di Uruguay. Organisasi ini bernama Sociedad Uruguaya de Nefrología yang memiliki tujuan awal untuk meningkatkan pembahasan ilmiah mengenai masalah kemih dan memisahkan bidang ini dari bidang kesehatan lain sehingga pengelolaan dan penelitian metode perawatan kesehatan menjadi lebih terfokus.

Sejak jaman dulu penanganan masalah kesehatan tertentu dan cara untuk mengatasi masalah yang dialami oleh organ tertentu selalu diawali oleh pembentukan tim khusus atau bidang khusus yang memperkenalkan dan menyebarkan masalah kesehatan ini secara luas dengan sasaran utama masyarakat kedokteran. Setelah semua pihak yang terkait dengan permasalahan kesehatan ini memahami bidang ilmu yang baru dikembangkan, kemudian langkah kedua yang akan dijalankan adalah menggunakan metode dan alat yang sudah tersedia untuk memberikan kualitas pelayanan kesehatan yang lebih baik dan meningkatkan mutu pelayanan kesehatan itu sendiri. Dengan sendirinya penyebaran informasi mengenai pelayanan kesehatan dan masalah yang dialami oleh organ tertentu menjadi meluas melalui agen-agen kesehatan ini.

Pada masa kini masalah ginjal sudah diketahui banyak orang dan sudah menjadi pembicaraan yang bisa. Pada saat orang menemukan gejala tertentu mereka akan langsung bisa membuat perkiraan mengenai masalah yang mereka alami. Hal ini jelas diperlukan karena hanya dengan cara ini seseorang bisa memilih ahli kesehatan yang tepat bagi mereka.

Organisasi nefrologi di Uruguay dibuat untuk mencapai 9 macam tujuan antara lain:

  • Untuk menyebarkan berbagai perkembangan dalam bidang nefrologi yang merupakan segala hal yang berhubungan dengan masalah sistem kemih.
  • Sebagai ajang pertemuan dan solidaritas antara ahli kesehatan yang berfokus pada bidang ini.
  • Mendorong studi dan penelitian untuk bidang nefrologi.
  • Bekerjasama untuk mengatasi masalah dalam perawatan kesehatan dan masalah sosial yang ditimbulkan.
  • Mengatur pertemuan berkala dalam tujuan ilmiah baik dalam bentuk konferensi, pertemuan ilimiah atau kongres.
  • Menghubungkan berbagai pekerja kesehatan dan peneliti yang bergerak di bidang yang sama di seluruh dunia.
  • Menyelenggarakan dan meningkatkan mutu publikasi dan produksi ilmiah yang dikerjakan oleh para anggota.
  • Menjadi pengawas untuk penanganan masalah kesehatan dalam berbagai bidang perawatan.
  • Membuat beragam pertimbangan dan dukungan terhadap berbagai aspek professional yang dilakukan oleh anggota kelompok untuk bidang nefrologi.

9 hal ini menjadi fokus utama bagi orang-orang yang bergerak di bidang nefrologi. Bidang ilmu ini tidak dikembangkan dalam waktu yang lama. Kesadaran orang mengenai masalah kemih ini baru muncul pada pertengahan abad ke 20. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kemajuan teknologi dalam bidang penanganan kesehatan membuat fokus penelitian pada suatu bidang menjadi mungkin sementara pada masa lalu tidak ada jalan untuk melakukannya.

Keunggulan dalam kemajuan teknologi dalam bidang ini menjadi semakin besar dan semakin baik sehingga memberikan dukungan tersendiri untuk masalah pelayanan kesehatan pada masalah kemih ini. Organisasi nefrologi mendapatkan perhatian para dokter serta bantuan dari agen sbobet berupa sumbangan dana untuk penelitan dan perkembangan penyembuhan penyakit kemih. Organisasi ini memiliki tugas untuk menemukan berbagai metode yang jauh lebih baik untuk digunakan dalam menangani masalah kemih dan berbagai hal lain yang berkaitan sehingga pada akhirnya kemampuan untuk menyembuhkan menjadi lebih tinggi.

Mengenal Apa itu Konsultasi Nefrologi
Nephorology

Mengenal Apa itu Konsultasi Nefrologi

Mengenal Apa itu Konsultasi Nefrologi, Nefrologi adalah cabang ilmu kedokteran yang berhubungan dengan penyakit ginjal, yang memanfaatkan jaringan kompleks pembuluh darah, tabung, dan tubulus yang bertanggung jawab untuk menyaring produk limbah dalam tubuh. Kerusakan atau disfungsi salah satu bagian ini dapat menyebabkan masalah ginjal.

Siapa yang Harus Menjalani & Apa Hasil yang Diharapkan

Menurut nefrouruguay.com Konsultasi nefrologi direkomendasikan untuk pasien yang memiliki atau diduga memiliki kondisi berikut:

  • Gangguan cairan dan elektrolit
  • Batu ginjal
  • Gangguan asam basa
  • Penyakit tubulointerstisial
  • Penyakit glomerulus
  • Gangguan metabolisme mineral
  • Gagal ginjal akut dan kronis
  • Penyakit ginjal akut dan kronis
  • Penyakit ginjal stadium akhir dan dialisis Selama konsultasi, ahli nefrologi akan melakukan penilaian menyeluruh untuk menentukan apakah pasien berisiko terkena penyakit ginjal. Jika pasien sebelumnya telah didiagnosis dengan masalah ginjal, konsultasi akan berfokus pada pengembangan rencana perawatan serta mencegah atau mengurangi risiko terkait.
Baca Juga : Mengenal American Society of Nephrology

Bagaimana Prosedur Bekerja?

Konsultasi nefrologi dimulai sama seperti pertemuan dokter lainnya. Ahli nefrologi akan meninjau riwayat kesehatan Anda, mungkin mengajukan pertanyaan lebih lanjut untuk klarifikasi dan melakukan pemeriksaan fisik lengkap. Setelah mendapatkan informasi spesifik seperti berat badan dan tekanan darah untuk referensi, dokter akan memesan tes urin dan darah untuk menilai kesehatan ginjal Anda.

Sebagai persiapan untuk konsultasi, pasien disarankan untuk membawa dokumen medis berikut yang akan memberikan riwayat penyakit yang lebih mendalam kepada dokter. Ini membantu memastikan keakuratan diagnosis.

  • Daftar obat yang diperbarui
  • Hasil tes laboratorium
  • Laporan radiologi (CT scan, USG , dll)
  • Setiap program nutrisi khusus atau perencanaan diet yang Anda ikuti
  • Daftar pertanyaan yang ingin Anda tanyakan kepada dokter Anda Saat mendiskusikan kesehatan Anda dengan dokter Anda, bersikaplah terbuka dan sejujur ​​mungkin. Mengungkapkan informasi lain yang biasanya tidak termasuk dalam laporan, seperti jika Anda telah merokok tetapi telah berhenti, kecenderungan Anda untuk melewatkan atau lupa minum obat tepat waktu, atau pemanjaan alkohol yang telah Anda alami, karena ini akan membantu dengan baik dan akurat menilai kesehatan Anda secara keseluruhan.

Untuk mendiagnosis kondisi ginjal apa pun, ahli nefrologi memeriksa kadar kreatinin dan BUN (nitrogen urea darah). Mereka juga mengandalkan GFR atau Laju Filtrasi Glomerulus untuk mengklasifikasikan tingkat penyakit ginjal kronis. GFR lebih dari 90mls/min/1.73m2 merupakan indikasi fungsi ginjal normal. Dari angka dasar ini, dan jika ada faktor mitigasi tambahan, ahli nefrologi dapat mulai menentukan bagaimana harga pasien sehubungan dengan penyakit ginjal kronis.

Tergantung pada sejauh mana kondisi pasien, konsultasi nefrologi dapat berupa:

  • Nefrologi umum konsultatif – Komplikasi ginjal yang timbul dari kondisi lain dapat dirujuk ke ahli nefrologi untuk penanganan dan pengobatan.
  • Penatalaksanaan penyakit ginjal kronis – Ketika seorang pasien didiagnosis menderita penyakit ginjal kronis (PGK), terlepas dari stadiumnya, pasien akan secara otomatis memerlukan pemantauan yang konstan dan teratur untuk mengurangi komplikasi dan memperlambat perkembangan kondisi yang dapat menyebabkan ginjal lengkap. kegagalan. Konsultasi dijadwalkan setiap tiga hingga enam bulan dan melibatkan penyesuaian perawatan dan pengobatan berdasarkan hasil saat ini.
  • Pengobatan penyakit ginjal stadium akhir – Dalam kasus seperti ini, dialisis sering menjadi bagian dari pengobatan untuk mempertahankan fungsi ginjal. Ahli nefrologi bekerja dengan tim untuk memberikan perawatan dialisis terbaik dan jika memungkinkan, memungkinkan kemungkinan transplantasi ginjal sedini mungkin.
  • Perawatan jangka panjang setelah transplantasi ginjal – Ketika seorang pasien menjalani transplantasi ginjal , konsultasi nephrologist menjadi tak terelakkan. Dokter harus memantau dengan cermat perilaku ginjal baru serta bagaimana tubuh bereaksi terhadapnya dan harus siap untuk menyesuaikan protokol perawatan seperlunya.
Baca Juga : Bagaimana Pengobatan Kanker Kronis?

Kemungkinan Komplikasi dan Risiko

Konsultasi nefrologi itu sendiri aman. Sebenarnya, ini bermanfaat karena semakin dini masalah didiagnosis, semakin tinggi kemungkinan masalah ginjal teratasi dan risiko yang menyertai penyakit diminimalkan. Namun, tes dan prosedur tertentu yang mungkin dilakukan selama konsultasi membawa beberapa risiko dan komplikasi, yang akan didiskusikan oleh ahli nefrologi kepada pasien sebelum dimulai.

Nefrologi pada Rumah Sakit Uruguay
Informasi

Nefrologi pada Rumah Sakit Uruguay

nefrouruguay – menunjukkan perawatan komprehensif pada pasien pada semua spektrum penyakit ginjal akut & kronis misalnya dialisis & transplantasi ginjal. Kami mempunyai tim dokter berpengalaman yg diakui keterampilan klinisnya yg unggul & merawat seluruh kategori pasien mulai berdasarkan anak-anak sampai orang dewasa.

Nefrologi pada Rumah Sakit Uruguay

Nefrologi pada Rumah Sakit Uruguay

Nefrologi pada Rumah Sakit Uruguay – Rumah sakit Uruguay menunjukkan spektrum penuh layanan nefrologi pada bawah satu atap & dikenal menggunakan keahliannya pada mengobati penyakit terkait ginjal yg paling kompleks. Tim seorang ahli transplantasi ginjal, pakar nefrologi, pakar urologi, & staf medis kami mempunyai keahlian yg diharapkan buat menghadapi tantangan pada melakukan banyak sekali mekanisme penyelamatan jiwa. Tim kami sudah berhasil melakukan acara donor hayati & kadaver pada transplantasi ginjal.

Rumah sakit Uruguay menunjukkan diagnostik paling canggih, penilaian praoperasi komprehensif, & dukungan dialisis, menggunakan mempertimbangkan gaya hayati pasien & persyaratan profesional. Departemen kami menunjukkan fasilitas lengkap yg sudah dibuat buat menaruh perawatan berkualitas & output yg sukses, bahkan pada transplantasi yg paling kompleks. Rumah sakit sudah memantapkan dirinya buat sebagai keliru satu departemen nephrologist terkemuka pada India, bekerja sama menggunakan dokter & terapis okupasi buat membuatkan planning perawatan yg komprehensif & dipersonalisasi.

Misi kami merupakan menyediakan perlengkapan langsung yg sangat baik buat pasien menggunakan penyakit ginjal akut & kronis, penyakit ginjal stadium akhir, hipertensi, & transplantasi ginjal. Departemen kami menggabungkan sekelompok dokter luar biasa yg bersama-sama menaruh perawatan pasien terkini buat seluruh jenis penyakit & gangguan ginjal.
Kami menunjukkan layanan dialisis yg dipandu sang tim pakar nefrologi yg dinamis, perawat, teknisi hemodialisis bersertifikat, & pakar gizi bersertifikat.

Kami menyediakan dialisis peritoneal, nokturnal, hemodialisis, SCED, & CRRT buat anak-anak & orang dewasa. Rumah sakit kami mempunyai keahlian pada melakukan transplantasi ginjal, termasuk transplantasi ginjal kompleks, transplantasi pediatrik, transplantasi kadaver, transplantasi HIV-positif, & transplantasi yg nir sesuai. Untuk mencapai output yg sukses bagi pasien kami, kami menaruh perawatan, harapan, & bimbingan berkualitas tinggi. Kami memastikan bahwa pasien merasa nyaman pada tempat tinggal sakit kami melalui perawatan teladan kami.

Fasilitas Tercanggih: menjadi pemimpin pada manajemen penyakit ginjal, kami menunjukkan semua spektrum layanan & bangga menggunakan kerja tim kami buat mencapai output terbaik. Kami menaruh output terbaik pada banyak sekali gangguan berdasarkan bawaan sampai didapat & degeneratif menggunakan infrastruktur yg unik.

Kami mempunyai pakar berdasarkan departemen anestesi, patologi, kardiologi, imunologi, radiologi, & radiologi hegemoni buat menunjukkan kerjasama multidisiplin & merumuskan taktik pengobatan. Departemen kami dipraktekkan secara menyeluruh pada banyak sekali pilihan perawatan yg didukung sang teknologi terkini misalnya Hemofiltration, CRRT, SLEDD, Hemodialisis, Bedah Laser, Bedah Laparoskopi, CAPD, ESWL, Plasmapheresis, Transplantasi Ginjal, & Urodinamik.

Baca Juga : 7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Kekurangan Ahli Nefrologi

Layanan Kelas Dunia: Ahli nefrologi kami menyediakan seluruh aspek perawatan, termasuk hegemoni dini, Terapi Penggantian Ginjal Berkelanjutan (Continuous Renal Replacement Therapy/CRRT) buat pasien yg nir stabil secara hemodinamik, Dialisis Peritoneal Ambulatory Berkelanjutan (CAPD) buat pasien menggunakan kegagalan multi-organ, dukungan transplantasi, & layanan dialisis .
Spesialis nefrologi kami menunjukkan konsultasi, penaksiran, planning perawatan medis, & perawatan lanjutan buat syarat berikut:

Penyakit ginjal kronis mulai berdasarkan stadium 1 sampai stadium 5
Penyakit ginjal stadium akhir
Batu ginjal (Nefrolitiasis)
Kanker ginjal
Cedera ginjal akut
Cedera ginjal dampak obat
Penyakit ginjal kistik
Penyakit ginjal polikistik)
Penyakit ginjal herediter
Penyakit ginjal anak
Tekanan darah tinggi & penyakit ginjal dalam kehamilan
Penyakit ginjal diabetes
Urine berbusa
Nefrektomi
Anemia lantaran penyakit ginjal kronis
Protein pada urin
Darah pada urin (hematuria)
Kelainan elektrolit (termasuk gangguan kalium, natrium, & kalsium)
Kelainan vitamin D
Gangguan asam basa (asidosis, alkalosis)
Sindrom Fanconi
Tekanan darah tinggi
Nefritis interstisial, herediter, & lupus
Penyakit membran basal tipis
Glomerulonefritis (segmental fokal, membranosa, membranoproliferatif, IgA)
Glomerulosklerosis
Uropati obstruktif
Kreatinin nir normal
Laju filtrasi glomerulus abnormal
Retensi cairan (edema, anasarka)

Nefrologis pakar & populer berdasarkan tempat tinggal sakit Uruguay menaruh perawatan komprehensif buat penyakit ginjal kronis, termasuk:

Hemodialisis
Dialisis peritoneal pada tempat tinggal
Operasi transplantasi ginjal
Penilaian metabolik batu ginjal
Biopsi ginjal

Layanan Dukungan
Di Rumah Sakit Uruguay, Departemen nefrologi dibuat buat menunjukkan perawatan & dukungan penuh kasih & pendidikan pada penerima transplantasi ginjal, kandidat, pengasuh, donor, anggota keluarga, & teman. Tim pakar & konselor kami memberi Anda keterangan & membantu Anda pada bepergian Anda berdasarkan penaksiran sampai perawatan. Kami mendukung pasien kami & orang yg mereka cintai pada mengatasi kekhawatiran & perkara apa pun yg terkait menggunakan transplantasi ginjal.

Beberapa perkara generik diskusi meliputi :
Perubahan gaya hayati yg ditimbulkan sang transplantasi
Proses transplantasi
Regimen pengobatan
Masalah keuangan & iuran pertanggungan terkait transplantasi
Takut penolakan organ
Biopsi ginjal & mekanisme lainnya

7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Kekurangan Ahli Nefrologi
Informasi Nephorology

7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Kekurangan Ahli Nefrologi

7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Kekurangan Ahli Nefrologi – Laporan tahun 2021 tentang penawaran dan permintaan dokter dari Association of American Medical Colleges memproyeksikan bahwa pada tahun 2034, kita akan melihat kekurangan hingga 77.100 spesialis dan hingga 48.000 dokter perawatan primer.

7 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Kekurangan Ahli Nefrologi

 Baca Juga : Kecerdasan Buatan Membantu Ahli Nefrologi Dalam Mengarahkan Perawatan Ginjal

nefrouruguay – Nefrologi tidak kebal terhadap efek kekurangan ini dan banyak faktor yang berkontribusi terhadap defisit ini, termasuk kesulitan dalam perekrutan, sejumlah besar ahli nefrologi yang pensiun, dan pertumbuhan populasi orang yang membutuhkan perawatan ginjal.

Berikut adalah beberapa hal penting yang perlu diketahui tentang kekurangan ahli nefrologi dan apa yang harus dilakukan industri untuk memeranginya.

1. Lulusan sekolah kedokteran AS tidak memilih nefrologi.

Jumlah lulusan sekolah kedokteran AS yang memilih nefrologi sebagai jalur karir mereka telah menurun selama lebih dari satu dekade. Satu laporan menunjukkan bahwa sekitar 60% rekan nefrologi adalah lulusan sekolah kedokteran internasional dibandingkan dengan rata-rata 40% yang merupakan rekan AS. Angka-angka ini sangat berbeda dari 20 tahun yang lalu, ketika lebih banyak lulusan sekolah kedokteran AS masuk ke nefrologi daripada penyakit dalam.

2. Pasar kerja nefrologi tidak mudah bagi lulusan sekolah kedokteran internasional.

Banyak lulusan sekolah kedokteran internasional diharuskan untuk berlatih di daerah-daerah yang tidak terlayani yang ditunjuk oleh pemerintah federal untuk mendapatkan visa kerja. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan oleh American Society of Nephrology, lebih dari 56% dokter internasional baru melaporkan kesulitan menemukan posisi yang memuaskan dibandingkan dengan hanya 22% lulusan baru AS. Studi yang sama mengatakan lulusan internasional di bidang nefrologi sering kali memiliki peluang terbatas, dan peluang yang tersedia (seperti di lembaga pemasyarakatan) tidak menarik.

3. National Residency Match Program (NRMP) melihat lebih sedikit pelamar untuk posisi nefrologi.

Jumlah pelamar untuk residensi nefrologi melalui Layanan Pencocokan Spesialisasi NRMP terus menurun selama dekade terakhir. Di masa lalu, setidaknya satu hingga dua pelamar tertarik pada setiap posisi yang tersedia. Sekarang jarang ada satu orang pun yang melamar per slot. Penurunan aplikasi ini akan terus mempengaruhi kekurangan ahli saraf karena kebutuhan akan perawatan nefrologi meningkat.

4. Kekurangan nephrologist adalah masalah global.

AS bukan satu-satunya negara yang mengalami kekurangan ahli nefrologi. Atlas Kesehatan Ginjal Global 2019 melaporkan bahwa lebih dari 70% negara mengatakan mereka kekurangan ahli nefrologi. Ada rata-rata 25 ahli nefrologi per satu juta penduduk di Eropa Barat, Timur, dan Tengah. Angka tersebut jauh lebih rendah di negara berkembang, seperti di beberapa bagian Asia, Afrika, dan Amerika Latin. Karena kebutuhan akan perawatan ginjal terus tumbuh di seluruh dunia, lebih banyak ahli nefrologi dibutuhkan di semua wilayah.

5. Rekrutmen dan bimbingan nefrologi akan sangat penting untuk mengurangi kekurangan tersebut.

Nefrologi telah menjadi jalur karir yang kurang diinginkan selama beberapa dekade terakhir. Mahasiswa kedokteran mengatakan mereka tidak mendapatkan banyak eksposur ke spesialisasi, mereka tidak terhubung dengan mentor, dan pekerjaannya terlalu rumit. Pendekatan rekrutmen bertingkat dapat membantu dengan memasukkan paparan lebih awal ke spesialisasi di sekolah kedokteran dan memberikan teladan positif di lapangan. Mentor diperlukan untuk menunjukkan kepada siswa nilai hubungan jangka panjang dengan pasien dan menjelaskan bagaimana menavigasi kompleksitas lapangan. Sebuah survei di AS melaporkan bahwa siswa yang mempertimbangkan nefrologi memberi peringkat akses ke mentor (70%) dan paparan subjek (68%) sebagai faktor kunci dalam pilihan spesialisasi mereka.

6. Mengurangi kelelahan dan meningkatkan keseimbangan kehidupan kerja dapat membantu merekrut ahli nefrologi baru.
Sebuah survei rekan nefrologi AS melaporkan kekhawatiran atas kelelahan dalam spesialisasi, dan laporan Medscape baru-baru ini menunjukkan bahwa 48% ahli nefrologi mengalami kelelahan, depresi, atau keduanya. Masalah seperti ini dapat menakuti ahli nefrologi masa depan yang mencari keseimbangan kehidupan kerja yang positif dan spesialisasi yang tidak terlalu membuat stres. Beberapa lulusan sekolah kedokteran juga menganggap kompensasi yang rendah sebagai penghalang perekrutan.

7. Pekerjaan ahli nefrologi saat ini adalah kunci untuk mengatasi kekurangan tersebut.

Dalam sebuah artikel dari Nephrology News & Issues, Dr. Robert Provenzano, seorang ahli nefrologi dari DaVita Kidney Care, mendesak para ahli nefrologi saat ini untuk meningkatkan keahlian mereka. “Spesialisasi kami berada pada saat yang sangat penting dan membutuhkan kepemimpinan yang tegas untuk mempertahankan masa depan kami, melindungi nilai dan kelangsungan praktik kami, dan memastikan pasien memiliki akses yang lebih besar ke perawatan ginjal yang berkualitas,” tulisnya. Dr. Provenzano dan para peneliti yang mempelajari kekurangan nefrologi mendorong dokter untuk beradaptasi dan berinovasi, sehingga mereka dapat memperjuangkan generasi baru ahli nefrologi untuk melayani dunia pasien yang membutuhkan bantuan mereka.

10 Hal yang Perlu Diketahui Hospitalist Tentang Nefrologi
Informasi Kesehatan Nephorology

10 Hal yang Perlu Diketahui Hospitalist Tentang Nefrologi

10 Hal yang Perlu Diketahui Hospitalist Tentang Nefrologi – Satu angka saja sudah cukup bagi petugas rumah sakit untuk mengetahui semua yang mereka bisa tentang penyakit ginjal: 26 juta. Ini adalah jumlah orang Amerika yang diperkirakan oleh National Kidney Foundation memiliki penyakit ginjal kronis (CKD). Itu kira-kira jumlah yang sama dengan perkiraan American Diabetes Association untuk orang Amerika yang berjuang melawan diabetes.

10 Hal yang Perlu Diketahui Hospitalist Tentang Nefrologi

  Baca Juga : Apa itu Ahli Nefrologi?

nefrouruguay – Dan banyak orang yang menderita CKD bahkan tidak tahu bahwa mereka mengidapnya, para spesialis ginjal memperingatkan, sehingga menjadi jauh lebih penting untuk menjadi pengawas yang berpengetahuan yang mengawasi orang-orang yang dirawat di rumah sakit.

Hospitalist berbicara dengan setengah lusin ahli penyakit ginjal, meminta kata-kata bijak mereka untuk hospitalists. Berikut ini adalah 10 hal yang menurut para ahli harus diingat oleh para ahli di rumah sakit saat mereka merawat pasien dengan penyakit ginjal.

1) Koordinasi adalah kuncinya, terutama yang berkaitan dengan obat-obatan dan cuci darah setelah pulang.

Tujuannya adalah untuk mengembangkan “pemahaman diam-diam tentang siapa yang melakukan apa dan hanya mencoba melihat setiap hari bahwa setiap orang bekerja menuju tujuan yang sama, jadi saya tidak menghentikan cairan dan kemudian Anda memulai cairan, atau sebaliknya,” kata Ted Shaikewitz, MD, menghadiri nephrologist di Durham (NC) Regional Medical Center dan nephrologist di Durham Nephrology Associates.

Komponen kunci dari kolaborasi rumah sakit-nefrologis adalah pemeriksaan dan rekonsiliasi obat-obatan.

“Jika tampaknya mereka menggunakan terlalu banyak obat, hubungi spesialis, bukan masing-masing dari Anda mengharapkan yang lain melakukannya,” katanya. “Kupas saja dan singkirkan hal-hal yang tidak perlu.”

Seringkali, kata Dr. Shaikwitz, ahli rawat inap dan ahli nefrologi sama-sama enggan menghentikan atau mengubah obat karena orang lain yang memulainya dengan pasien. Dia menekankan bahwa semakin banyak rejimen pengobatan dapat disederhanakan, semakin baik.

Koordinasi sangat penting bagi pasien dialisis yang sedang dipulangkan, kata Ruben Velez, MD, presiden dari Renal Physicians Association (RPA) dan presiden dari Dallas Nephrology Associates. Jika ahli nefrologi belum dihubungi saat keluar, ahli nefrologi belum menghubungi pusat dialisis pasien untuk mengatur perawatan setelah rawat inap. Dan perawatan itu sepertinya perlu diubah dari sebelum dirawat di rumah sakit, Dr. Velez menjelaskan.

Pusat dialisis perlu mendapatkan ringkasan pengeluaran kecil, jadi penting untuk segera menggelindingkan bola itu, tambahnya.

“Tidak jarang seorang nephrologist datang di pagi hari dan tiba-tiba menyadari bahwa pasien dipulangkan tadi malam,” katanya. “Kami pergi, ‘Ups. Apakah seseorang menelepon pusat dialisis?’ dan kami tidak tahu.”

Memberi tahu ahli nefrologi tentang pelepasan membantu mereka melakukan pekerjaan mereka dengan lebih baik, katanya.

“Pekerjaan saya dan tanggung jawab klinis saya adalah, saya perlu menghubungi ahli nefrologi yang merawat. Saya perlu menghubungi klinik dialisis,” katanya. “Saya perlu memberi tahu mereka, ‘Ganti obat Anda.’ Saya perlu memberi tahu mereka bahwa telah ditambahkan antibiotik atau hal lainnya. Saya perlu memberi tahu mereka apa yang mereka lakukan dan apa yang telah dilakukan. Dan saya perlu memberi tahu mereka jika ada perubahan dalam berat badan mereka…. Klinik dialisis mengalami kesulitan dalam mendialisis pasien itu kecuali mereka mendapatkan informasi ini.”

2) Mengakui pentingnya perubahan kecil dan awal.

Lonjakan kadar kreatinin serum di ujung bawah kisaran jauh lebih serius daripada lompatan ketika kreatinin sudah berada di tingkat yang lebih tinggi, kata Lynda Szczech, MD, presiden National Kidney Foundation dan direktur medis di Pharmaceutical Product Development.

“Jumlah fungsi ginjal yang digambarkan dengan perubahan [kreatinin serum] 0,1 ketika 0,1” adalah antara 1 dan 2, “artinya dari 1,1 menjadi 1,2 atau 1,3 menjadi 1,4, sangat besar dibandingkan dengan jumlah fungsi ginjal yang dijelaskan oleh perubahan 0,1 saat Anda lebih tinggi, saat Anda naik dari 3,0 menjadi 3,1,” kata Dr. Szczech. “Itu penting, karena perubahan sebelumnya dari 0,9 ke 1,1 mungkin tidak memicu kekhawatiran, tetapi sebenarnya harus menjadi perhatian terbesar. Ketika Anda beralih dari kreatinin 1 ke 2, Anda telah kehilangan 50 persen fungsi ginjal Anda. Ketika Anda beralih dari kreatinin 3 menjadi 4, Anda mungkin kehilangan sekitar 10 persen.

Hospitalists perlu memahami baik pentingnya perubahan dan tahu “bagaimana untuk melompat pada sesuatu,” kata Dr Szczech. “Itu mungkin hal yang paling penting.”

3) Hindari NSAID pada pasien dengan CKD lanjut dan pasien transplantasi.

“Obat anti-inflamasi nonsteroid dapat membuat fungsi ginjal Anda jauh lebih buruk,” kata Dr. Velez. “Itu bisa menghabisi ginjal Anda, dan Anda berakhir dengan dialisis.”

Konsep itu sangat sederhana sehingga sering dilupakan, tambahnya. Pasien datang ke rumah sakit dan memakai NSAID dan ginjal rusak.

“Mengerikan,” kata Dr. Velez. “Itu salah satu yang terburuk, dan kami ingin menghindari lebih banyak kerusakan pada fungsi ginjal mereka.”

Ini adalah kejadian yang umum sehingga American Society of Nephrology (ASN) memasukkannya ke dalam daftar pendek saran mereka untuk kampanye Memilih Bijaksana dari American Board of Internal Medicine (ABIM), yang bertujuan untuk mempersenjatai pasien dan penyedia dengan informasi yang lebih baik, mempromosikan bukti- perawatan berbasis, dan mengurangi pengujian dan biaya yang tidak perlu.

4) Jangan memasang garis PICC pada pasien CKD dan ESRD lanjut.

Penempatan jalur kateter sentral intravena perifer (PICC) pada pasien CKD lanjut dan penyakit ginjal stadium akhir (ESRD) adalah sesuatu yang harus “dihindari sebisa mungkin,” kata Dr. Velez, “atau selamanya.”

“Garis PICC akan menghancurkan vena yang akan kita gunakan untuk membuat fistula” yang diperlukan untuk dialisis atau dialisis potensial, jelasnya.

Item ini juga muncul di daftar Memilih dengan Bijak.

Apa yang kami benci lakukan adalah membuat [petugas rumah sakit] menghabiskan sebagian besar hari mencoba untuk mengatasi masalah dan kemudian menelepon kami di sore hari atau di malam hari, terutama jika prosedur seperti dialisis akan diperlukan pada saat itu. Jauh lebih sulit untuk mengelola pasukan itu, jadi untuk berbicara, begitu kita melepaskannya. Ini sedikit lebih seperti crash dibandingkan dengan rencana yang bagus.

—Michael Shapiro, MD, MBA, FACP, CPE, presiden, Denver Nefrologi

5) Ambil langkah-langkah dasar dalam kasus cedera ginjal akut (AKI), tetapi berhati-hatilah dalam memesan terlalu banyak tes.

Dr. Shaikwitz mengatakan bahwa tidak ada gunanya bagi para rawat inap untuk “memesan semua yang mereka bisa” bahkan sebelum berkonsultasi dengan ahli nefrologi. Yang mengatakan, langkah-langkah dasar tertentu-ultrasound, urinalisis, menghentikan NSAID, menghentikan inhibitor enzim pengubah angiotensin, dan hidrasi-harus diambil sangat awal, katanya.

Tetapi menghidrasi pasien benar-benar berarti mencapai “keadaan euvolemik,” jelasnya.

“Anda tidak ingin menenggelamkan pasien,” kata Dr. Shaikwitz. Setelah pasien “jelas memiliki cukup cairan, maka Anda dapat berhenti.”

Plus, meskipun mungkin terdengar mendasar, melihat kembali tingkat kreatinin lama sangat penting.

“Seringkali, banyak hal yang terjadi dengan pasien akan menjadi jelas, dan perbedaannya akan menjadi jelas, ketika Anda memiliki lebih banyak data,” katanya.

Dia juga mengatakan penting untuk diingat bahwa “pasien yang mengalami masalah ginjal sering kali dapat mentolerir tekanan darah yang lebih tinggi,” dan tujuannya adalah untuk membuatnya berjalan ke arah yang benar, tidak harus mencapai angka tertentu.

6) Jangan menunggu AKI berkembang menjadi membutuhkan dialisis sebelum berkonsultasi dengan ahli nefrologi.

Seperti yang dikatakan Michael Shapiro, MD, MBA, FACP, CPE, presiden Denver Nephrology, “tidak harus menjadi bencana atau keadaan darurat bagi kita untuk berada di sana dalam waktu yang sangat cepat.”

Ahli nefrologi lebih suka membantu lebih awal daripada nanti.

“Apa yang kami benci lakukan adalah membuat [petugas rumah sakit] menghabiskan sebagian besar hari mencoba untuk mengatasi masalah dan kemudian menelepon kami di sore hari atau di malam hari, terutama jika prosedur seperti dialisis akan diperlukan pada saat itu,” dia berkata. “Jauh lebih sulit untuk mengelola pasukan itu, jadi untuk berbicara, begitu kita membiarkan hari berlalu. Ini sedikit lebih seperti kecelakaan daripada rencana yang bagus.”

Rumah sakit harus mengadopsi mantra “lebih awal lebih baik” untuk kasus masalah elektrolit, seperti hipokalemia, hiperkalemia, dan hiponatremia signifikan, atau kadar garam rendah, catatnya.

“Kami tidak keberatan berada di pinggir jalan,” kata Dr. Shapiro. Jika spesialis mendapat informasi sederhana tentang seorang pasien di lantai empat—bahkan jika itu tidak memerlukan tindakan segera—dia kemudian dapat masuk dan memeriksa status pasien itu ketika dia ada di sana pada putarannya, katanya.

Dr. Shaikwitz mengakui bahwa beberapa spesialis ginjal memilih untuk tidak dipanggil terlalu awal; oleh karena itu, penting bagi petugas rumah sakit untuk mengembangkan hubungan dan memahami preferensi individu. Tetapi dalam kasusnya, rujukan awal menguntungkan.

“Jika ragu, rujuk sedikit di sisi awal,” katanya. “Ini sebenarnya semacam kerja tim yang menyenangkan dengan para petugas rumah sakit, mencoba mengelola pasien dan melakukan segalanya sebagai sebuah kelompok.”

Obat antiinflamasi nonsteroid dapat membuat fungsi ginjal Anda jauh lebih buruk. Itu bisa menghabisi ginjal Anda dan Anda berakhir dengan dialisis.

—Ruben Velez, MD, presiden, Asosiasi Dokter Ginjal, presiden, Asosiasi Nefrologi Dallas

7) Selalu hubungi ahli nefrologi ketika pasien transplantasi ginjal dirawat.

Robert Kossmann, MD, presiden terpilih RPA, dan para ahli lainnya setuju bahwa adalah ide yang baik untuk setidaknya menelepon dan memberi tahu ahli nefrologi bahwa pasien transplantasi telah dirawat. Panggilannya bisa seperti, “Saya memiliki pasien ini datang ke rumah sakit, fungsi transplantasi ginjal mereka baik-baik saja, tetapi mereka di sini dengan X, Y, atau Z,” katanya. “Apakah ada sesuatu yang harus kami perhatikan secara khusus atau apakah Anda perlu datang menemui pasien itu?”

Dr. Kossmann mengatakan bahwa petugas rumah sakit tidak perlu secara otomatis berkonsultasi dengan ahli nefrologi setiap saat, tetapi “mungkin ide yang baik untuk menelepon dan berbicara dengan ahli nefrologi setiap saat.”

Dr Velez mengatakan dia melihat banyak kesalahan yang tidak perlu di sekitar pasien transplantasi.

“Ada banyak interaksi obat dengan obat imunosupresif yang dikonsumsi pasien ini yang sebenarnya bisa dicegah atau dihindari,” katanya. “Bahkan pada pasien yang memiliki fungsi ginjal yang fantastis hingga transplantasi … pasien ini dapat berubah menjadi asam dengan sepeser pun.”

8) Jangan lupa kekuatan urinalisis sederhana.

Anda bisa mendapatkan banyak informasi diagnostik dari urinalisis—“dari dipstick sederhana,” kata Dr. Szczech. Dia menunjukkan nilai pembacaan berat jenis.

“Gravitasi spesifik 1,010 dalam pengaturan [level] kreatinin yang meningkat mungkin berarti Anda mengalami cedera pada tubulus,” katanya.

Kekuatan alat sederhana ini terkadang dapat diabaikan, katanya, karena dokter berusaha memahami cara menggunakan biomarker yang lebih baru.

“Dalam nefrologi, kita bisa membuat banyak hal menjadi rumit,” tambahnya. “Kita tidak bisa melupakan hal-hal berteknologi rendah yang kita anggap remeh.”

9) Hanya melihat kadar kreatinin serum saja tidak cukup.

Sangat penting untuk menghitung laju filtrasi glomerulus (GFR), kata Katherine Tuttle, MD, profesor kedokteran klinis di divisi nefrologi Universitas Washington. Beberapa laboratorium rumah sakit akan melakukan ini, tetapi petugas rumah sakit perlu “memastikan mereka meninjau nilai GFR, bukan hanya kreatinin serum,” katanya.

Dan pembacaan itu memiliki efek riak penting.

“Semuanya, mulai dari perlunya penyesuaian obat untuk GFR rendah hingga interaksi obat yang perlu diwaspadai, misalnya, penggunaan kontras beryodium karena risiko cedera ginjal akut, peningkatan risiko infeksi, peningkatan risiko komplikasi kardiovaskular,” katanya. “Jadi ini adalah bagian yang sangat penting dari penilaian klinis.”

10) Mengetahui manfaat potensial dari ultrafiltrasi terisolasi.

Prosedur seperti dialisis ini menjadi lebih dikenal luas sebagai membantu pasien dengan gagal jantung kongestif yang memiliki rawat inap berulang.

“Ini adalah kelompok yang sangat kecil, tetapi kelompok yang sangat rumit,” kata Dr. Kossmann. “Kamu tidak bisa menjauhkan mereka dari rumah sakit.”

Ultrafiltrasi terisolasi dapat membantu “mengeluarkan cukup banyak cairan saat mereka berada di rumah sakit atau di tempat di mana Anda dapat melakukannya,” tambahnya. “Itu adalah sesuatu yang menurut saya lebih sering dilihat oleh para petugas rumah sakit saat hal ini terjadi di masa depan. Ini adalah sekelompok kecil orang, tetapi ada begitu banyak penyakit jantung di negara ini yang akhirnya menjadi peningkatan jumlah yang signifikan.”

Nefrologi Santobono: Penghargaan dan Pengakuan di Kongres Nasional SINePE
Informasi Nephorology

Nefrologi Santobono: Penghargaan dan Pengakuan di Kongres Nasional SINePE

Nefrologi Santobono: Penghargaan dan Pengakuan di Kongres Nasional SINePE – Kemenangan “mendarat di Marsala” untuk nefrologi pediatrik AORN Santobono-Pausilipon yang disutradarai oleh prof. Carmine Pecoraro, pada kesempatan Kongres Nasional ke-33 Perhimpunan Nefrologi Anak Italia.

Nefrologi Santobono: Penghargaan dan Pengakuan di Kongres Nasional SINePE

nefrouruguay  – Partisipasi aktif melalui presentasi karya ilmiah yang dihasilkan dari aktivitas klinis yang kaya dari pusat Campania serta proyek penelitian internasional menjadikan tim Neapolitan salah satu protagonis acara budaya.

dr. Alfonso Ferretti

dr. Alfonso Ferretti (foto di sebelah kanan) membahas masalah transisi pasien nefropati dari fasilitas pediatrik ke pusat dewasa, menghidupkan perdebatan yang memuncak dalam pembuatan protokol nasional yang bertujuan untuk menjamin kesinambungan perawatan, sebagai serta ketenangan, pasien “mantan anak-anak” dan keluarga mereka.

Selama bertahun-tahun sekarang, berkat aktivitas tim multi-spesialis yang dikoordinasikan oleh ahli bedah vaskular, dr. Ugo Graziano , Struktur Kompleks Nefrologi membanggakan posisi kepemimpinan dalam pengelolaan dan implantasi akses vaskular pada usia anak, dibuktikan dengan pengembangan teknik yang benar-benar inovatif dari implantasi kateter vaskular pada anak-anak dengan kebutuhan untuk perawatan dialisis akut, tidak pernah dijelaskan dalam literatur. Dr. Angela De Luca melaporkan hasil yang menggembirakan, yang dibuat dan dijelaskan oleh Dr. Vittorio Serio, yang dihasilkan dari penggunaan teknik ini, ditandai dengan kemanjuran yang tinggi dan risiko komplikasi yang rendah.

Angela De Luca

Sangat merangsang dan interaktif sesi kasus anatomi-klinis, disusun dan dikoordinasikan oleh prof. Carmine Pecoraro (foto di bawah), di mana kasus-kasus klinis yang menarik dibahas karena kompleksitas dan kesulitan diagnostiknya atau, lebih tepatnya, karena keunikannya yang luar biasa, di mana peran ahli anatomi sangat menentukan untuk tujuan diagnostik.

prof. Carmine Pecoraro

Untuk berkontribusi pada kesuksesan Neapolitan Dr. Francesca Nuzzi, yang berbagi pengalamannya di bidang glomerulonefritis, hasil dari aktivitas klinisnya yang tak terbatas, dan Dr. Serena Ascione , yang mengkhususkan diri dalam Pediatri, (kiri , bawah) yang pertama kali menggambarkan peran pemantauan tekanan darah rawat jalan anak (ABPM) dalam diagnosis hipertensi arteri, melaporkan data studi komparatif, dikoordinasikan oleh Dr. Gabriele Malgieri, antara pasien obesitas dan berat badan normal kemudian, kasus ketiga di dunia yang terdeteksi pada seorang anak, didiagnosis oleh Dr. Daniela Molino , yang disebut Fibronectin Nephropathy.

Baca Juga : Meningkatkan pemberian layanan nefrologi, Mengakses spesialis

Dr Serena Ascione

Selanjutnya, Dr. Francesca Nuzz i terpilih sebagai anggota Dewan Direksi dari Italian Society of Pediatric Nephrology untuk periode tiga tahun 2017-2020.Terakhir, Dr. Nicola Cecchi (kanan), ahli gizi dokter anak dari perusahaan kami, membawa kontribusi budaya dan pengalamannya di bidang nutrisi anak ginjal di meja bundar tentang gagal ginjal kronis pada usia anak.

Terakhir, untuk memahkotai acara tersebut, penghargaan bergengsi ” Rizzoni Prize ” untuk karya ilmiah terbaik, yang dipersembahkan oleh seorang penulis muda di Kongres Nasional SINEPE, dianugerahkan kepada Dr. Valentina Bruno , tambahan terbaru untuk tim Nefrologi Santobono, untuk kegiatan penelitiannya tentang peran endotelium dalam patogenesis Mikroangiopati Trombotik, yang dilakukan di Rumah Sakit Anak Sakit di Toronto-Kanada. Valentina Bruno, yang memperoleh diploma Spesialis Anak pada 29 Juni, adalah dokter anak pertama yang menyelesaikan tahun terakhir kursus spesialisasi, menurut sistem baru, di cabang spesialis di Nefrologi Santobono.

Apa itu Nefrologi?

Nefrologi adalah spesialisasi medis yang relatif muda yang berhubungan dengan diagnosis dan pengobatan penyakit ginjal. Ginjal adalah organ berpasangan retroperitoneal yang bertanggung jawab untuk menghilangkan produk metabolisme dan racun yang diproduksi oleh tubuh dari darah dalam urin.

Apa yang dilakukan Nefrologi?

Ahli nefrologi menangani diagnosis dan pengobatan penyakit ginjal Ini juga menyarankan
pasien tentang bagaimana melindungi ginjal mereka dari kondisi ini.

Apa tanda dan gejala paling umum yang mengindikasikan perlunya konsultasi nefrologi?

Alasan paling umum mengapa pasien pergi ke ahli nefrologi adalah:

  • edema (retensi air dalam tubuh)
  • peningkatan kadar serum kreatinin, urea, asam urat, dll. ditemukan
  • sengaja mengikuti analisis biasa
  • perubahan ringkasan urin atau warna urin,
  • nyeri pada ginjal atau kandung kemih, kolik ginjal
  • gangguan berkemih (malu, nyeri saat buang air kecil, buang air kecil terganggu atau sering buang air kecil)
  • penurunan fungsi ginjal (gagal ginjal)
  • peningkatan tekanan darah atau hipertensi yang berespon buruk terhadap pengobatan (hipertensi yang
  • berasal dari ginjal).

Apa penyakit ginjal yang paling umum?

Masalah ginjal yang paling umum adalah:

  • infeksi saluran kemih (sistitis, pielonefritis)
  • nefropati inflamasi atau non-inflamasi (glomerulonefritis)
  • penyakit ginjal kronis (misalnya glomerulonefritis) atau sekunder dari kondisi sistemik lainnya (misalnya,
  • diabetes mellitus, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, penyakit hati, penyakit autoimun, dan banyak lagi),
  • yang jika tidak ditemukan pada waktunya dan dikendalikan dengan pengobatan yang tepat, akan berkembang
  • perlahan atau tiba-tiba hingga penyakit ginjal stadium akhir, ketika fungsi ginjal terganggu dan terapi
  • penggantian fungsi ginjal (misalnya, dialisis) diperlukan
  • hipertensi asal ginjal
  • diselektrolit asam-basa dan selang
Meningkatkan pemberian layanan nefrologi, Mengakses spesialis
Informasi

Meningkatkan pemberian layanan nefrologi, Mengakses spesialis

Meningkatkan pemberian layanan nefrologi, Mengakses spesialis – Meningkatnya prevalensi penyakit ginjal kronis (PGK) membebani tenaga medis dan anggaran perawatan kesehatan. Untuk meningkatkan efisiensi, pasien memerlukan akses yang disederhanakan ke ginjal dan saran spesialis praktik umum

Meningkatkan pemberian layanan nefrologi, Mengakses spesialis

nefrouruguay – Tujuan artikel ini adalah untuk membuat profil rujukan dokter umum (GP) untuk pasien dengan CKD dan membandingkan rujukan ini dengan pedoman nasional.

Akses ke spesialis ginjal mungkin sulit karena kemacetan di klinik umum, membuat frustrasi semua pihak terkait. Jika ada layanan dukungan CKD alternatif yang lebih terintegrasi, mungkin berbasis web, beberapa tinjauan formal dapat dilewati. Studi ini memberikan data awal yang mendukung pengembangan layanan semacam itu, dan secara bersamaan memberikan dukungan yang efisien kepada dokter umum dan mengurangi tekanan pada klinik rumah sakit.

Hasil

Penurunan fungsi ginjal merupakan mayoritas (44%; n = 78) rujukan, sementara saran mengenai manajemen hipertensi berkontribusi pada 21% (n = 38) rujukan lebih lanjut. Lima belas persen (n = 27) pasien dirujuk kembali ke dokter umum mereka setelah satu kunjungan, sementara 40% (n = 72) memerlukan tindak lanjut setelah 12 bulan. Jika dibandingkan dengan pedoman rujukan nefrologi Nasional, 25% (n = 42) rujukan tidak memenuhi kriteria.

Baca Juga : Tentang Perhimpunan Nefrologi India

Dialisis adalah pengobatan yang mahal. Berdasarkan fiskal dan kualitas hidup, sebaiknya dialisis ditunda atau, jika mungkin, dihindari sama sekali. Perawatan terpadu merupakan persyaratan penting untuk mengoptimalkan pengelolaan penyakit ginjal kronis (PGK). Mengidentifikasi pada titik mana dalam proses penyakit berbagai intervensi akan memiliki dampak manajemen terbesar adalah penting.

Penelitian sampai saat ini menunjukkan bahwa peran penyedia perawatan primer akan menjadi yang terpenting dalam pengobatan ginjal, dan skrining oportunistik kelompok berisiko tinggi tampaknya menjadi strategi hemat biaya. Pengenalan perkiraan laju filtrasi glomerulus (eGFR) pada tahun 2005 telah berperan dalam memfasilitasi deteksi CKD. Deteksi yang ditingkatkan datang dengan peningkatan rujukan, fitur yang tidak terbatas di Australia, dengan temuan serupa yang dipublikasikan secara internasional.

Pedoman rujukan nasional yang ditetapkan bertujuan untuk membantu penyedia layanan primer untuk dengan cepat mengidentifikasi pasien yang membutuhkan manajemen spesialis. Seperti di AS, Inggris dan Kanada, derajat kerusakan ginjal kronis yang akan memicu keterlibatan spesialis nefrologi di Australia disarankan sebagai CKD Tahap 4 (eGFR <30 ml/menit/1,73 m 2 ).  Dalam sistem yang ideal, pasien dengan CKD yang kurang parah tidak memerlukan konsultasi dengan ahli nefrologi. Namun, hal ini sering kurang jelas batasnya untuk dokter perawatan primer yang mungkin dihadapkan dengan pasien yang tidak memenuhi kriteria pedoman rujukan yang tepat, tetapi pengelolaannya tidak langsung.

Dokter umum (GP) mungkin mencari klarifikasi seputar satu masalah, tetapi dalam sistem saat ini, hanya dapat mengakses saran ini dengan memulai rujukan formal atau mencoba menghubungi dokter secara langsung untuk meminta nasihat. Sistem ini bermasalah dari semua perspektif. Menghubungi dokter secara langsung seringkali merupakan proses yang membuat frustrasi dan memakan waktu. Bahkan jika berhasil, dokter umum mungkin menemukan bahwa dokter tersebut sedang melakukan tugas lain, dengan perhatian dan fokus yang terbagi.

Pemesanan pasien ke klinik memperpanjang masa tunggu dan membuat triase kasus yang lebih mendesak menjadi sulit. GP dan pasien frustrasi dengan waktu tunggu yang lama. Pasien sering membutuhkan waktu istirahat kerja, dengan penurunan produktivitas berikutnya; gangguan yang lebih besar terjadi jika kebutuhan pengasuh dan transportasi muncul.

Dengan mengingat hal ini, kami berusaha untuk mendefinisikan dan menjelaskan rujukan yang dilakukan ke Departemen Nefrologi di Rumah Sakit St George di Sydney selama periode tiga tahun. Ini untuk membantu dalam perencanaan sistem yang lebih efisien, dan menyediakan antarmuka yang dinamis antara penyedia perawatan primer dan nephrologist.

Metode

Penelitian retrospektif ini dilakukan di Rumah Sakit St George, sebuah rumah sakit rujukan tersier di tenggara Sydney, New South Wales, Australia. Persetujuan etik diperoleh dari Komite Etika Penelitian Manusia dari Distrik Kesehatan Lokal Sydney Tenggara (LNR/11/STG/187).

Dua ratus rujukan rawat jalan nefrologi yang dipilih secara acak yang dibuat ke layanan ginjal di Rumah Sakit St George antara Januari 2008 dan Desember 2011 ditinjau. Ini mewakili 20% dari total kohort yang terlihat pada periode ini. Rujukan praktik swasta tidak dinilai dalam penelitian ini. Dari total kohort, rujukan yang berasal dari spesialis lain atau dihasilkan sebagai tindak lanjut dari penerimaan rawat inap sebelumnya dikeluarkan dari penelitian. Proses pengambilan sampel melibatkan pengambilan setiap file kelima setelah file diatur dalam urutan penyajian.

Rujukan dianalisis secara retrospektif dan diklasifikasikan ke dalam tujuh kelompok sesuai dengan motivasi yang dinyatakan oleh praktisi utama untuk rujukan:

  • CKD stadium 4
  • Fungsi ginjal menurun
  • Pengendalian hipertensi
  • Proteinuria terisolasi
  • Hematuria terisolasi
  • Infeksi saluran kemih berulang
  • ‘Lainnya’ (termasuk penyakit batu berulang, kista ginjal, hipotensi, pencitraan ginjal abnormal, biokimia abnormal, poliuria, dan hipoalbuminemia)

Rujukan kemudian dinilai berdasarkan hasil patologi yang menyertai untuk tahap pasien CKD, penurunan fungsi ginjal, adanya hipertensi dan bukti aktivitas penyakit ginjal (menggunakan penanda pengganti). Obat-obatan, tekanan darah dan urinalisis pada saat rujukan (atau konsultasi pertama jika tidak tersedia pada saat rujukan) didokumentasikan.

Rujukan kemudian dinilai berdasarkan pedoman rujukan Ginjal Health Australia dalam manajemen penyakit ginjal kronis dalam praktik umum 2007 yang beroperasi pada saat penelitian. 11 Pedoman ini mewakili penilaian ahli berbasis lokal dari literatur yang tersedia. Rekomendasi didasarkan pada penilaian bukti yang tersedia oleh komite penasihat ilmiah Kidney Check Australia Task Force (KCAT), yang terdiri dari ahli nefrologi, dokter umum, konsumen, dan spesialis perawat. Investigasi awal setelah tinjauan klinik awal dan jumlah kunjungan klinik tindak lanjut yang diperlukan sebelum memulangkan pasien kembali ke praktisi yang merujuk juga dicatat.

Statistik

Data dianalisis menggunakan statistik SPSS IBM (versi 20; SPSS Inc, Chicago, IL, US). Statistik deskriptif dilakukan dan ukuran variabilitas dinyatakan sebagai mean, standar deviasi atau persentase.

Hasil

Dalam masa studi tiga tahun, 22 dari 200 rujukan yang dipilih secara acak ke klinik umum dikeluarkan. Empat belas rujukan berasal dari spesialis lain dan delapan dihasilkan dari tindak lanjut pasien yang telah menerima konsultasi nefrologi saat pasien rawat inap. Karakteristik pasien dari 178 sisanya dijelaskan pada Tabel 1.

Penurunan dinyatakan dalam fungsi ginjal menyumbang 44% (n = 78). Sepuluh persen dari pasien ini memiliki laju filtrasi glomerulus lebih besar dari 60 ml/menit. Durasi dan tingkat penurunan dibandingkan dengan rekomendasi rujukan KHA, yang ada pada saat itu dibandingkan dengan penurunan eGFR lebih dari 15% selama setidaknya periode tiga bulan. Menggunakan kriteria ini, hanya 44% dari pasien ini (n = 34) yang memenuhi kriteria untuk tinjauan spesialis dan hanya lebih dari sepertiga dari mereka yang dirujuk dengan penurunan fungsi ginjal (n = 25) dirujuk kembali ke perawat primer dalam waktu enam bulan setelah rujukan awal.

Indikasi paling sering berikutnya untuk rujukan (22%; n = 38) muncul untuk pengelolaan hipertensi. Dari pasien ini, hanya 13% (n = 5) yang menggunakan tiga atau lebih antihipertensi, dan dari mereka yang memiliki eGFR (n = 35), mayoritas (86%; n = 30) muncul dari CKD Tahap 1 dan 2 ( eGFR 60 ml/menit/1,73 m 2 ). Masing-masing kategori rujukan lainnya terdiri <10% dari sampel kohort, dan sebagian besar memenuhi pedoman rujukan nasional.

Lima belas persen (n = 27) pasien dipulangkan setelah kehadiran pertama mereka di klinik rawat jalan dan 35% (n = 62) pasien dipindahkan kembali ke praktisi perawatan primer yang merujuk mereka dalam waktu enam bulan. Dalam setahun, hampir satu dari lima telah pindah dari daerah tersebut atau tidak menghadiri janji tindak lanjut yang dijadwalkan. Hanya 40% (n = 74) dari kohort rujukan asli yang menerima perawatan nephrologist berkelanjutan pada 12 bulan (Tabel 2).

Beberapa intervensi umum yang dilakukan oleh ahli nefrologi adalah pencitraan ginjal, pemantauan tekanan darah ambulatory 24 jam (ABPM), rujukan ahli gizi dan pengumpulan urin 24 jam.

Diskusi

Sebagaimana dibuktikan dengan tingginya angka pemulangan awal dari klinik, seringkali setelah kunjungan pertama, praktisi perawatan primer seringkali memerlukan saran diagnostik atau manajemen yang tidak memerlukan penyelidikan atau tinjauan yang panjang. Hampir setengah dari pasien dirujuk karena eGFR jatuh, tetapi lebih dari 40% benar-benar memenuhi pedoman rujukan nasional untuk parameter ini.

Pedoman KHA nasional mewakili rekomendasi berbasis ginjal terbaik yang tersedia dalam kerangka kerja Australia. Ini, seperti semua pedoman, tidak mengklaim kesempurnaan; melainkan, mereka menyediakan kerangka kerja di mana dokter umum dan spesialis dapat bekerja. Zona abu-abu bukti menyoroti kebutuhan akan sistem yang memungkinkan fleksibilitas. Komunikasi elektronik atau e-komunikasi adalah salah satu dari banyak pilihan yang tersedia untuk menjembatani area ketidakpastian, dan mengintegrasikan perawatan antara spesialis dan dokter umum.

Hasil dari penelitian ini tidak diberikan untuk mengkritik pola rujukan penyedia layanan primer. Sebaliknya, penelitian ini memberikan data yang menyoroti kebutuhan dokter umum untuk proses rujukan alternatif. Proses seperti itu akan membebaskan interaksi spesialis tradisional untuk pasien yang membutuhkan tinjauan tatap muka. Strategi komprehensif yang terintegrasi secara lokal, berpusat pada pasien, diperlukan untuk mencapai peningkatan yang luas dan berkelanjutan dalam kualitas perawatan untuk orang dengan penyakit ginjal kronis dalam praktik umum.

Ada banyak contoh integrasi yang baik, dan perawatan yang lebih baik akan melibatkan banyak komponen. Teknologi informasi terpadu (TI) adalah salah satu sarana di mana semua penyedia dapat mengakses catatan kesehatan pasien, meminimalkan duplikasi tes dan investigasi, tetap terlibat, dan melacak kemajuan dan keputusan manajemen. Namun, aspek lain akan mencakup penyelarasan keuangan dan tanggung jawab, perencanaan perawatan kolaboratif, keterlibatan klinis yang efektif, dan tata kelola.

Semua rujukan mencerminkan kebutuhan dari praktisi yang merujuk untuk klarifikasi atau bimbingan; dengan demikian, rujukan tidak pernah dianggap tidak pantas. Meskipun demikian, beberapa rujukan akan lebih baik dilayani dengan diskusi pribadi dengan dokter umum daripada mengharuskan pasien untuk mengunjungi klinik rawat jalan untuk diperiksa. Triase awal pasien oleh konsultan perawat, dokter umum dan spesialis akan memastikan bahwa, meskipun pengalaman atau keahlian terbatas dalam penyakit kronis tertentu seperti CKD, dokter umum akan memiliki akses ke pengetahuan spesialis di awal proses penyakit.

Peningkatan komunikasi akan bermanfaat bagi semua pemangku kepentingan yang terkait. GP bisa mendiskusikan keprihatinan mereka dan diyakinkan bahwa pasien dapat terus dikelola dalam pengaturan perawatan primer. Pasien menghemat waktu dan keuangan yang dikeluarkan saat bepergian ke dokter spesialis. Masyarakat mendapat manfaat dari lebih sedikit pasien yang membutuhkan waktu istirahat kerja.

Biaya untuk pemerintah federal dan negara bagian/teritori berkurang karena kunjungan rawat jalan diminimalkan dan rujukan spesialis berkurang. Spesialis dapat menghabiskan waktu di klinik dengan pasien prioritas, dan waktu tunggu untuk pasien tersebut diminimalkan. Akhirnya, tugas-tugas penting, seperti pengajaran dan pelatihan, yang sering kali terbengkalai ketika klinik terlalu banyak, dapat dilakukan lebih jauh.

Salah satu sistem pengiriman alternatif yang diusulkan saat ini sedang diuji coba di unit kami adalah untuk memberikan praktisi perawatan primer dengan akses elektronik ke pendapat spesialis khusus untuk pasien tertentu mereka. Sistem persalinan, melalui South East Sydney Medicare Local, mencakup keterlibatan perawat spesialis klinis untuk mendukung praktik umum.

Itu dibangun di sekitar sistem TI berbasis web, tetapi juga mencakup metode komunikasi tradisional seperti faks, telepon, dan email. Modifikasi pemberian layanan ini sangat cocok dengan model perawatan kronis. Pemberian layanan ini memberikan desain penyampaian konsultasi yang lebih baik, yang pada akhirnya dapat diintegrasikan ke dalam sistem informasi klinis yang ada dan menggabungkan masukan antar-profesional dari kelompok kesehatan yang terkait.

Dengan penyediaan layanan kesehatan yang besar dan terpusat, panggilan telepon untuk mendiskusikan pasien dan meminta saran mungkin tidak selalu menjadi metode yang paling efisien dan optimal. Waktu terbuang sia-sia oleh penyedia perawatan primer yang menghubungi spesialis dan, seringkali, spesialis berfokus pada masalah alternatif pada saat itu. Selain itu, salah satu pihak mungkin secara tidak sengaja mengabaikan data yang relevan dengan kasus tersebut. Sistem yang jauh lebih baik memungkinkan pengelolaan investigasi dan pertukaran data secara transparan, dapat direkam, dan tepat waktu, ditangani oleh spesialis yang berdedikasi pada kasus tersebut.

Sebagaimana dibuktikan oleh penelitian deskriptif retrospektif ini, 15% rujukan saat ini dirujuk kembali ke penyedia perawatan primer setelah hanya satu kunjungan dan 35% dalam enam bulan. Hal ini menunjukkan bahwa jika saran tepat waktu dapat diberikan, perawatan mungkin dapat tetap dilakukan oleh dokter umum untuk setidaknya setengah (50%) dari semua pasien.

Negara-negara dengan sistem perawatan kesehatan terpusat yang berbasis terutama di wilayah metropolitan biasanya mengalami kesulitan dalam melayani pasien di daerah pedesaan atau terpencil. 16 Bukan hanya pemberian perawatan medis untuk kejadian akut seperti pengelolaan infark miokard, di mana jarak dari pusat spesialis merupakan faktor hasil negatif. Pasien dengan penyakit kronis juga lebih baik ketika akses ke layanan kesehatan ditingkatkan.

Dokter umum terpencil dan pedesaan akan mendapatkan banyak dukungan dari sistem yang diusulkan. Sistem ini dapat meringankan beberapa ketidakcocokan yang ada, setidaknya di Australia, antara tempat praktik spesialis dan populasi. Strategi rujukan tersebut akan menjadi semakin penting karena beban CKD yang diantisipasi meningkat dan berpotensi untuk meningkatkan pemberian layanan ke daerah yang lebih terpencil.

Penelitian ini relatif kecil dan diambil dari rumah sakit rujukan tersier, faktor-faktor yang berdampak negatif pada kemampuan umum. Meskipun studi kecil, ini adalah tipikal dari banyak bidang spesialis medis yang secara tradisional dilayani melalui klinik rawat jalan rumah sakit. Sistem diperlukan untuk memodifikasi pemberian layanan kesehatan yang rumit saat ini.

Ini akan mengurangi tekanan pada klinik rumah sakit dan meningkatkan akses pasien yang memerlukan tinjauan spesialis. Pada saat yang sama, itu juga akan memberikan dukungan tepat waktu untuk dokter perawatan primer. Kami berharap studi seperti ini memaksa pembaca dan badan administratif untuk diskusi berkelanjutan di bidang ini.

Tentang Perhimpunan Nefrologi India
Informasi

Tentang Perhimpunan Nefrologi India

Tentang Perhimpunan Nefrologi India – Bab Selatan Masyarakat Nefrologi India dibentuk pada tahun 1979 dalam sebuah pertemuan yang diadakan di Aula Seminar Sekolah Tinggi Kedokteran Madras. Bab ini dibentuk dengan upaya Profesor Amaresan dan anggota dari empat negara bagian Selatan yaitu Tamil Nadu, Kerala , Andhra Pradesh dan Karnataka.

Tentang Perhimpunan Nefrologi India

Nefrologi di tahun 1970-an

nefrouruguay – Departemen Nefrologi Pertama dimulai pada bulan Desember 1971 di Rumah Sakit Umum Pemerintah dan Institut Utama Sekolah Tinggi Kedokteran Madras oleh Prof. MSAmaresan setelah memenuhi syarat sebagai Ahli Nefrologi Pertama di Layanan Medis Tamil Nadu. Departemen Nefrologi dimulai dengan fasilitas untuk dialisis peritoneal, & hemodialisis dengan staf yang terdiri dari satu dosen, satu tutor, seorang perawat staf dan teknisi dialisis Di Selatan, pusat perawatan ginjal terkemuka lainnya adalah Christian Medical College Vellore. Transplantasi ginjal hanya dilakukan di CMC Vellore yang melakukan transplantasi ginjal pertama di negara tersebut.

Situasi kontemporer di Barat adalah program transplantasi reguler dari tahun 1954! Sisi terang dari situasi ini adalah luasnya cakupan pengembangan yang tersedia dan tantangan yang menarik untuk mewujudkannya. Ini mengarah pada kebutuhan mendesak untuk mengikuti kemajuan yang berkembang pesat tidak hanya di Barat tetapi juga di pusat-pusat kontemporer di India untuk persaingan yang sehat yang akan berujung pada pencapaian yang sukses. Pertukaran ide-ide ilmiah dan interaksi teratur adalah wajib untuk pertumbuhan superspesialis yang masih dalam tahap bayi.

Baca Juga : Penyakit Ginjal Meningkat di Asia

Perhimpunan Nefrologi India yang didirikan oleh Prof. KS Chugh dan Dr. P. Koshy pada tahun 1970 adalah satu-satunya Perhimpunan Ilmiah yang berfungsi sebagai platform bagi para nefrologis untuk berinteraksi., setahun sekali.

Dalam superspesialisasi berkembang seperti Nefrologi dengan kemajuan ilmiah yang cepat, interaksi ilmiah yang lebih intens antara ahli nefrologi sangat penting untuk penyebaran pengetahuan dan kemajuan perawatan pasien. Kebutuhan akan kelompok yang lebih nyaman disukai dan dengan demikian Bab Selatan Masyarakat nefrologi India dikonseptualisasikan 25 tahun yang lalu oleh Prof. MS Amaresan dan didirikan dengan penerimaan gagasan yang antusias oleh Prof. JCM Shastry, Prof Thomas Mathew dan Prof Gopalakrishnan . Negara bagian selatan yang akan dimasukkan dalam Bab ini seperti yang ditetapkan oleh Pemerintah India – Tamil Nadu, Kerala, Karnataka, Andhra Pradesh dan Pondicherry. Cakupan yang lebih luas dari Kapitel ini berkat kejelian Prof KS Chugh yang menyukai Kapitel Regional dan meniadakan ide kapitel kota.

ISN – Bab Selatan

Bagian Selatan Perhimpunan Nefrologi India diresmikan di aula seminar perguruan tinggi Kedokteran Madras oleh Dr. HV Hande, Menteri Kesehatan Tamil Nadu saat itu. Prof. KS Chugh, yang saat itu menjabat sebagai Sekretaris Indian Society of Nephrology, turut memeriahkan acara tersebut.

Sesi ilmiah yang mengikuti pengukuhan antara lain Elizabeth Mathai Endowement Ceramah Patofisiologi Gagal Ginjal Akut oleh Prof. Neil R. Kurtzman, Nefritis Lupus Oleh

Prof. KSChugh , Simposium Hipertensi yang Diketuai oleh Prof. Sam GP Moses dan diskusi panel tentang Gagal Ginjal Kronis yang dipimpin oleh Prof. MS Amaresan. Prof.MS Amaresan terpilih secara aklamasi bersama dengan para pejabat lainnya, sebagai Ketua Umum , sebuah jabatan yang akan dipegangnya selama 6 tahun ke depan. Prof. JCM Shastry sebagai Wakil Ketua, Prof Thomas Mathews dan Prof. Gopalakrishnan sebagai Wakil Ketua, Dr. JH Bala Singh menjadi bendahara dan. Prof. BR Nammalwar menjadi Sekretaris, jabatan yang tetap disukainya selama 6 tahun ke depan. Konstitusi terpisah dibingkai, berdasarkan Konstitusi ISN.

ISN – Tujuan Bab Selatan

Tujuan utama dari Bab ini adalah untuk mempresentasikan makalah dan bahan ilmiah gratis beberapa bulan sebelum pertemuan Perhimpunan Nefrologi India, sehingga para anggota Bab Selatan akan memiliki banyak kesempatan untuk mendiskusikan makalah penelitian mereka dan memperbarui mereka. pengetahuan di Nefrologi. Selama bertahun-tahun kami telah tumbuh dari bayang-bayang ISN untuk memiliki identitas kami sendiri, dengan meningkatnya jumlah makalah penelitian asli yang dipresentasikan dan jumlah fakultas internasional yang diundang untuk ambil bagian dalam konferensi Tahunan.

Tujuan lain dari Bab ini adalah untuk mempromosikan program ilmiah dalam nefrologi seperti program penelitian kooperatif; program kesadaran publik; mengusulkan berbagai skema dan rencana kepada Institusi Pendidikan, Perguruan Tinggi, Konsil Kedokteran dan Pemerintah, untuk peningkatan perawatan pasien dan pelaksanaan program pengembangan, sehubungan dengan ilmu nefrologi dan penyakit yang terkait serta tindakan perbaikan. Ini juga memiliki tujuan bertindak sebagai pusat pengumpulan data dan pelestarian berbagai penyakit ginjal, dialisis dan transplantasi dari negara bagian selatan.

Sejak awal, The Southern Chapter telah membuat kemajuan yang mantap tidak hanya dalam perluasannya dengan meningkatkan keanggotaan tetapi benar-benar dalam tujuan ilmiah yang telah dikomitmenkannya, membenarkan konseptualisasinya. Konferensi Tahunan adalah fitur reguler. Program Pendidikan Berkelanjutan mendahului Konferensi Tahunan.

Nefrologi Preventif adalah salah satu keturunan yang perlu dibina dengan komitmen sebesar mungkin karena di sinilah letak harapan negara berkembang seperti India, apalagi negara maju seperti Amerika Serikat. Ada fakta yang mengganggu dari meningkatnya insiden Diabetes dan Hipertensi, dua kontributor utama Penyakit Ginjal Tahap Akhir. Tren saat ini membuat India menjadi pusat utama Diabetes.

Fakta yang menggembirakan adalah cara yang lebih sederhana dan murah untuk deteksi dini diabetes, hipertensi, penegakan kontrol ketat, penggunaan agen pelindung – ACEI & ARB dan mempromosikan kesadaran publik yang sama.Prof. MK Mani secara individu telah menetapkan tren pelayanan yang berorientasi pada masyarakat dan menunjukkan hasil positif yang seharusnya mendorong Kapitel untuk mengembangkannya sebagai sebuah Program.

Kapitel bersama-sama dengan Bab saudara dan induknya sebelumnya memiliki peran dalam membantu Pemerintah dalam kebijakan yang terkait dengan Donasi Organ. Sangat disayangkan bahwa begitu banyak pekerjaan baik yang telah dilakukan hilang karena tidak adanya dokumentasi yang terorganisir dan pemeliharaan registri. Hanya badan ilmiah seperti Bab yang dapat menghargai kekayaan informasi ilmiah yang sangat besar yang dapat disediakan yang dapat meletakkan dasar bagi pendaftar.

Dengan lompatan kemajuan ilmiah terutama di bidang transplantasi imunologi., kemudahan akses terhadap perkembangan yang dibantu oleh teknologi informasi melalui internet, peningkatan jumlah nefrologis muda, Bab memiliki tahun-tahun mendatang yang menarik, menjanjikan tantangan untuk membuktikan kelayakannya. adanya.

Penyakit Ginjal Meningkat di Asia
Kesehatan

Penyakit Ginjal Meningkat di Asia

Penyakit Ginjal Meningkat di Asia – Penyakit ginjal, masalah kesehatan masyarakat yang berkembang di seluruh dunia, meningkat dengan keganasan tertentu di seluruh Asia, meningkatkan kebutuhan akan obat-obatan, perawatan dialisis, teknologi ginjal mutakhir dan obat-obatan.

Penyakit Ginjal Meningkat di Asia

nefrouruguay – Penyakit ginjal secara luas diklasifikasikan menjadi dua jenis: cedera ginjal akut dan penyakit ginjal kronis. Cedera ginjal akut didefinisikan sebagai kerusakan mendadak pada jaringan ginjal, biasanya disebabkan oleh obat-obatan, infeksi berat atau obstruksi urin yang keluar dari ginjal akibat batu ginjal, pembesaran prostat, atau kecelakaan parah.

Baca Juga : Sejarah International Pediatric Nephrology Association

Penyakit ginjal kronis menyebabkan fungsi ginjal memburuk selama beberapa tahun, dan lebih umum daripada cedera ginjal akut. Tekanan darah tinggi dapat merusak pembuluh darah ke ginjal, diabetes dapat menyerang jaringan ginjal, dan kista dapat terbentuk, yang menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada organ penting ini. Ketika penyakit berkembang menjadi penyakit ginjal stadium akhir, dialisis atau transplantasi ginjal diperlukan.

Penyebab dan Prevalensi Penyakit Ginjal di Asia

Di Asia, kejadian penyakit ginjal dari semua jenis menggelembung. Insiden penyakit ginjal kronis, di mana ginjal perlahan kehilangan fungsi dan gagal, mencapai sekitar 10% di seluruh dunia—tetapi di Asia, penyakit ini menyerang lebih dari 14% populasi.

Menurut perkiraan Global Burden of Disease (GBD) baru-baru ini, penyakit ginjal kronis saat ini menempati urutan ke-19 di antara penyakit selama bertahun-tahun yang hilang secara global, naik dari urutan ke-36 pada tahun 1990. Di Asia, peringkat penyakit ini bahkan lebih tinggi pada urutan ke-14. China sendiri memiliki 119,5 juta pasien penyakit ginjal kronis.

Insiden penyakit ginjal di Asia semakin meningkat karena meningkatnya angka diabetes dan hipertensi. Permintaan dialisis di India, misalnya, tumbuh pada tingkat sekitar 30% setiap tahun. Nilai pasar dialisis di sana telah meningkat dari $100 juta pada tahun 2007 menjadi lebih dari $200 juta saat ini. Di seluruh benua, populasi pasien penyakit ginjal stadium akhir yang membutuhkan dialisis tumbuh pada tingkat tahunan lebih dari 12%.

Di Cina dan Jepang, peningkatan prevalensi penyakit ginjal terkait dengan meningkatnya insiden obesitas dan diabetes, dan populasi yang menua. Di negara-negara Asia Selatan yang kurang berkembang, hilangnya fungsi ginjal didorong oleh tingginya angka tuberkulosis, penyakit diare, dan infeksi yang ditularkan melalui vektor. Di negara-negara ini, akses ke perawatan dialisis terbatas, ahli nefrologi langka, dan obat-obatan farmasi seringkali tidak tersedia.

Pesatnya pertumbuhan penyakit ginjal di Asia terbukti mahal. Penyakit ginjal kronis sering tidak diobati pada tahap awal dan mahal untuk dikelola karena berkembang menjadi gagal ginjal tahap akhir.

Pilihan Perawatan dan Peluang Pasar di Asia

Meningkatnya prevalensi penyakit ginjal di Asia telah menimbulkan kebutuhan akan sejumlah terapi, termasuk perangkat canggih untuk meningkatkan pengobatan. Kepala di antara perawatan tradisional adalah hemodialisis dan dialisis peritoneal. Hemodialisis menghilangkan limbah dan air dengan mengedarkan darah ke luar tubuh melalui filter membran semipermeabel eksternal, sedangkan dialisis peritoneal menghilangkan limbah dan air dari darah di dalam tubuh menggunakan membran peritoneal, atau perut, sebagai membran semipermeabel alami.

Sementara terapi tersebut tersedia secara luas di negara-negara maju seperti Singapura, Hong Kong, Jepang dan Korea, terapi tersebut jauh lebih jarang di negara-negara di ujung skala pendapatan seperti Nepal, Bangladesh, Vietnam dan Kamboja.

Di beberapa negara Asia, dengan pengecualian yang paling makmur dan berkembang dengan baik, dialisis peritoneal rawat jalan berkelanjutan lebih diinginkan daripada hemodialisis karena alasan sederhana yaitu membutuhkan lebih sedikit listrik. Di Cina saja, lebih dari 100.000 pasien dirawat dengan dialisis peritoneal rawat jalan terus menerus hari ini.

Teknologi yang dapat menghilangkan massa ginjal yang berpotensi kanker tanpa operasi juga sangat diminati di Asia. Teknik yang ada menggunakan gelombang frekuensi radio atau teknik pembekuan. Tetapi teknik yang relatif baru, High Intensity Focused Ultrasound (HIFU), menarik minat khusus. Ini menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi untuk membunuh sel kanker dan melenyapkan massa ginjal secara laparoskopi, tanpa merusak jaringan di sekitarnya.

Pasar juga berkembang untuk perangkat untuk menguji fungsi ginjal. Analisis dipstik urin, yang memungkinkan para profesional medis untuk mengumpulkan sampel dengan lebih mudah dan dengan risiko infeksi yang lebih kecil dibandingkan dengan pengambilan darah, semakin banyak dicari.

Untuk beberapa pasien di Asia seperti di tempat lain, transplantasi ginjal pada akhirnya satu-satunya kesempatan untuk bertahan hidup. Tapi daftar tunggu transplantasi ginjal panjang, dan hanya satu dari tiga pasien dialisis yang bertahan selama lebih dari lima tahun tanpa transplantasi.

Meskipun tujuan masih lebih dari kenyataan, ginjal buatan implan, yang telah dikembangkan selama lebih dari 20 tahun, mungkin masuk ke uji klinis akhir tahun ini. Perangkat, yang dikembangkan oleh tim peneliti akademis di Amerika Serikat dan didanai dengan hibah pemerintah, terbukti revolusioner bagi pasien di seluruh dunia—dan tambang emas bagi perusahaan yang mengembangkannya.

Di seluruh Asia, permintaan tumbuh untuk berbagai perawatan penyakit ginjal—yang sebagian besar masih diimpor ke wilayah tersebut dari produsen Barat. Peluang untuk ekspansi terbesar dalam perawatan dialisis, terapi penggantian ginjal berkelanjutan, dan teknologi HIFU, dan pasar diperkirakan akan tumbuh paling cepat di Jepang, Korea, Singapura, dan negara-negara lain dengan populasi yang lebih makmur dan menua. Perusahaan seperti Baxter dan Fresenius sudah memiliki bisnis ginjal yang besar di wilayah tersebut.

Sejarah International Pediatric Nephrology Association
Nephorology

Sejarah International Pediatric Nephrology Association

Sejarah International Pediatric Nephrology Association – (IPNA) adalah organisasi amal nirlaba 501(c)3 global yang percaya bahwa semua anak berhak untuk sehat dan menerima pengobatan dan perawatan optimal untuk penyakit ginjal terlepas dari tingkat ekonomi atau pilihan politik mereka. IPNA memfasilitasi pertukaran pengetahuan dan keahlian tanpa hambatan, tidak membeda-bedakan dan berkomitmen pada pemahaman internasional. Melalui program kami, IPNA bekerja untuk menyebarluaskan pengetahuan tentang penyakit ginjal pada anak-anak di area yang paling membutuhkan perawatan, dan IPNA adalah satu-satunya organisasi di dunia saat ini yang menyediakan layanan ini untuk anak-anak dengan penyakit ginjal.

Sejarah International Pediatric Nephrology Association

 

nefrouruguay.com – IPNA mengajar dan melatih melalui beasiswa, kursus pengajaran, kelas junior dan banyak lagi. Ketika satu dokter IPNA melatih 100 dokter di negara berkembang, ribuan anak menerima perawatan, dan nyawa terselamatkan. Sementara dampak dari program kami mengarah pada hasil yang positif, nilai memiliki akses ke hanya satu dokter terlatih IPNA benar-benar tak terukur bagi sebuah keluarga yang berusaha mati-matian untuk menyelamatkan nyawa anak mereka.

Anda dapat memberikan dampak pada kesehatan ginjal global pada anak-anak dengan mendukung program IPNA. Donasi Anda akan semakin memperkuat sistem medis komunitas kami seputar diagnosis dan perawatan untuk mengatasi perbedaan dalam perawatan kesehatan di negara berkembang. Mari bergabung bersama kami dalam merawat Little Kidneys .

IPNA berkomitmen untuk transparansi nirlaba dan dengan bangga telah mencapai Tingkat Transparansi Perak di GuideStar, sebuah layanan pengawas amal. Basis data GuideStar mencakup sekitar 1,8 juta organisasi bebas pajak yang diakui IRS di AS, dan kurang dari 1 persen dari organisasi ini telah mencapai Tingkat Transparansi Perak ini. Di IPNA, kami tahu bahwa ada jutaan cara Anda dapat membelanjakan uang amal Anda untuk membantu tujuan baik di seluruh dunia.

Mengapa penyakit ginjal ?

Saat ini, masalah ginjal secara dramatis berdampak pada kesehatan global, terutama kesehatan anak-anak. Di negara berkembang, jutaan orang – kebanyakan dari mereka anak-anak – meninggal setiap tahun karena penyakit yang dapat dicegah dan diobati. Bagi banyak dari anak-anak ini, masalah ginjal merupakan ancaman serius bagi kelangsungan hidup mereka.

Klik di sini untuk membaca beberapa fakta mengkhawatirkan tentang penyakit ginjal dan bagaimana Anda dapat membantu menyelamatkan nyawa anak muda.

Bagaimana IPNA bisa membantu ?

Keterampilan dan pengetahuan tentang nefrologi dasar sangat penting untuk meningkatkan perawatan kesehatan global anak-anak. Saat ini, banyak masalah ginjal tidak terdiagnosis dan tidak diobati. Skrining dini untuk masalah ginjal dan pemberian pengobatan yang lebih baik dapat menyelamatkan nyawa anak-anak di seluruh dunia. Dan dengan sering menggunakan tes dipstik urin, pemantauan tekanan darah, dan USG ginjal, kita dapat meningkatkan kualitas hidup dalam populasi yang rapuh ini.

Dengan Terapi Penggantian Cairan, kita dapat mengurangi jumlah anak yang mengalami masalah cairan dan elektrolit yang serius dan cedera ginjal akut. Dengan diagnosis dini dan pengobatan yang tepat, kita dapat menurunkan angka kematian yang terkait dengan penyakit ginjal pada pasien HIV. Dan dengan program pendidikan yang lebih baik dan tindak lanjut jangka panjang.

Apa yang IPNA tawarkan ?

Dengan memperkuat sistem medis komunitas seputar diagnosis dan pengobatan penyakit ginjal, IPNA dapat membantu mengatasi kesenjangan saat ini dalam perawatan kesehatan di negara berkembang. Peningkatan pelatihan dalam nefrologi dasar dan berbagi pengetahuan yang lebih baik dari penelitian terbaru adalah kunci untuk membangun solusi jangka panjang di sektor kesehatan dan layanan manusia. Saat ini, IPNA mencapai tujuan tersebut melalui inisiatif berikut:

  • IPNA menawarkan beasiswa regional untuk dokter anak di negara berkembang untuk mendapatkan pelatihan di bidang nefrologi. Beasiswa berlangsung selama 3–6 bulan, selama waktu itu Fellows bekerja di pusat medis yang lebih maju di bawah mentor nefrologis pediatrik.
  • IPNA mempromosikan kursus pengajaran yang berafiliasi di seluruh dunia, biasanya berlangsung selama 3-5 hari. Dokter anak setempat belajar mendiagnosis dan mengobati masalah ginjal dasar.
  • IPNA menyelenggarakan Kongres Internasional setiap 3 tahun bagi anggota untuk membahas ilmu dasar, ilmu klinis, dan praktik klinis. Selain itu, IPNA sering memfasilitasi lokakarya dan simposium regional untuk ahli nefrologi pediatrik di seluruh dunia.
  • IPNA telah bertanggung jawab untuk menerbitkan jurnal bulanan terkenal Pediatric Nephrology sejak 1987, yang berisi ilmu dasar, perkembangan baru, dan artikel tentang ilmu klinis dan praktik klinis.
  • IPNA membentuk kemitraan antara unit Nefrologi pediatrik di negara-negara berpenghasilan tinggi dan rendah, dan bekerja untuk mengembangkan solusi keuangan dan logistik jangka panjang untuk memberikan perawatan ginjal kepada anak-anak di negara-negara terbelakang.

Baca Juga : Proyeksi Pasar Laser Nefrologi Berdasarkan Teknologi

Di mana IPNA bekerja ?

IPNA telah menjangkau ribuan dokter di seluruh dunia melalui publikasi, beasiswa, kursus pengajaran, dan pertemuan.

  • IPNA telah mengedarkan Pediatric Nephrology ke ratusan dokter di seluruh dunia, dan mendonasikan lebih dari 50 langganan dokter di negara berkembang seperti Vietnam, India, dan negara-negara di Eropa Timur.
  • IPNA telah mendanai 71 fellowship di 25 lokasi pelatihan, sebagian besar di India, Asia, Afrika, dan Amerika Latin. Peserta pelatihan berasal dari 29 negara, mayoritas dari India dan Mesir.
  • IPNA telah mendukung kursus pengajaran di India, Asia, Afrika, dan Amerika Latin.

Sejarah International Pediatric Nephrology Association

Akar nefrologi pediatrik dapat ditelusuri kembali ke penemuan ginjal yang belum matang pada bayi baru lahir, pada awal 1940-an. Nefrologi anak mulai terbentuk sebagai bidang praktik yang unik setelah istilah ini pertama kali diterbitkan dalam literatur medis pada tahun 1963. IPNA secara resmi didirikan pada tahun 1974 dan sejak itu telah bekerja tanpa lelah untuk menciptakan kelompok ahli nefrologi anak yang terpadu dan kolaboratif di seluruh dunia. Melalui pendidikan dan penyebaran informasi, IPNA dan anggotanya telah membantu memajukan bidang nefrologi pediatrik dari penemuan fisiologis menjadi spesialisasi yang berbeda seperti sekarang ini.

Sejarah Asosiasi Nefrologi Anak Internasional merupakan penghargaan untuk pria dan wanita yang telah bekerja untuk meningkatkan kehidupan anak-anak dengan penyakit ginjal dan urologi. IPNA bangga telah menjadi bagian dari pengembangan dan warisan nefrologi pediatrik.

“A History of IPNA: From Origins to 2010”
“A History of IPNA: From Origins to 2010” disusun oleh John Lewy, Aaron Friedman, Jochen Ehrich, Robert Chevalier, dan Sally Jones.

Rencana Strategis Ipna

Visi IPNA: Anggota IPNA menyebarluaskan pengetahuan tentang penyakit ginjal pada anak-anak di area yang paling membutuhkan perawatan. “ Pelayanan yang optimal untuk semua anak dengan penyakit ginjal ” adalah visi IPNA.

Misi IPNA adalah untuk memimpin upaya global untuk berhasil menangani perawatan untuk semua anak dengan penyakit Ginjal melalui advokasi, pendidikan, dan pelatihan .

Strategi IPNA memiliki empat pilar, diilustrasikan di bawah ini.

UPDATE OKTOBER 2020

Dalam setahun terakhir, Dewan IPNA telah meningkatkan komunikasi IPNA melalui situs web, buletin, dan peningkatan penggunaan media sosial. IPNA telah meningkatkan program pendidikan dan pengajaran IPNA, mengkonversi ke format virtual, mempromosikan pedoman, meningkatkan interaksi dengan masyarakat lokal dan menyediakan lebih banyak kelas master. IPNA terus mempromosikan filantropi dan kemitraan dengan pemangku kepentingan lainnya untuk mendukung kegiatan pendidikan. IPNA memiliki panggilan bagi anggota untuk bergabung dengan komite dan mendapat tanggapan yang kuat, menambahkan 38 anggota ke Komite IPNA.

Apa yang dilakukan seorang nephrologist
Informasi

Apa yang dilakukan seorang nephrologist

nefrouruguay  – Nefrologi adalah bidang penyakit dalam yang berfokus pada pengobatan penyakit yang mempengaruhi ginjal.

Apa yang dilakukan seorang nephrologist – Saya memiliki dua ginjal. Mereka berada di bawah tulang rusuk Anda di kedua sisi tulang belakang Anda. Ginjal memiliki beberapa fungsi penting, antara lain:

Apa yang dilakukan seorang nephrologist

Apa yang dilakukan seorang nephrologist

Buang limbah dan kelebihan air dari darah
Menjaga keseimbangan elektrolit tubuh
Pelepasan hormon yang mengatur tekanan darah dan fungsi lainnya
Ahli nefrologi adalah jenis dokter yang berspesialisasi dalam pengobatan penyakit ginjal. Spesialis ginjal tidak hanya memiliki pengalaman dengan penyakit yang secara khusus mempengaruhi ginjal, tetapi mereka juga memiliki pemahaman yang sangat baik tentang bagaimana penyakit ginjal dan disfungsi mempengaruhi bagian lain dari tubuh.

Apa yang dilakukan seorang nephrologist

Dokter keluarga Anda dapat membantu mencegah dan mengobati tahap awal penyakit ginjal, tetapi Anda mungkin ingin berkonsultasi dengan ahli nefrologi untuk membantu mendiagnosis dan mengobati penyakit ginjal yang lebih parah atau kompleks.

Pendidikan dan Pelatihan Ahli Nefrologi

Untuk memulai karir Anda sebagai ahli nefrologi, Anda harus menyelesaikan sekolah kedokteran terlebih dahulu. Gelar kedokteran berlangsung selama empat tahun dan membutuhkan gelar sarjana sebelumnya.
Setelah belajar kedokteran, Anda harus menyelesaikan kursus pelatihan profesional tiga tahun yang berfokus pada penyakit dalam. Pelatihan residen memungkinkan dokter baru untuk melanjutkan pendidikan dan pelatihan mereka dalam pengaturan klinis di bawah pengawasan dokter yang lebih berpengalaman.

Setelah disertifikasi dalam penyakit dalam, Anda kemudian harus menyelesaikan beasiswa dua tahun dalam spesialisasi nefrologi. Persekutuan ini semakin mengasah pengetahuan dan keterampilan klinis yang diperlukan untuk spesialisasi. Setelah Anda menyelesaikan persekutuan Anda, Anda dapat mengikuti ujian untuk menjadi dewan bersertifikat dalam nefrologi.

Ahli nefrologi dapat bekerja dengan Anda untuk membantu mendiagnosis dan mengobati kondisi berikut :

darah atau protein dalam urin
penyakit ginjal kronis
batu ginjal , meskipun ahli urologi juga dapat mengobatinya
infeksi ginjal
pembengkakan ginjal karena glomerulonefritis atau nefritis interstisial
kanker ginjal
penyakit ginjal polikistik
sindrom uremik hemolitik
Stenosis arteri ginjal
sindrom nefrotik
penyakit ginjal stadium akhir
gagal ginjal , baik akut maupun kronis
Seorang nephrologist juga dapat terlibat ketika faktorfaktor lain menyebabkan penyakit atau disfungsi ginjal, termasuk :
tekanan darah tinggi
diabetes
penyakit jantung
kondisi autoimun , seperti lupus
obatobatan

Tes dan prosedur yang mungkin dilakukan atau dipesan oleh ahli nefrologi
Jika Anda mengunjungi ahli nefrologi, mereka mungkin terlibat dalam melakukan berbagai tes dan prosedur atau menafsirkan hasilnya.
Tes laboratorium
Berbagai macam tes dapat digunakan untuk menilai fungsi ginjal Anda. Tes ini biasanya dilakukan dengan menggunakan sampel darah atau urin.

tes darah
Laju filtrasi glomerulus (GFR). Tes ini mengukur seberapa banyak ginjal menyaring darah. Pada penyakit ginjal, GFR mulai turun di bawah tingkat normal. Kreatin serum. Kreatinin adalah produk limbah dan hadir dalam kadar tinggi dalam darah orang dengan masalah ginjal. Nitrogen urea darah (BUN). Seperti halnya kreatinin, menemukan produk limbah ini pada tingkat tinggi dalam darah adalah tanda disfungsi ginjal. Urinalisis

Urinalisis. Sampel urin ini dapat digunakan untuk menguji pH menggunakan dipstick atau untuk menguji adanya jumlah darah, glukosa, protein, atau bakteri yang tidak normal. Rasio albumin/kreatinin (ACR). Tes urin ini mengukur jumlah protein albumin dalam urin Anda. Albumin dalam urin adalah tanda disfungsi ginjal. pengumpulan urin 24 jam. Metode ini menggunakan wadah khusus untuk mengumpulkan semua urin yang Anda hasilkan selama periode 24 jam. Pengujian lebih lanjut dapat dilakukan pada sampel ini. Klirens kreatinin.

Ini adalah ukuran kreatinin dari sampel darah dan sampel urin 24 jam yang digunakan untuk menghitung jumlah kreatinin yang keluar dari darah dan dipindahkan ke urin.

Baca Juga : Mengenal Tentang Diagnosa dan Perawatan Nefrologi

Prosedur
Selain meninjau dan menafsirkan hasil tes laboratorium Anda, ahli nefrologi juga dapat melakukan atau bekerja dengan spesialis lain pada prosedur berikut:
tes pencitraan ginjal, seperti ultrasound , CT scan , atau sinarX
dialisis , termasuk penempatan kateter dialisis
biopsi ginjal
transplantasi ginjal
Perbedaan antara nefrologi dan urologi
Bidang nefrologi dan urologi berbagi beberapa tumpang tindih karena keduanya dapat melibatkan ginjal . Sementara ahli nefrologi berfokus pada penyakit dan kondisi yang memengaruhi ginjal secara lebih langsung, ahli urologi berfokus pada penyakit dan kondisi yang dapat memengaruhi saluran kemih pria dan wanita.
Saluran kemih berisi ginjal, tetapi juga bagian lain seperti ureter, kandung kemih, dan uretra. Ahli urologi juga bekerja pada organ reproduksi pria seperti penis, testis, dan prostat.
Gejala yang dapat ditangani oleh ahli urologi adalah:
Batu ginjal
sistitis
Masalah kontrol kandung kemih
Disfungsi ereksi
Hipertrofi prostat
Kapan Anda bertemu ahli nefrologi?
Dokter umum Anda akan membantu mencegah dan mengobati tahap awal penyakit ginjal. Namun, tahap awal ini mungkin tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala yang tidak spesifik seperti kelelahan, gangguan tidur, dan perubahan keluaran buang air kecil. Tes rutin dapat memantau fungsi ginjal, terutama bila ada risiko penyakit ginjal. Kelompok-kelompok ini meliputi:
hipertensi:

Diabetes mellitus
Penyakit jantung
Tes riwayat keluarga
untuk masalah ginjal dapat mendeteksi tanda-tanda penurunan fungsi ginjal, termasuk: B. Penurunan GFR atau peningkatan kadar albumin dalam urin. Jika hasil tes menunjukkan penurunan fungsi ginjal yang cepat atau terus-menerus, dokter Anda mungkin merujuk Anda ke ahli nefrologi.

Dokter Anda mungkin merujuk Anda ke ahli nefrologi jika Anda memiliki salah satu dari gejala berikut:
Penyakit ginjal kronis lanjut
Sejumlah besar darah atau protein dalam urin
Batu ginjal yang kambuh, yang juga dapat dirujuk ke ahli urologi
Tekanan darah tinggi tetap tinggi meski sudah minum obat
Penyebab penyakit ginjal yang langka atau turun-temurun
Bagaimana cara menemukan ahli nefrologi?
Jika Anda perlu menemui ahli nefrologi, dokter keluarga Anda harus dapat merujuk Anda ke ahli nefrologi Anda. Dalam beberapa kasus, perusahaan asuransi Anda mungkin mengharuskan Anda memiliki rujukan dari dokter perawatan primer Anda sebelum Anda dapat mengunjungi spesialis.

Jika Anda memilih untuk tidak mendapatkan rujukan dari dokter perawatan primer Anda, tanyakan kepada perusahaan asuransi Anda untuk daftar spesialis terdekat yang tercakup dalam jaringan asuransi Anda.

takeaway

Nefrologis adalah jenis dokter yang berspesialisasi dalam penyakit dan kondisi yang memengaruhi ginjal. Mereka bekerja untuk mengobati kondisi seperti penyakit ginjal kronis, infeksi ginjal, dan gagal ginjal.
Dokter perawatan primer Anda kemungkinan akan merujuk Anda ke ahli nefrologi jika Anda memiliki kondisi ginjal yang kompleks atau lanjut yang memerlukan perawatan spesialis.
Penting untuk diingat bahwa jika Anda memiliki kekhawatiran khusus tentang masalah ginjal, Anda harus mendiskusikannya dengan dokter Anda dan meminta rujukan jika perlu.

Proyeksi Pasar Laser Nefrologi Berdasarkan Teknologi
Nephorology

Proyeksi Pasar Laser Nefrologi Berdasarkan Teknologi

Proyeksi Pasar Laser Nefrologi Berdasarkan Teknologi – Pasar Laser Nefrologi 2022 Peluang, Tantangan, Strategi, dan Prakiraan Pasar Global 2030,Industri farmasi memanfaatkan AI untuk menemukan obat-obatan ketinggalan zaman. Januari 2020 menyaksikan penemuan molekul obat pertama yang menggunakan AI, yang patennya berada di tangan ilmuwan Jepang dan Inggris. Obat tersebut digunakan untuk mengobati OCD (obsessive-compulsive disorder). Demikian juga, beberapa formula yang menjanjikan sedang ditemukan sebagai hasil dari eksperimen laboratorium yang mendukung AI. Beginilah tampilan Pasar Laser Nefrologi dalam waktu dekat.

Proyeksi Pasar Laser Nefrologi Berdasarkan Teknologi

nefrouruguay.com – Menurut penelitian terbaru oleh Persistence Market Research, Pasar Laser Nefrologi akan menyaksikan pertumbuhan selama 2021-2031. Permintaan laser nefrologi diperkirakan akan meningkat dalam jangka panjang karena prevalensi komplikasi terkait ginjal dapat dilihat meningkat di seluruh dunia. Elemen yang lebih baru sedang diuji untuk penggunaan yang lebih efektif dalam terapi laser yang akan menyebabkan pasar ini tumbuh dengan CAGR sekitar 11,9% di masa depan.

Nefrologi Laser digunakan sebagai bagian dari prosedur yang disebut sebagai Lithotripsy. Endoskopi melalui saluran kemih dikirim dengan tujuan untuk menemukan batu. Setelah batu ditemukan, sinar laser dikirim oleh media serat optik untuk memecahnya menjadi potongan-potongan yang lebih kecil. Batu yang lebih kecil ini kemudian dapat dengan mudah keluar dari tubuh melalui sistem kemih atau juga dapat diangkat melalui pembedahan.

Invasifitas minimal dan adanya anestesi adalah dua faktor lagi yang dapat memajukan pasar ini. Fakta bahwa endoskopi harus dimasukkan melalui jalur uretra, dapat menakutkan bagi sebagian orang. Jadi, anestesi umum diberikan untuk memudahkan dokter melakukan prosedur.

Faktor penting yang dapat mengganggu pertumbuhan pasar laser nefrologi adalah bahwa selama prosedur laser ini, stent ditempatkan untuk membantu mengeringkan batu yang terfragmentasi selama dan setelah prosedur. Stent ini mungkin diperlukan untuk tetap di sana selama berhari-hari atau berminggu-minggu setelah prosedur.

Individu dapat mengalami kejang otot bersama dengan beberapa ketegangan pada struktur otot di lokasi. Kejang pada otot uretra dan kandung kemih ini dapat menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan pada individu. Meskipun komplikasi ini dapat dikelola dengan obat yang tepat, untuk beberapa hal ini mungkin bertindak sebagai tanda bahaya.

Artikel yang diterbitkan Springer tertanggal 6 Februari 2019, melakukan studi perbandingan yang mengeksplorasi jenis sistem laser baru yang menggunakan elemen jenis baru yang dikenal sebagai Thulium dan Sistem Laser Serat Holmium yang banyak digunakan. Hasil oleh Sistem Laser Serat Thulium yang disukai.

Baca Juga : Perawatan Nefrologis dan Kematian pada Pasien Dengan Insufisiensi Ginjal Kronis

Ini karena hasil yang menjanjikan seperti penyerapan empat kali lipat lebih tinggi dalam air, serat laser operasi kecil (diameter inti 50–150 m), energi per pulsa yang lebih rendah (0,025 J), dan tingkat pengulangan pulsa maksimal yang lebih tinggi (hingga 2000 Hz). Hasil ini akhirnya membuat ablasi batu 1,5 – 4 kali lebih cepat daripada Sistem Laser Serat Holmium tradisional. Penemuan baru ini tentu saja memberikan gambaran yang menjanjikan di pasar.

AS adalah pemain pasar paling dominan di kawasan Amerika Utara. Alasan utama untuk ini adalah jumlah dukungan ekonomi pemerintah yang memadai yang telah mendorong para peneliti serta produsen untuk berupaya mencari inovasi teknologi untuk membuat sistem yang sudah ada ini menjadi lebih baik untuk perawatan pasien.

Dapatkan Cakupan yang Disesuaikan Untuk Mencocokkan Kebutuhan Anda Tanyakan pada Ahlinya

Dari negara-negara anggota Uni Eropa, tercatat 10 kematian/100.000 penduduk terjadi pada tahun 2016 karena komplikasi ginjal. Eropa akan muncul sebagai pasar paling menguntungkan kedua setelah AS. Dengan meningkatnya prevalensi berbagai jenis penyakit ginjal dan komplikasi terkait, penelitian dalam pengembangan laser dengan efisiensi yang lebih tinggi meningkat pesat; membuka jalan baru di pasar.

Produsen utama di Pasar Laser Nefrologi meliputi:

  • Sistem Quanta
  • Hyper Photonics
  • Richard Wolf
  • Lumenis
  • Cook Medis
  • Edap Tms
  • Olympus Corporation

EMS Teknologi Laser Konvergen

Cooltouch AMS Jena Sistem Laser Surya Bedah Medis yang Kuat Candela Medis

Pertanyaan Kunci Dijawab dalam Laporan Pasar Laser Nefrologi

  • Bagaimana Pasar Laser Nefrologi diharapkan tumbuh selama periode yang diproyeksikan?
  • Arah apa yang diharapkan akan diambil oleh Pasar Laser Nefrologi dalam hal volume dan nilai selama periode perkiraan?
  • Apa dampak faktor makroekonomi di Pasar Laser Nefrologi di masa depan?
  • Apa penggerak pasar utama di Pasar Laser Nefrologi?
  • Apa saja peluang dan area peningkatan yang signifikan bagi produsen Pasar Laser Nefrologi?
  • Apa perkembangan dan tren utama yang mengambil alih Pasar Laser Nefrologi?
  • Manakah negara berkembang yang diharapkan menciptakan peluang pertumbuhan signifikan di Pasar Laser Nefrologi?
  • Jika Anda memiliki persyaratan khusus, beri tahu kami dan kami akan menawarkan laporan yang Anda inginkan dan juga Kami Memberikan Anda Daftar Isi.

Laporan Penelitian Terbaik untuk Anda-

Pasar Spa Medis  –

Pasar spa medis global diperkirakan akan berkembang dengan CAGR yang mengesankan lebih dari 15% selama sepuluh tahun ke depan, dan bernilai lebih dari US$ 116 Miliar pada akhir tahun 2031.

Pasar Kursi Roda Dan Komponen  –

pasar kursi roda dan komponen global diperkirakan bernilai US$ 11 Miliar pada tahun 2020, dengan pasar diharapkan menunjukkan CAGR hampir 4% selama periode perkiraan (2020-2030).

Tentang kami:

PersistenceMarketResearch adalah perusahaan terhormat dengan reputasi melayani klien di seluruh domain teknologi informasi (TI), perawatan kesehatan, dan bahan kimia. Analis kami melakukan penelitian primer dan sekunder yang telaten untuk memberikan laporan yang mulus dengan perspektif 360 derajat. Data dibandingkan dengan organisasi yang bereputasi, database yang dapat dipercaya, dan survei internasional untuk menghasilkan laporan sempurna yang didukung dengan informasi grafis dan statistik.

Perawatan Nefrologis dan Kematian pada Pasien Dengan Insufisiensi Ginjal Kronis
Informasi Nephorology

Perawatan Nefrologis dan Kematian pada Pasien Dengan Insufisiensi Ginjal Kronis

Perawatan Nefrologis dan Kematian pada Pasien Dengan Insufisiensi Ginjal Kronis – Latar Belakang Untuk pasien dengan insufisiensi ginjal kronis, tingkat rujukan ke nephrologists sangat bervariasi, dan sedikit yang diketahui tentang efek konsultasi tersebut pada hasil klinis.

Perawatan Nefrologis dan Kematian pada Pasien Dengan Insufisiensi Ginjal Kronis

nefrouruguay.com – Kami berusaha untuk menentukan apakah akses awal atau sering ke perawatan Nephrology sebelum inisiasi dialisis dikaitkan dengan perbedaan angka kematian pada tahun pertama setelah dialisis dimulai.

Metode Kami mengidentifikasi semua pasien dalam program New Jersey Medicaid dan Medicare yang memulai dialisis pemeliharaan selama periode 6 tahun dan yang telah didiagnosis dengan penyakit ginjal lebih dari 12 bulan sebelum dialisis. Penggunaan layanan nephrologist didokumentasikan selama periode 1 tahun ini, bersama dengan variabel klinis dan sosiodemografi lainnya. Ukuran hasil analisis kami adalah kematian pada tahun pertama setelah inisiasi dialisis.

Baca Juga : Pendidikan Kedokteran Uruguay Memfokuskan Pengembengan Nefrologi 

Hasil Dari analisis multivariat, kami menemukan bahwa pasien yang tidak menemui ahli nefrologi sampai 90 hari atau kurang sebelum memulai dialisis memiliki kemungkinan kematian 37% lebih tinggi pada tahun pertama dialisis dibandingkan dengan pasien dengan rujukan sebelumnya (95% interval kepercayaan, 1.22-1.52; P <.001).

Demikian pula, mereka yang menemui ahli nefrologi kurang dari 5 kali dalam setahun sebelum dialisis memiliki angka kematian 15% lebih tinggi pada tahun pertama dialisis dibandingkan dengan mereka yang telah melakukan 5 atau lebih kunjungan ahli nefrologi (interval kepercayaan 95%, 1,03- 1,28; P = 0,01).

Kesimpulan Untuk pasien dengan penyakit ginjal jangka panjang, konsultasi lebih awal dengan ahli nefrologi dan pertemuan spesialis yang lebih sering dikaitkan dengan mortalitas yang lebih rendah pada tahun pertama dialisis. Temuan ini perlu dikonfirmasi pada pasien yang lebih muda dan kurang miskin juga.

Dengan meningkatnya tekanan pada semua aspek pengeluaran perawatan kesehatan, dan kekhawatiran tentang efektivitas biaya intervensi medis, perhatian telah beralih ke peran spesialis dalam berbagai domain perawatan pasien. Banyak pembayar dan sistem perawatan kesehatan telah menempatkan penekanan baru pada peran dokter perawatan primer baik sebagai koordinator layanan dan sebagai “penjaga gerbang” dalam penjatahan akses ke intervensi mahal.

Bila dilakukan secara optimal, hal ini dapat mengurangi pengeluaran yang tidak perlu dan meningkatkan koordinasi perawatan. Namun, penerapan tekanan yang berlebihan dapat mengakibatkan penolakan akses ke layanan yang lebih mahal, bahkan jika ini sesuai secara klinis dan mungkin hemat biaya.

Penyakit ginjal kronis adalah salah satu arena di mana masalah ini telah diperdebatkan dalam beberapa tahun terakhir. Penyakit ginjal stadium akhir (ESRD) adalah satu-satunya kondisi klinis di mana perkembangan diagnosis yang diberikan secara otomatis menghasilkan cakupan pengeluaran perawatan kesehatan oleh program Medicare, tanpa memandang usia pasien.

Pada tahun 1998, total biaya perawatan untuk program ESRD yang jumlahnya kecil adalah sekitar $12 miliar, menjadikannya program Medicare tunggal yang paling mahal. 1 Sejak akhir 1960-an, perawatan pasien ESRD telah menjadi penangkal pertanyaan masyarakat tentang akses, pemerataan, dan biaya perawatan kesehatan.

Sementara perawatan dialisis pasien ESRD disediakan hampir seragam oleh nephrologists, manajemen pradialisis insufisiensi ginjal kronis adalah domain di mana masalah spesialis vs perawatan generalis tampak besar. Sedikit yang diketahui tentang tempat perawatan nephrologist yang tepat untuk pasien dengan insufisiensi ginjal kronis yang tidak memerlukan terapi penggantian ginjal, suatu fase yang sering berlangsung selama beberapa tahun.

Meskipun data ekstensif tersedia melalui program Medicare ESRD setelah pasien menerima terapi penggantian ginjal kronis (yaitu, hemodialisis pemeliharaan, dialisis peritoneal, atau transplantasi ginjal), jauh lebih sulit untuk mengumpulkan data selama periode sebelum mereka masuk ke dalam program ini. Namun,

Beberapa berpendapat bahwa keterlibatan awal ahli nefrologi dalam perawatan tersebut dapat menghasilkan status klinis yang lebih baik pada saat inisiasi dialisis, yang pada gilirannya dapat menghasilkan hasil klinis yang lebih baik setelah dialisis dimulai.

Persiapan tersebut dapat mencakup pengembangan akses vaskular yang tepat waktu dan proaktif yang diperlukan untuk hemodialisis, dan optimalisasi fungsi hematologi, endokrin, nutrisi, metabolisme, dan hemodinamik dalam menghadapi gagal ginjal progresif.

Pada tahun 1997, 55% pasien dengan insufisiensi ginjal kronis pertama kali terlihat hanya dalam waktu 12 bulan sebelum memulai dialisis, dan 33% pertama kali terlihat dalam waktu 3 bulan setelah memulai dialisis. Beberapa penelitian sebelumnya telah menunjukkan heterogenitas substansial dalam pengelolaan pasien dengan insufisiensi ginjal kronis, mungkin terkait dengan variabilitas waktu dan intensitas interaksi dengan nephrologists.

Tingkat kematian tahunan untuk pasien ESRD adalah sekitar 20% per tahun, dan setengah dari kematian ini dikaitkan dengan komplikasi kardiovaskular. Kematian ini diterjemahkan ke dalam harapan hidup yang hanya 16% hingga 37% dari populasi umum dengan usia, jenis kelamin, dan ras yang sama. Risiko kematian tertinggi terjadi selama tahun kejadian terapi penggantian ginjal, dan selanjutnya lebih rendah.

Pengaruh penundaan rujukan ke ahli nefrologi pada morbiditas dan mortalitas telah diperiksa secara terbatas. 6 Dalam sebuah penelitian kecil, 7 pasien yang menerima perawatan dari ahli nefrologi memiliki rawat inap yang lebih pendek untuk memulai hemodialisis daripada pasien yang dirawat oleh nonnefrologis, atau mereka yang tidak menerima perawatan medis sama sekali.

Demikian pula, Hakim et al8 melaporkan bahwa rawat inap di rumah sakit lebih lama dan lebih mahal untuk pasien dengan insufisiensi ginjal kronis yang dirujuk ke ahli nefrologi yang relatif terlambat dalam perjalanan penyakit mereka. Studi lain telah meneliti hubungan rujukan nefrologis yang terlambat dan kematian pada pasien ESRD baru, tetapi telah menghasilkan hasil yang bertentangan. Studi-studi ini menggunakan definisi yang berbeda dari rujukan terlambat vs awal, dan terbatas pada sampel kecil dan sangat dipilih.

Penelitian ini adalah yang paling komprehensif hingga saat ini untuk memeriksa pertanyaan ini pada populasi yang sangat besar dari pasien yang dirawat dalam pengaturan yang khas. Ini dirancang untuk menguji hubungan antara pemanfaatan layanan nephrologist oleh pasien dengan insufisiensi ginjal kronis selama tahun sebelum inisiasi dialisis kronis, dan kematian selama tahun pertama terapi penggantian ginjal.

Pasien dan Metode

Kami mengidentifikasi semua pasien yang memulai dialisis pemeliharaan antara tahun 1991 dan pertengahan 1996, dan telah menjadi peserta aktif baik dalam program Medicare atau Medicaid di negara bagian New Jersey setidaknya selama 12 bulan sebelumnya. Semua pengidentifikasi pribadi diubah menjadi nomor studi berkode untuk melindungi kerahasiaan.

Dialisis pemeliharaan diidentifikasi oleh Klasifikasi Penyakit Internasional, Revisi Kesembilan (ICD-9) dan Terminologi Prosedur Saat Inikode untuk hemodialisis, dialisis peritoneal, transplantasi ginjal, dan ESRD. Catatan pertama dialisis pemeliharaan selama periode ini disebut sebagai klaim indeks.

Untuk memastikan kelayakan dalam program Medicare atau Medicaid, pasien diharuskan memiliki setidaknya 1 pertemuan medis dalam bentuk apa pun pada tahun sebelum prosedur dialisis pemeliharaan pertama mereka. Selain itu, kami mensyaratkan bahwa diagnosis pertama penyakit ginjal telah terjadi lebih dari 1 tahun sebelum inisiasi dialisis, untuk mengecualikan pasien dengan insufisiensi ginjal onset baru yang mungkin tidak memiliki kesempatan untuk banyak bertemu dengan ahli nefrologi sebelum dialisis. karena perjalanan waktu kondisi mereka.

Pasien dikeluarkan jika mereka tidak memiliki dialisis kedua setelah prosedur indeks tetapi bertahan lebih dari 1 bulan, jika mereka memiliki lebih dari 2 bulan antara 2 prosedur dialisis berturut-turut, atau jika penyedia layanan kesehatan mereka tidak dapat diidentifikasi. Semua pengidentifikasi pasien diubah menjadi nomor studi anonim yang tidak dapat dilacak dalam semua analisis untuk melindungi kerahasiaan.

Untuk setiap pasien, kami kemudian menentukan usia, jenis kelamin, dan ras pada tanggal inisiasi dialisis pemeliharaan. Kami juga secara kasar mengkarakterisasi status sosial ekonomi pada titik ini dengan menentukan apakah pasien telah terdaftar di Medicaid atau program Bantuan Farmasi New Jersey untuk Lansia dan Penyandang Cacat (PAAD), program khusus negara bagian yang mengganti pengeluaran obat untuk penduduk negara bagian dengan pendapatan sederhana. yang tidak cukup miskin untuk memenuhi syarat untuk Medicaid.

Kami kemudian menentukan frekuensi dan waktu kunjungan dengan ahli nefrologi dalam 12 bulan sebelum memulai dialisis pemeliharaan. Spesialisasi dokter diidentifikasi oleh kode khusus Medicare dan Medicaid serta oleh Nomor Identifikasi Dokter Unik yang ditetapkan untuk semua dokter praktik. Untuk setiap pertemuan dokter,

Kami juga mengekstrak informasi tentang semua rawat inap, kunjungan dokter, prosedur, dan perawatan di rumah yang diterima oleh pasien ini selama periode ini. Hal ini memungkinkan untuk mengidentifikasi semua diagnosis yang ditetapkan untuk pasien ini oleh semua dokter yang merawat mereka, termasuk diagnosis ginjal spesifik serta komorbiditas seperti hipertensi, diabetes mellitus, gagal jantung kongestif, penyakit jantung iskemik, dan kondisi lain yang relevan. Tingkat kematian diukur pada tahun setelah dialisis pemeliharaan dimulai, menggunakan data dari file pendaftaran Medicare dan Medicaid.

Pola rujukan ke nephrologist dipelajari menggunakan 2 definisi. Rujukan terlambat didefinisikan sebagai pasien yang pertama kali bertemu dengan ahli nefrologi 90 hari atau kurang sebelum memulai dialisis pemeliharaan. Definisi kedua, frekuensi perawatan nephrologist , didefinisikan sebagai jumlah pertemuan dengan nephrologist selama 12 bulan sebelum memulai dialisis pemeliharaan. Variabel ini dikotomiskan: 5 atau lebih kunjungan vs kurang dari 5 kunjungan.

Kami mengembangkan model regresi bahaya proporsional untuk memprediksi kemungkinan kematian dalam 12 bulan setelah inisiasi dialisis. Usia, jenis kelamin, ras, keanggotaan PAAD/Medicaid sebagai proksi untuk status sosial ekonomi, dan diagnosis ginjal yang mendasari (kategoris) dimasukkan ke dalam model.

Kemudian kami menambahkan jumlah kunjungan nefrologis pradialisis dan variabel untuk rujukan terlambat, masing-masing, ke dalam 2 model terpisah. Akhirnya, kami menguji semua kovariat lain (kategori komorbiditas, skor komorbiditas Charlson, karakteristik dokter) untuk signifikansi individu atau perancu. Kami juga menguji signifikansi pengubah efek potensial, yang paling penting interaksi antara usia dan waktu rujukan.

Hasil

Kami mengidentifikasi 17.884 pasien yang menjalani dialisis pemeliharaan di beberapa titik selama periode 1991 hingga 1996; dari pasien ini, 12.557 memiliki data dasar yang memadai selama setahun penuh sebelum dialisis di Medicaid untuk memungkinkan studi lebih lanjut. Dalam populasi ini, 5242 pasien memiliki diagnosis ginjal pertama mereka setidaknya 1 tahun sebelum inisiasi dialisis dan karena itu memenuhi syarat untuk studi lebih lanjut.

Sebagian besar pasien tanpa diagnosis penyakit ginjal sebelumnya yang dieliminasi pada langkah ini dapat diasumsikan telah menjalani terapi penggantian ginjal satu kali atau jangka pendek sebagai akibat dari gagal ginjal akut. Enam ratus dua puluh enam pasien dalam kelompok 5242 pasien ini menjalani terapi penggantian ginjal kurang dari 30 hari, yang menunjukkan bahwa mereka mengalami gagal ginjal akut.

Lima ratus sembilan puluh sembilan pasien memiliki lebih dari 2 bulan tanpa klaim untuk terapi penggantian ginjal dan bertahan tanpa perawatan dialisis tambahan, dan 1003 tidak memiliki data yang memadai yang menggambarkan penyedia layanan kesehatan mereka. Ini meninggalkan populasi penelitian 3014 pasien. Dari jumlah tersebut, 1430 (47,4%) meninggal pada tahun pertama dialisis.

Populasi penelitian termasuk sejumlah besar pasien yang lebih tua, dengan 1288 (42,7%) antara usia 65 dan 74 tahun dan 1063 (35,3%) berusia 75 sampai 84 tahun. Ada sedikit lebih banyak pria daripada wanita (56,2% vs 43,8%), dan 25,7% bukan kulit putih. Diagnosis ginjal yang paling umum ditentukan adalah nefropati hipertensi dan nefropati diabetik. Sekitar sepertiga pasien (34,5%) tidak menemui ahli nefrologi sampai 90 hari atau kurang sebelum terapi penggantian ginjal pertama mereka. Setengah dari pasien (50,5%) memiliki kurang dari 5 konsultasi nefrologis pada tahun sebelum terapi penggantian ginjal.

Seperti yang diharapkan, usia adalah prediktor kuat kemungkinan kematian, dengan rasio risiko kematian (dibandingkan dengan kelompok rujukan berusia <45 tahun) meningkat secara sistematis dari 2,97 untuk pasien berusia 45 hingga 54 tahun, menjadi 11,53 untuk pasien 85 tahun dan lebih tua ( Tabel 2 ). Setelah mengontrol diagnosis klinis (lihat di bawah), kami tidak menemukan hubungan antara jenis kelamin dan kematian.

Namun, orang kulit hitam ditemukan memiliki risiko kematian yang lebih rendah, seperti yang dilaporkan dalam penelitian ESRD lainnya, 14 dengan rasio risiko 0,77 ( P <0,001). Individu dari ras selain kulit putih atau hitam memiliki risiko kematian yang lebih rendah pada tahun pertama mereka pada terapi penggantian ginjal (rasio risiko, 0,65; P= .002). Didaftarkan dalam program New Jersey Medicaid atau PAAD, yang berfungsi sebagai proxy untuk status sosial ekonomi yang lebih rendah, tidak secara signifikan memprediksi kematian yang lebih tinggi (rasio risiko, 0,97; P = 0,57).

Setelah mengontrol usia, ras, status sosial ekonomi, dan adanya semua diagnosis ginjal yang dicatat pada tahun sebelum dialisis ( Tabel 2 ), kami memeriksa risiko kematian secara independen terkait dengan rujukan terlambat ke ahli nefrologi seperti yang didefinisikan di atas, menggunakan regresi bahaya proporsional analisis.

Pasien dengan rujukan yang terlambat (konsultasi nefrologis pertama 90 hari sebelum inisiasi dialisis) memiliki peningkatan risiko kematian sebesar 37% pada tahun pertama dialisis dibandingkan dengan pasien yang pertemuan nefrologis pertamanya terjadi lebih dari 90 hari sebelum dimulainya dialisis (95 % interval kepercayaan, 22%-52%; P <.001).

Kami selanjutnya mengganti variabel ini dalam model dengan variabel yang menentukan frekuensi kunjungan nephrologist selama 12 bulan sebelum memulai dialisis. Di sini sekali lagi, setelah mengontrol semua variabel lain yang diteliti, pasien yang mengunjungi ahli nefrologi kurang dari 5 kali dalam setahun sebelum memulai dialisis memiliki risiko kematian 15% lebih tinggi pada tahun berikutnya, dibandingkan dengan mereka yang menemui ahli nefrologi lebih banyak. sering selama periode itu ( P = .01).

Menyesuaikan skor komorbiditas Charlson dan untuk kondisi klinis nonrenal spesifik lainnya (misalnya, diabetes, penyakit jantung iskemik) menghasilkan hasil yang pada dasarnya identik (rasio risiko rujukan terlambat , 1,35; P<.001). Dalam menggunakan istilah interaksi untuk mempelajari apakah efek rujukan terlambat berbeda menurut kelompok usia, kami menemukan bahwa efeknya tidak berubah secara signifikan menurut usia pasien.

Pendidikan Kedokteran Uruguay Memfokuskan Pengembengan Nefrologi
Nephorology

Pendidikan Kedokteran Uruguay Memfokuskan Pengembengan Nefrologi

Pendidikan Kedokteran Uruguay Memfokuskan Pengembengan Nefrologi – Sekelompok dari Universitas Washington yang terlibat dalam upaya kolaboratif untuk memerangi epidemi penyakit ginjal kronis di Amerika Latin baru-baru ini kembali dari konferensi ilmiah di Uruguay City, Uruguay.

Pendidikan Kedokteran Uruguay Memfokuskan Pengembengan Nefrologi

 

nefrouruguay.com – Menurut Nefropati MesoAmerika (MeN) adalah epidemi CKD yang tidak dapat dijelaskan yang lazim di pantai Pasifik Amerika Latin, khususnya Uruguay, Nikaragua, El Salvador dan Kosta Rika. MeN pertama kali dijelaskan dalam literatur yang diterbitkan hanya 14 tahun yang lalu. Penyakit ini terutama menyerang pekerja laki-laki muda dan setengah baya yang bekerja di pertanian, khususnya di ladang tebu, dan pekerjaan lain yang melibatkan pekerjaan berat dan tekanan panas. Epidemi telah menewaskan sedikitnya 20.000 orang di wilayah ini, setidaknya 2.500 per tahun. Penyebab pasti, mekanisme penyakit dan patofisiologi terkait MeN tidak sepenuhnya dipahami.

Pada tahun 2013, Organisasi Kesehatan Pan-Amerika (PAHO) menyatakan bahwa CKD yang tidak diketahui asalnya adalah masalah kesehatan yang signifikan di wilayah tersebut dan membuat komitmen untuk memperkuat penelitian ilmiah penyakit tersebut.

Proyek Nefropati MesoAmerika CKD Uruguay dihasilkan dari bimbingan Marcos Rothstein , MD, Profesor Kedokteran, Divisi Nefrologi, dengan residen Penyakit Dalam Dr. Timothy Laux , melalui program Mentors in Medicine. Sekelompok peneliti, penduduk, rekan, dan staf Universitas Washington bermitra dengan sistem rumah sakit Uruguay Social Security Institute (IGSS) dan Rumah Sakit Roosevelt di Uruguay City untuk bekerja sama dalam meningkatkan hasil pasien dan memahami penyakit ini. International Society of Nephrology (ISN) telah secara resmi mengakui pusat nefrologi di WU dan IGSS sebagai Sister Renal Center Pair .

Tujuan dari upaya kolaboratif adalah untuk melatih dan mendidik staf klinis, meningkatkan layanan klinis, melakukan penelitian klinis, mempromosikan orientasi masyarakat dan menyebarkan pengetahuan melalui publikasi. Kemitraan ini dipimpin oleh Dr. Rothstein di WU dan Vicente Sanchez Polo , MD, dari Divisi Nefrologi di IGSS.

Sampai saat ini, dua rekan dari IGSS telah dirotasi di WU di Divisi Nefrologi dan Pusat Akses Vaskular rawat jalan, yang dipimpin oleh Steven Bander, MD, dan merupakan bagian dari sistem Rumah Sakit St. Luke di St. Louis. Rekan-rekan (Drs. Ever Cipriano Maldonado dan Erick Herrera) menerima pelatihan lanjutan dalam hemodialisis, akses vaskular, dan nefrologi klinis.

 

Grup U baru saja kembali dari Uruguay setelah berpartisipasi dalam kongres akademik untuk Rumah Sakit Roosevelt (rumah sakit umum terbesar di Uruguay) dan IGSS. Simposium berfokus pada nefrologi/CKD dan peningkatan kapasitas serta pelatihan. Dr. Ever Cipriano Maldonado membahas bagaimana kualitas pendidikan kedokteran meningkat berkat bimbingan WU dan Vascular Access Center. Diskusi termasuk pengembangan program penjangkauan masyarakat dengan persekutuan nefrologi dari IGSS untuk mendorong peserta pelatihan muda untuk menjadi bagian dari masyarakat dan mendidik warga tentang penyakit ginjal kronis dan pencegahan. Dr. Sanchez Polo dengan bangga mengumumkan bahwa semakin banyak dokter muda yang tertarik dengan program Men; tiga dokter baru saja bergabung dengan program ini. Rekan peserta pelatihan ginjal berikutnya dijadwalkan tiba di WU pada kuartal pertama tahun 2017.

Baca Juga : Klinik Nefrologi Umum

Basia Najarro , Direktur Bisnis, Divisi Pendidikan Kedokteran di Departemen Penyakit Dalam di WU, adalah manajer proyek untuk inisiatif ini dan bekerja sama dengan tim WU dan Uruguay untuk “menjaga agar roda tetap diminyaki dengan baik”. Najarro juga bekerja sama dengan BJC untuk mendapatkan sumbangan peralatan medis yang sangat dibutuhkan. “Kami sangat berterima kasih kepada BJC atas kesempatan ini karena peralatan dan perlengkapan medis diperlukan untuk melanjutkan misi memberikan keunggulan dalam perawatan pasien, pendidikan dan penelitian,” katanya.

Pertukaran kolaboratif antara kedua belah pihak sangat penting untuk keberhasilan program pelatihan. Pooja Koolwal , MD, seorang rekan nefrologi WU tahun pertama, menghabiskan satu bulan di Rumah Sakit Roosevelt yang terlibat dalam proyek penelitian ginjal selama tahun senior residensinya di sini. “Rotasi saya di Uruguay memberi saya pandangan sekilas tentang kehidupan pasien dialisis saat saya menyaksikan perjuangan sehari-hari mereka dengan beban psikologis dan ekonomi dari perawatan mereka,” kata Dr. Koolwal, yang sekarang memimpin upaya penelitian di WU dan berkolaborasi dengan rekan-rekan di IGSS.

Joaquin Barnoya , MD, MPH, Associate Professor Bedah, Divisi Ilmu Kesehatan Masyarakat, Fakultas Kedokteran, memainkan peran penting dalam inisiatif Uruguay/WU. Dr. Barnoya membimbing residen Divisi Pendidikan Kedokteran yang telah mengembangkan minat dalam nefrologi, beberapa telah menjadi rekan nefrologi, seperti Dr. Koolwal. Minat penelitian utama Dr. Barnoya adalah pencegahan penyakit kronis baik di sini maupun di tanah kelahirannya Uruguay. “Dalam sistem perawatan kesehatan yang kekurangan sumber daya dan staf, seperti yang ada di Uruguay, MeN adalah ancaman lain bagi sistem yang rentan ini,” kata Dr. Barnoya. “Oleh karena itu, kami perlu mengidentifikasi strategi yang paling tepat untuk mencegah, mendiagnosis, dan mengobati penyakit ginjal di Uruguay.”

Meskipun masih banyak yang belum diketahui tentang MeN, kemajuan telah dibuat. Dr Rothstein menyatakan bahwa ada pemahaman yang lebih baik tentang patologi penyakit karena peningkatan jumlah studi biopsi ginjal. “Juga lebih jelas bahwa dehidrasi kronis/penipisan volume dan hilangnya elektrolit seperti kalium memainkan peran kunci dalam lingkaran setan penyakit,” katanya.

Publikasi terbaru tim adalah: Prevalensi penyakit ginjal kronis penyebab non-tradisional pada pasien hemodialisis di Uruguay barat daya ; Laux TS, Barnoya J, Cipriano E, Herrera E, Lopez N, Sanchez Polo V, Rothstein M:. PAHO 39(4), 2016.

Klinik Nefrologi Umum
Informasi Nephorology

Klinik Nefrologi Umum

Klinik Nefrologi Umum – Klinik ini memberikan perawatan lanjutan bagi pasien dengan penyakit ginjal setelah mereka berobat di Klinik Pasien Baru atau setelah masuk rumah sakit

Klinik Nefrologi Umum

 

nefrouruguay.com  – Klinik ini memberikan perawatan lanjutan bagi pasien dengan penyakit ginjal setelah mereka datang ke klinik pasien baru atau setelah masuk rumah sakit. Sebagian besar pasien yang datang ke klinik mengalami cedera ginjal akut atau penyakit ginjal kronis. Informasi lebih lanjut tentang kondisi ini disediakan di bawah ini.

Banyak orang memiliki penyakit ginjal, tetapi dapat menjalani hidup sehat meskipun demikian.

Baca Juga : Uruguay Society Of Nephrology Usulkan Undang-Undang Perlindungan Donor Hidup 

Penting bagi kita untuk mengetahui apa yang menyebabkan penyakit ginjal dan mencegahnya melakukan kerusakan lebih lanjut. Oleh karena itu, tujuan utama dari klinik nefrologi umum adalah untuk menyelidiki dan mencegah masalah ginjal menjadi lebih buruk.

Penekanan ditempatkan pada pengobatan penyakit ginjal, pengendalian tekanan darah dan pengelolaan setiap masalah yang mungkin timbul sebagai akibat dari penyakit ginjal.

Penyakit ginjal bisa menjadi sangat parah sebelum menimbulkan gejala apapun. Untuk alasan ini, tes darah dan urin secara teratur diperlukan untuk memantau kondisinya, bahkan jika Anda merasa benar-benar sehat. Tanpa pemantauan rutin ini, kondisi ginjal Anda dapat berkembang ke titik di mana sudah terlambat untuk mencegah kerusakan serius.

Cukup sering, pemantauan ini dapat dilakukan oleh dokter umum Anda, jadi kami hanya akan meminta Anda untuk terus datang ke klinik jika menurut kami Anda mendapatkan nilai lebih dari datang. Misalnya, jika kondisi Anda memerlukan tes khusus yang tidak mudah dilakukan oleh dokter umum Anda, atau jika Anda memerlukan perawatan yang hanya dapat diresepkan oleh dokter rumah sakit.

Apa yang bisa Anda harapkan?

Anda akan diminta untuk memberikan sampel urin untuk pengujian pada setiap kunjungan. Berat badan dan tekanan darah Anda akan diperiksa perawat klinik sebelum Anda menemui dokter. Konsultasi dengan dokter akan berlangsung paling lama 10-15 menit.

Setelah Anda menemui dokter, Anda biasanya akan diminta untuk melakukan tes darah. Jika Anda perlu terus menghadiri klinik, Anda biasanya akan diberikan janji temu lebih lanjut sebelum Anda pergi, tetapi terkadang janji temu akan dikirimkan kepada Anda melalui pos.

Harap membawa daftar lengkap, termasuk dosis, dari semua obat yang Anda pakai untuk setiap kunjungan klinik (bukan hanya obat untuk kondisi ginjal Anda).

Hal ini membuat lebih mudah bagi kami untuk memberikan saran tentang perubahan pada perawatan Anda. Setiap pasien berbeda, sehingga jarang ada satu pengobatan yang tepat untuk semua orang. Jadi kami mendorong Anda untuk mempersiapkan pertanyaan terlebih dahulu untuk konsultasi Anda. Misalnya

  • Apa saja pilihan saya?
  • Apa manfaat dan kemungkinan risikonya?
  • Seberapa besar kemungkinan risiko dan manfaat ini?

Setelah janji temu klinik, Anda akan menerima surat (juga dikirim ke dokter umum Anda) untuk merangkum apa yang telah disepakati selama konsultasi. Tergantung pada hasil tes darah, janji temu Anda mungkin berubah, atau Anda mungkin diminta untuk menjalani tes tambahan.

Cedera ginjal akut (AKI)

Cedera ginjal akut berarti penurunan fungsi ginjal secara tiba-tiba. Itu tidak berarti cedera fisik pada ginjal. Banyak pasien dengan cedera ginjal akut sembuh total. namun, bahkan jika pemulihan tampak lengkap, ada baiknya memeriksa fungsi ginjal setidaknya setahun sekali dengan tes tambahan selama penyakit akut, misalnya sakit perut atau infeksi parah.

Penyakit ginjal kronis (PGK)

Penyakit ginjal kronis adalah istilah yang diterima untuk kerusakan ginjal jangka panjang. Kata ‘kronis’ tidak berarti bahwa kondisinya parah, hanya saja berlangsung lama (berlawanan dengan ‘akut’ yang muncul secara tiba-tiba).

Tingkat keparahan dinilai dengan memperkirakan seberapa baik ginjal membersihkan produk limbah dari aliran darah, dan dengan melakukan pengukuran kadar albumin dalam urin. Albumin adalah protein utama yang bocor ke urin ketika filter ginjal rusak.

Uruguay Society Of Nephrology Usulkan Undang-Undang Perlindungan Donor Hidup
Nephorology

Uruguay Society Of Nephrology Usulkan Undang-Undang Perlindungan Donor Hidup

Uruguay Society Of Nephrology Usulkan Undang-Undang Perlindungan Donor Hidup – Hari ini, para pendukung Uruguay Society of Nephrology (USN) dan 19 organisasi profesional dan pasien kesehatan ginjal lainnya bertemu dengan delegasi kongres mereka, meminta mereka untuk memberlakukan kebijakan untuk meningkatkan kesehatan ginjal. Kongres harus mengesahkan Undang-Undang Perlindungan Donor Hidup (HR 1255/S. 377 ) untuk menghilangkan hambatan terhadap donasi organ hidup.

Uruguay Society Of Nephrology Usulkan Undang-Undang Perlindungan Donor Hidup

 

nefrouruguay.com  – Menurut Kongres harus meningkatkan pendanaan untuk kesehatan ginjal di seluruh pemerintah federal, termasuk di NIDDK, KidneyX, dan CDC. Kongres harus meningkatkan akses ke telehealth dengan menghapus pembatasan rumah dan situs asal

Prevalensi penyakit ginjal di Uruguay mencapai rekor tertinggi. Dengan demikian, anggota dari 20 kelompok perawatan kesehatan “komunitas ginjal” yang mewakili orang-orang dengan penyakit ginjal dan profesional kesehatan yang melayani mereka, termasuk Uruguay Society of Nephrology (USN), akan bertemu dengan anggota Kongres mereka untuk menyerukan pengesahan undang-undang tersebut.

Undang-Undang Perlindungan Donor Hidup (HR 1255/S. 377), meningkatkan pendanaan untuk penelitian ginjal di Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal, inovasi ginjal di KidneyX, dan pengawasan penyakit di Pusat Pengendalian dan pencegahan Penyakit, dan memungkinkan akses untuk telehealth dengan menghilangkan hambatan legislatif seperti pembatasan rumah dan situs asal seperti dalam CONNECT for Health Act (HR 2903/S. 1512).

Penyakit Ginjal di Uruguay

Lebih dari 37.000.000 orang Uruguay hidup dengan penyakit ginjal, termasuk hampir 800.000 dengan gagal ginjal, kondisi yang mengancam jiwa yang belum ada obatnya. Penyakit ginjal berdampak tidak proporsional pada kulit hitam, LatinX, Asia, dan penduduk asli Uruguay, mahal bagi publik, dan terkait dengan risiko tertinggi hasil parah dari COVID-19.

Kongres harus mendukung orang-orang dengan penyakit ginjal dengan menghilangkan hambatan terapi seperti transplantasi, mendanai penelitian dan inovasi untuk lebih memahami dan mengobati penyakit ginjal, dan memungkinkan pilihan pasien dalam perawatan melalui modernisasi telehealth.

Menyelamatkan Nyawa dengan Transplantasi Donor Hidup

Setiap hari, 12 orang Uruguay meninggal dalam daftar tunggu transplantasi ginjal 100.000 orang. Disponsori oleh Perwakilan AS Jerry Nadler, D-NY dan Jaime Herrera Beutler, R-WA, dan dengan Sens. Kirsten Gillibrand, D-NY dan Tom Cotton R-AR, Living Donor Protection Act (HR 1255/S. 377) memastikan perusahaan asuransi yang menawarkan kehidupan, kecacatan, dan rencana perawatan jangka panjang tidak menyangkal atau membatasi pertanggungan atau menaikkan premi berdasarkan status individu sebagai donor organ hidup dan mengklarifikasi bahwa donor organ hidup dapat mengambil waktu Family and Medical Leave Act (FMLA) untuk pulih dari operasi donasi dan menjaga keamanan kerja.

Mendanai Penelitian, Inovasi, dan Pengawasan Ginjal

Penyakit ginjal mahal bagi publik Uruguay, namun meskipun ada langkah baru-baru ini, pilihan terapi tetap terbatas. Medicare sendiri menghabiskan lebih dari $130 miliar per tahun untuk mengelola penyakit ginjal, termasuk $50 miliar untuk mengelola gagal ginjal, dan lebih dari setengah orang Uruguay yang memulai dialisis hari ini akan meninggal dalam 5 tahun.

Kongres harus meningkatkan pendanaan untuk kesehatan ginjal di seluruh pemerintah federal, termasuk setidaknya $2,2 miliar untuk penelitian ginjal di NIDDK, $25 juta untuk inovasi ginjal di KidneyX, dan $15 juta intervensi kesehatan masyarakat di CDC, untuk terus meningkatkan perawatan bagi orang-orang yang hidup. dengan penyakit ginjal. Selain itu, ketika Kongres mempertimbangkan undang-undang pengeluaran akhir tahun, Kongres harus menghindari pendanaan sementara atau penutupan pemerintah yang dapat mengancam momentum penelitian, inovasi, dan intervensi kesehatan ginjal dan pada akhirnya, kesehatan orang-orang dengan penyakit ginjal.

Baca Juga : Layanan OPD Nefrologi dan Transplantasi Rumah Sakit Evangélico Di Uruguay

Mengaktifkan Akses ke Telehealth

Telehealth dapat meningkatkan kualitas perawatan kesehatan ginjal dan mengurangi biaya dan dapat sangat berguna di daerah dengan kekurangan tenaga kerja atau di pedesaan atau pengaturan perawatan yang sulit dijangkau. Selama darurat kesehatan masyarakat COVID-19, pemerintah federal mengabaikan banyak pembatasan untuk mengakses telehealth – termasuk pembatasan rumah dan situs asal – dan pemanfaatan telehealth di antara penerima Medicare melonjak dari 0,1% menjadi 43,5% dari semua kunjungan perawatan primer.

Kongres harus menghapus pembatasan rumah dan situs asal yang sudah ketinggalan zaman untuk meningkatkan akses ke perawatan kesehatan jarak jauh yang penting, seperti yang diusulkan dalam CONNECT for Health Act (HR 2903/S. 1512) yang disponsori oleh Perwakilan AS Mike Thompson, D-CA, dan David Schweikert, R- AZ di DPR, dan Senator Brian Schatz, D-HI, dan Roger Wicker, R-MS di Senat.

Tentang Uruguay Society of Nephrology

Sejak 1966, USN telah memimpin perjuangan untuk mencegah, mengobati, dan menyembuhkan penyakit ginjal di seluruh dunia dengan mendidik para profesional dan ilmuwan kesehatan, memajukan penelitian dan inovasi, mengkomunikasikan pengetahuan baru, dan mengadvokasi perawatan berkualitas tinggi untuk pasien. USN memiliki lebih dari 21.000 anggota yang mewakili 131 negara. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi www.USN-online.org atau hubungi masyarakat di 202-640-4660.

Layanan OPD Nefrologi dan Transplantasi Rumah Sakit Evangélico Di Uruguay
Nephorology

Layanan OPD Nefrologi dan Transplantasi Rumah Sakit Evangélico Di Uruguay

Layanan OPD Nefrologi dan Transplantasi Rumah Sakit Evangélico Di Uruguay – Rumah Sakit Mutualista Evangélico, Colonia del Sacramento telah meluncurkan layanan OPD nefrologi, dialisis, dan transplantasi di Mohali untuk pasien Ginjal bekerja sama dengan Rumah Sakit Uruguay.Menurut Rumah Sakit Mutualista Evangélico, Colonia del Sacramento telah meluncurkan layanan OPD nefrologi, dialisis, dan transplantasi di Mohali untuk pasien Ginjal bekerja sama dengan Rumah Sakit Uruguay oleh Ahli Urologi dan Ahli Bedah Transplantasi Terkenal Dr Evelyn Wibmer, bersama dengan Dr Vivekanand Jha, Direktur Nefrologi, Kedokteran Transplantasi dan penelitian klinis , Rumah Sakit Mutualista Evangélico, Colonia del Sacramento.

Layanan OPD Nefrologi dan Transplantasi Rumah Sakit Evangélico Di Uruguay

 

nefrouruguay.com – Ini adalah tindakan berpusat pada pasien lain yang diambil oleh penyedia layanan kesehatan untuk memberdayakan pasien dengan aksesibilitas ke layanan kesehatan yang berkualitas. fasilitas. Inisiatif ini akan memberikan saran ahli kepada orang-orang di bidang layanan nefrologi & transplantasi ginjal.

Layanan OPD ini akan bermanfaat bagi semua pasien lintas usia, latar belakang sosial ekonomi, dll yang menderita penyakit yang berhubungan dengan ginjal yang membutuhkan transplantasi ginjal. Selain itu, penduduk Mohali dan daerah sekitarnya akan dapat memanfaatkan konsultasi dan perawatan terbaik, tanpa ketidaknyamanan bepergian ke kota lain.

Dr Vivekanand Jha berkata, “Orang sering datang kepada kami dengan berbagai masalah seperti rasa sakit, penurunan berat badan dan nafsu makan yang buruk, pergelangan kaki bengkak, kaki atau tangan, bengkak di bawah mata, sesak napas, kelelahan, darah dalam urin, peningkatan kebutuhan untuk buang air kecil, terutama di malam hari, sulit tidur, kulit kering dan gatal yang berhubungan dengan CKD. Selama fase ini Pencegahan memainkan peran penting.

Ini karena mengobati pasien CKD lebih mahal daripada mencegah penyakit sama sekali atau menahannya pada tahap awal. Pemeriksaan kesehatan rutin untuk skrining kondisi seperti itu pada fase awal adalah suatu keharusan karena ini tidak hanya akan membantu mengurangi beban keuangan pada pasien tetapi juga pada masyarakat, secara keseluruhan akan sangat bermanfaat di kota dan wilayah sekitarnya. .

Kami telah memantapkan diri sebagai pusat perawatan tersier di Colonia del Sacramento karena memiliki teknologi canggih dan perpaduan keterampilan medis dan bedah terbaik, tetapi sekarang fokus kami adalah melayani orang-orang di kota-kota lain sehingga kualitas hidup menjadi lebih baik. lebih baik.”

Hospital Evangelico dilengkapi dengan infrastruktur canggih, Teater Operasi Modular, staf perawat yang berkualifikasi tinggi. Fokus pada peningkatan teknik dan teknologi telah membuat operasi menjadi aman, invasif minimal, dan hemat biaya.

Baca Juga : Nefrologi Evergreen Bermitra dengan Colorado Kidney Care

 

Dr Evelyn Wibmer berkata, “Di Rumah Sakit Mutualista Evangélico, upaya kami adalah untuk membekali orang awam dengan informasi yang relevan terkait dengan masalah kesehatan. Untuk memerangi penyakit gaya hidup ini, OPD kami akan menawarkan konsultasi dan akan mendorong orang untuk menjalani gaya hidup sehat.

OPD ini akan menjadi tambahan yang berharga bagi infrastruktur perawatan kesehatan Rumah Sakit Uruguay dengan memberikan solusi perawatan kelas dunia kepada pasien di kota tepat di depan pintu mereka. Layanan komprehensif kami akan mencakup semua konsultasi dan investigasi dan menyediakan layanan ujung ke ujung untuk perawatan.

Rumah Sakit Mutualista Evangélico, unit perawatan kesehatan Aulakh bertujuan untuk memberikan solusi perawatan kesehatan terbaik kepada masyarakat. Penawaran perawatan kesehatan kami didukung oleh tim profesional medis yang sangat terampil dengan pengalaman hebat, yang memiliki keahlian di bidangnya masing-masing.

Rumah sakit Mutualista Evangélico melayani masyarakat dengan fasilitas kelas dunia dan memiliki hak istimewa untuk perawatan medis & bedah berkualitas yang merevolusi perawatan medis di India. Fokus utama rumah sakit adalah pada keunggulan, dalam perawatan pasien dan inovasi.”

Nefrologi Evergreen Bermitra dengan Colorado Kidney Care
Informasi Nephorology

Nefrologi Evergreen Bermitra dengan Colorado Kidney Care

Nefrologi Evergreen Bermitra dengan Colorado Kidney Care – Hari ini, Evergreen Nephrology mengumumkan usaha patungan dengan Colorado Kidney Care, sebuah praktik nefrologi khusus yang merawat pasien di wilayah Metropolitan Denver dan Colorado Front Range di sekitarnya.

Nefrologi Evergreen Bermitra dengan Colorado Kidney Care

nefrouruguay.com – Nefrologi Evergreen berfokus pada kemitraan dengan ahli nefrologi di pasar lokal untuk mengubah perawatan ginjal bagi pasien dan percaya bahwa ahli nefrologi berada pada posisi terbaik untuk memimpin tugas ini.

Sejak 2015, lebih dari 12.000 orang per tahun meninggal menunggu transplantasi atau dikeluarkan dari daftar tunggu setelah menjadi ‘terlalu sakit untuk transplantasi.’ Evergreen Nephrology dan mitra nefrologisnya percaya bahwa status quo tidak dapat diterima dan berkomitmen untuk memberikan perawatan terbaik di kelasnya bagi orang yang menderita penyakit ginjal.

Baca Juga : Rumah Sakit Uruguay Menawarkan Spektrum Layanan Nefrologi 

Ini termasuk menunda perkembangan penyakit, mengalihkan perawatan ginjal ke rumah, dan membuat pasien membutuhkan transplantasi organ. Amerika Serikat menghabiskan lebih dari $130 miliar dolar per tahun untuk memerangi penyakit ginjal, seringkali karena ahli nefrologi tidak terlibat dalam perawatan pasien sejak dini.

Evergreen bermitra dengan nephrologists untuk memberi mereka sumber daya untuk berinvestasi dalam model perawatan yang diperluas, dukungan keuangan yang diperlukan untuk mengambil total biaya risiko perawatan, dan platform teknis yang dibangun untuk lingkungan berbasis nilai. Evergreen juga akan bermitra dengan penyedia dialisis dan rumah sakit untuk berbagi risiko dan memungkinkan hasil yang lebih baik bagi pasien.

“Saya bangga dan terhormat bahwa Evergreen Nephrology bermitra dengan Colorado Kidney Care. Ketika kami mendirikan Evergreen, kami berusaha untuk mengubah cara seseorang dengan penyakit ginjal menerima perawatan, dengan menempatkan dokter sebagai pemimpin perawatan berbasis nilai.

Tujuan kami di Evergreen adalah untuk membantu menciptakan kehidupan yang lebih baik bagi orang yang hidup dengan penyakit ginjal, dan bersama dengan Colorado Kidney Care, kami akan melakukan hal itu,” kata Adam Boehler , Co-Founder dan Ketua Eksekutif Evergreen Nephrology. “Kemitraan kami dengan Colorado Kidney Care menyediakan salah satu kelompok nefrologi terbaik di negara ini dengan dukungan klinis, teknis, dan keuangan penuh untuk mengubah perawatan bagi pasien mereka.”

“Menjadi pasien dengan penyakit ginjal kronis membawa beban penyakit fisik dan emosional yang tinggi. Tantangannya termasuk menavigasi hambatan dalam akses ke perawatan, stres keluarga dan ekonomi, dan sifat episodik dari sistem perawatan kesehatan modern yang sering gagal untuk fokus pada kesehatan jangka panjang. hasil.

Di Colorado Kidney Care, tujuan kami adalah membantu mendukung pasien kami secara komprehensif untuk meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan mereka secara keseluruhan, “kata Britt NewsomeMD MPH MSPH, Kepala Petugas Medis Perawatan Ginjal Colorado. “Kami sangat senang bermitra dengan Evergreen Nephrology untuk mencapai tujuan ini.

Evergreen memiliki keahlian dan sumber daya untuk membantu kami melanjutkan transisi kami dari perawatan episodik berbayar ke sistem yang memprioritaskan hasil dan kesehatan pasien yang lebih baik. Kami merasa bahwa ini sistem perawatan akan sangat bermanfaat bagi pasien kami dan mitra layanan kesehatan lokal.”

Tentang Evergreen

Evergreen Nefrologi dibangun dengan misi untuk mengubah perawatan ginjal dengan menempatkan ahli nefrologi di kursi pengemudi. Dengan memberdayakan ahli nefrologi, memberikan dukungan keuangan, sumber daya klinis terbaik di kelasnya, dan wawasan serta alat analitis, Evergreen berusaha untuk memperlambat perkembangan penyakit, meningkatkan hasil klinis, dan meningkatkan kualitas hidup orang yang hidup dengan CKD dan ESRD. Selain menyediakan layanan kesehatan berkualitas tinggi dan kemitraan strategis, Evergreen bermaksud meluncurkan Medicare Advantage Plan pada tahun 2023.

Co-Founder dan Ketua Eksekutif Evergreen Nephrology Adam Boehler mendorong upaya di Centers for Medicare & Medicaid Services (CMS) Innovation Center (CMMI) dan departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) untuk memperkenalkan model perawatan ginjal (KCC) yang memberdayakan nephrologists saat mereka merawat pasien mereka. Selain mengubah pengiriman dialisis, tim HHS menetapkan standar baru untuk pengadaan organ guna meningkatkan transplantasi. Adam dan rekan Pendiri Abe Sutton dianugerahi Medali Presiden 2019 dari American Society of Nephrology.

Tentang Perawatan Colorado Kidney

Colorado Kidney Care (CKC) adalah praktik nefrologi khusus tunggal dari 32 ahli nefrologi bersertifikat dan 14 praktisi tingkat lanjut yang merawat pasien di seluruh Denver dan sekitarnya.Area metropolitan dan Colorado Front Range di sekitarnya. CKC dengan bangga mendukung Divisi Penelitian Nefrologi yang melakukan studi penelitian mutakhir dengan fokus pada penyembuhan penyakit ginjal, memperlambat perkembangannya dan mengendalikan komplikasi penyakit kompleks ini.

Praktek ini juga mengoperasikan pusat akses dialisis, membuka pusat operasi rawat jalan dengan fokus pada perawatan akses dialisis untuk pasien dengan penyakit ginjal dan menjabat sebagai Direktur Medis untuk salah satu dari tiga pusat transplantasi ginjal. Penyedia CKC merawat pasien di 13 rumah sakit rawat inap perawatan akut, lima fasilitas perawatan akut jangka panjang (LTAC), tujuh kantor klinis rawat jalan dan lebih dari 30 pusat dialisis rawat jalan.

Rumah Sakit Uruguay Menawarkan Spektrum Layanan Nefrologi
Informasi

Rumah Sakit Uruguay Menawarkan Spektrum Layanan Nefrologi

Rumah Sakit Uruguay Menawarkan Spektrum Layanan Nefrologi – Departemen Nefrologi di Rumah Sakit Uruguay menawarkan perawatan komprehensif kepada pasien di seluruh spektrum penyakit ginjal akut dan kronis seperti dialisis dan transplantasi ginjal. Kami memiliki tim dokter berpengalaman yang diakui keterampilan klinisnya yang unggul dan merawat semua kategori pasien mulai dari anak-anak hingga orang dewasa.

Rumah Sakit Uruguay Menawarkan Spektrum Layanan Nefrologi

 

nefrouruguay.com – Rumah sakit Uruguay menawarkan spektrum penuh layanan nefrologi di bawah satu atap dan dikenal dengan keahliannya dalam mengobati penyakit terkait ginjal yang paling kompleks. Tim spesialis transplantasi ginjal, ahli nefrologi, ahli urologi, dan staf medis kami memiliki keahlian yang diperlukan untuk menghadapi tantangan dalam melakukan berbagai prosedur penyelamatan jiwa. Tim kami telah berhasil melakukan program donor hidup dan kadaver dalam transplantasi ginjal.

Menurut Rumah sakit Uruguay menawarkan diagnostik paling canggih, evaluasi praoperasi komprehensif, dan dukungan dialisis, dengan mempertimbangkan gaya hidup pasien dan persyaratan profesional. Departemen kami menawarkan fasilitas lengkap yang telah dirancang untuk memberikan perawatan berkualitas dan hasil yang sukses, bahkan dalam transplantasi yang paling kompleks. Rumah sakit telah memantapkan dirinya untuk menjadi salah satu departemen nephrologist terkemuka di India, bekerja sama dengan dokter dan terapis okupasi untuk mengembangkan rencana perawatan yang komprehensif dan dipersonalisasi.

Mengapa memilih Rumah Sakit Uruguay untuk Nefrologi ?

Misi kami adalah menyediakan perlengkapan pribadi yang sangat baik untuk pasien dengan penyakit ginjal akut dan kronis, penyakit ginjal stadium akhir, hipertensi, dan transplantasi ginjal. Departemen kami menggabungkan sekelompok dokter luar biasa yang bersama-sama memberikan perawatan pasien mutakhir untuk semua jenis penyakit dan gangguan ginjal.

Kami menawarkan layanan dialisis yang dipandu oleh tim ahli nefrologi yang dinamis, perawat, teknisi hemodialisis bersertifikat, dan ahli gizi bersertifikat.

Baca Juga : Seberapa Baik Ahli Nefrologi dalam Mengontrol Tekanan Darah pada Pasien

Kami menyediakan dialisis peritoneal, nokturnal, hemodialisis, SCED, dan CRRT untuk anak-anak dan orang dewasa. Rumah sakit kami memiliki keahlian dalam melakukan transplantasi ginjal, termasuk transplantasi ginjal kompleks, transplantasi pediatrik, transplantasi kadaver, transplantasi HIV-positif, dan transplantasi yang tidak sesuai. Untuk mencapai hasil yang sukses bagi pasien kami, kami memberikan perawatan, harapan, dan bimbingan berkualitas tinggi. Kami memastikan bahwa pasien merasa nyaman di rumah sakit kami melalui perawatan teladan kami.

Fasilitas Tercanggih: sebagai pemimpin dalam manajemen penyakit ginjal, kami menawarkan seluruh spektrum layanan dan bangga dengan kerja tim kami untuk mencapai hasil terbaik. Kami memberikan hasil terbaik dalam berbagai gangguan dari bawaan hingga didapat dan degeneratif dengan infrastruktur yang unik.

Kami memiliki ahli dari departemen anestesi, patologi, kardiologi, imunologi, radiologi, dan radiologi intervensi untuk menawarkan kerjasama multidisiplin dan merumuskan strategi pengobatan. Departemen kami dipraktekkan secara menyeluruh dalam berbagai pilihan perawatan yang didukung oleh teknologi terbaru seperti Hemofiltration, CRRT, SLEDD, Hemodialisis, Bedah Laser, Bedah Laparoskopi, CAPD, ESWL, Plasmapheresis, Transplantasi Ginjal, dan Urodinamik.

Layanan Kelas Dunia: Ahli nefrologi kami menyediakan semua aspek perawatan, termasuk intervensi dini, Terapi Penggantian Ginjal Berkelanjutan (Continuous Renal Replacement Therapy/CRRT) untuk pasien yang tidak stabil secara hemodinamik, Dialisis Peritoneal Ambulatory Berkelanjutan (CAPD) untuk pasien dengan kegagalan multi-organ, dukungan transplantasi, dan layanan dialisis .

Apa Layanan yang Kami Berikan di Rumah Sakit Uruguay ?

Spesialis nefrologi kami menawarkan konsultasi, diagnosis, rencana perawatan medis, dan perawatan lanjutan untuk kondisi berikut:

  • Penyakit ginjal kronis mulai dari stadium 1 hingga stadium 5
  • Penyakit ginjal stadium akhir
  • Batu ginjal (Nefrolitiasis)
  • Kanker ginjal
  • Cedera ginjal akut
  • Cedera ginjal akibat obat
  • Penyakit ginjal kistik
  • Penyakit ginjal polikistik)
  • Penyakit ginjal herediter
  • Penyakit ginjal anak
  • Tekanan darah tinggi dan penyakit ginjal pada kehamilan
  • Penyakit ginjal diabetes
  • Urine berbusa
  • Nefrektomi
  • Anemia karena penyakit ginjal kronis
  • Protein dalam urin
  • Darah dalam urin (hematuria)
  • Kelainan elektrolit (termasuk gangguan kalium, natrium, dan kalsium)
  • Kelainan vitamin D
  • Gangguan asam basa (asidosis, alkalosis)
  • Sindrom Fanconi
  • Tekanan darah tinggi
  • Nefritis interstisial, herediter, dan lupus
  • Penyakit membran basal tipis
  • Glomerulonefritis (segmental fokal, membranosa, membranoproliferatif, IgA)
  • Glomerulosklerosis
  • Uropati obstruktif
  • Kreatinin tidak normal
  • Laju filtrasi glomerulus abnormal
  • Retensi cairan (edema, anasarka)

Apa saja prosedur yang kami sediakan untuk Nefrologi ?

Nefrologis ahli dan terkenal dari rumah sakit Uruguay memberikan perawatan komprehensif untuk penyakit ginjal kronis, termasuk:

  • Hemodialisis
  • Dialisis peritoneal di rumah
  • Operasi transplantasi ginjal
  • Penilaian metabolik batu ginjal
  • Biopsi ginjal

Layanan Dukungan

Di Rumah Sakit Uruguay, Departemen nefrologi dirancang untuk menawarkan perawatan dan dukungan penuh kasih dan pendidikan kepada penerima transplantasi ginjal, kandidat, pengasuh, donor, anggota keluarga, dan teman. Tim ahli dan konselor kami memberi Anda informasi dan membantu Anda dalam perjalanan Anda dari diagnosis hingga perawatan. Kami mendukung pasien kami dan orang yang mereka cintai dalam mengatasi kekhawatiran dan masalah apa pun yang terkait dengan transplantasi ginjal.

Beberapa masalah umum diskusi meliputi :

  • Perubahan gaya hidup yang disebabkan oleh transplantasi
  • Proses transplantasi
  • Regimen pengobatan
  • Masalah keuangan dan asuransi terkait transplantasi
  • Takut penolakan organ
  • Biopsi ginjal dan prosedur lainnya
Seberapa Baik Ahli Nefrologi dalam Mengontrol Tekanan Darah pada Pasien
Informasi

Seberapa Baik Ahli Nefrologi dalam Mengontrol Tekanan Darah pada Pasien

Seberapa Baik Ahli Nefrologi dalam Mengontrol Tekanan Darah pada PasienTingkat tekanan darah tinggi (BP) secara tegas terkait dengan peningkatan risiko kejadian kardiovaskular utama dan stroke. Kemajuan yang signifikan dalam pengendalian hipertensi selama bertahun-tahun juga telah menyebabkan ledakan nyata uji morbiditas dan mortalitas pada pasien hipertensi.

Seberapa Baik Ahli Nefrologi dalam Mengontrol Tekanan Darah pada Pasien

nefrouruguay – Studi-studi ini telah menunjukkan penurunan yang signifikan dalam kejadian kejadian kardiovaskular dan serebrovaskular. Ini telah diperoleh, hampir tanpa pengecualian, dengan kombinasi agen antihipertensi.

Terlepas dari hasil uji coba yang mengesankan, sebagian besar peneliti mendokumentasikan, bahkan hari ini, bahwa tekanan darah terus menjadi kurang terkontrol pada terlalu banyak pasien hipertensi. Ini bukan masalah baru dan kegagalan untuk mengontrol tekanan darah pada banyak pasien yang dirawat telah diamati beberapa tahun yang lalu.

Telah berulang kali dikonfirmasi bahwa sekitar 20-40% pasien gagal mencapai tujuan pengobatan. Pengecualian penting diwakili oleh hasil studi HOT yang baru-baru ini diterbitkan, di mana 18790 pasien dari 26 negara diikuti selama 3-8 tahun. Kontrol tekanan darah yang memuaskan (<90 mmHg diastolik) dicapai pada sekitar 90% pasien yang diobati.

Baca Juga : Perspektif Ahli Nefrologi Tentang Perawatan Dialisis

Daripada menganggap hasil yang buruk karena ketidakpatuhan pasien, penjelasan menarik untuk hasil yang mengecewakan ini baru-baru ini disarankan. Dalam sebuah penelitian di Berlowitz, para dokter tidak peduli untuk meningkatkan dosis obat antihipertensi atau mengalihkan pasien ke pengobatan baru ketika tekanan darah tidak terkontrol secara memadai.

Para penulis menyimpulkan bahwa `kontrol tekanan darah yang tidak memadai tidak lagi dapat dianggap semata-mata karena kurangnya akses ke perawatan medis dan ketidakpatuhan terhadap terapi; dokter sendiri harus menerima tanggung jawab untuk masalah ini’.

Apakah kurangnya agresivitas dalam pengobatan farmakologis pasien dengan hipertensi esensial juga terlihat pada mereka dengan penyakit ginjal?

Kesalahan 1: hipertensi tidak menyebabkan penyakit ginjal progresif

Ginjal sebagian besar telah diabaikan di hampir semua uji klinis utama pada pengobatan farmakologis hipertensi esensial: kurangnya informasi tentang titik akhir ginjal telah menyebabkan kesimpulan bahwa gagal ginjal bukanlah hasil yang sering dari hipertensi jangka panjang.

Hanya beberapa percobaan prospektif yang meneliti efek hipertensi sistemik pada ginjal. Menurut beberapa penelitian besar berbasis masyarakat, pasien hipertensi cenderung kehilangan fungsi ginjal lebih cepat daripada subyek normotensif. Selain itu, hipertensi sistolik dan/atau diastolik dilaporkan sebagai faktor risiko independen untuk gagal ginjal stadium akhir (ESRF) pada pasien hipertensi yang diobati.

Bukti tidak langsung dari peran penting hipertensi dalam memediasi kerusakan ginjal juga diberikan oleh hasil terapi farmakologis. Gagal ginjal progresif meskipun pengobatan diamati dalam beberapa penelitian di mana diastolik BP telah disimpan antara 90 dan 100 mmHg, sedangkan kerusakan ginjal tampaknya diperlambat atau bahkan dicegah dalam penelitian lain di mana lebih agresif menurunkan tekanan darah dicapai.

Dokter harus menyadari bahwa tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko independen yang penting untuk insiden kerusakan ginjal dan perkembangan penyakit ginjal yang sudah ada sebelumnya. Pada nefropati primer, korelasi positif antara hipertensi dan perkembangan kerusakan ginjal tidak diamati secara teratur.

Ini mungkin karena beberapa faktor pembaur, termasuk usia, jenis kelamin dan ras yang mempengaruhi tingkat perkembangan. Juga, tekanan darah mungkin menunjukkan pola sirkadian yang abnormal. Sayangnya, profil tekanan darah sirkadian jarang diperiksa pada pasien ginjal.

Sebuah perdebatan adalah masalah apakah tekanan darah sistolik, diastolik atau rata-rata lebih berbahaya bagi ginjal. Masalah utama jelas ketidakmungkinan untuk secara langsung mengukur tekanan darah kapiler glomerulus yang memediasi kerusakan ginjal. Bobot bukti menyatakan bahwa tekanan darah sistolik adalah prediktor yang lebih kuat dari cedera ginjal.

Ahli nefrologi mengakui bahwa hipertensi sistemik dalam hubungannya dengan proteinuria adalah faktor utama dalam genesis perkembangan. Mereka juga sangat menyadari bahwa manfaat diperoleh dengan menurunkan tekanan darah dan proteinuria. Sebaliknya, dokter umum masih ragu untuk menurunkan tekanan darah secara memuaskan dan khawatir akan potensi risiko penurunan tekanan darah pada pasien ginjal.

Kesalahan 2: Kontrol tekanan darah yang ketat menyebabkan underperfusi pada organ vital termasuk ginjal

Sebagian besar pasien dengan penyakit ginjal kronis hipertensif saat ini diobati dengan terapi multiobat. Keuntungan terapi kombinasi adalah: (i) penurunan tekanan darah yang lebih nyata dan tingkat respons yang lebih besar dibandingkan dengan monoterapi; (ii) tindakan komplementer (dan saling memperkuat) pada proses target yang berbeda di ginjal; dan (iii) efek samping yang lebih sedikit karena dosis yang lebih kecil dari setiap obat yang diberikan.

Dalam laporan terbaru dari Jerman lebih dari 50% dari 201 pasien dengan gagal ginjal kronis membutuhkan setidaknya tiga kelas obat antihipertensi untuk mengontrol BP; namun, kontrol BP yang memuaskan hanya dicapai pada 15% pasien. Sasaran yang direkomendasikan dari target BP kurang dari 130/80 mmHg pada pasien dengan penyakit ginjal] jauh lebih rendah daripada yang disarankan di masa lalu.

Untuk beberapa alasan itu tidak mudah untuk dicapai. Pertama, hipertensi pada pasien dengan penyakit ginjal kronis mungkin lebih sulit dikendalikan karena adanya beberapa mekanisme kuat yang meningkatkan tekanan darah secara simultan, yaitu ekspansi volume ekstraseluler, aktivasi sistem renin-angiotensin, peningkatan tonus simpatis dan gangguan vasodilatasi. mungkin karena hilangnya zat vasodilator asal ginjal.

Kedua, seperti yang dinyatakan sebelumnya, dokter dan pasien harus menghadapi masalah terapi multiobat yang tidak selalu mudah diikuti dan dapat mengakibatkan tingkat ketidakpatuhan yang relatif tinggi. Ketiga,

Jika kekhawatiran ini diangkat bahkan oleh ahli nefrologi, mereka pasti lebih ganas di antara dokter keluarga atau dokter umum: akibatnya, nilai tekanan darah sering dipertahankan terlalu tinggi pada pasien ginjal. Dalam laporan yang sama dari Jerman penurunan lebih lanjut dari 20 mmHg sistolik dan 10 mmHg diastolik dicapai ketika pasien dialihkan dari perawatan dokter keluarga mereka ke klinik rawat jalan ginjal.

Sangat mengejutkan bahwa ACE inhibitor tidak digunakan lebih luas pada pasien dengan penyakit ginjal kronis dan gagal ginjal. Rekomendasi berbasis bukti menunjukkan bahwa mereka harus menjadi agen pilihan pertama pada pasien dengan gagal ginjal ringan sampai sedang.

Uji coba AIPRI mengevaluasi hasil tekanan darah dan fungsi ginjal pada 583 pasien dengan gagal ginjal dari berbagai asal, yaitu jenis pasien yang biasanya terlihat di klinik ginjal rawat jalan. Konsentrasi kreatinin serum awal berkisar antara 1,5 hingga 4,0 mg/dl.

Tiga ratus pasien diacak untuk menerima ACE inhibitor benazepril dan 283 untuk menerima plasebo, selain terapi antihipertensi biasa mereka. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mencapai tekanan darah diastolik kurang dari 90 mmHg.

Prevalensi hipertensi yang tidak terkontrol turun dari 28 menjadi 18% pada pasien yang diobati dengan benazepril dan meningkat dari 27 menjadi 32% pada mereka yang menerima plasebo. Sebagai catatan, jumlah rata-rata obat yang dibutuhkan untuk mengontrol tekanan darah lebih rendah pada kelompok benazepril.

Tekanan darah diastolik menurun sebesar 3,5-5,0 mmHg pada kelompok benazepril dan meningkat sebesar 0,2-1,5 mmHg pada kelompok plasebo. Penurunan tekanan darah yang substansial ini, dan penurunan proteinuria secara bersamaan, dikaitkan dengan hasil fungsi ginjal yang lebih baik secara signifikan pada pasien yang diobati dengan benazepril.

Dalam meta-analisis baru-baru ini dari uji coba acak yang paling penting — termasuk 1688 pasien yang diikuti selama periode rata-rata 22,8 bulan — disimpulkan bahwa ACE inhibitor lebih baik daripada agen antihipertensi lain dalam mengurangi BP dan memperlambat laju perkembangan gagal ginjal di pasien dengan penyakit ginjal non-diabetes dan gagal ginjal ringan sampai sedang.

Tak perlu dikatakan, ada beberapa kontraindikasi untuk pemberian ACE inhibitor. Mereka tidak boleh digunakan tanpa terlebih dahulu memeriksa pasien dan fungsi ginjalnya. Saat ini, ahli nefrologi dapat memilih di antara berbagai agen antihipertensi, yang semuanya sampai batas tertentu bersifat renoprotektif.

Ini adalah tugas ahli nefrologi untuk menginstruksikan rekan-rekan mereka, yang mungkin tidak begitu akrab dengan konsep dan agen yang lebih baru, tentang obat yang paling tepat untuk melindungi fungsi ginjal sisa pasien. Selain itu, untuk pasien mereka sendiri, mereka harus menerjemahkan ke dalam praktik klinis pelajaran yang telah diberikan oleh uji klinis dan menyarankan bahwa tekanan darah harus diturunkan ke nilai yang jauh lebih rendah daripada yang telah diterima di masa lalu untuk pasien dengan penyakit ginjal.

Perspektif Ahli Nefrologi Tentang Perawatan Dialisis
Informasi

Perspektif Ahli Nefrologi Tentang Perawatan Dialisis

Perspektif Ahli Nefrologi Tentang Perawatan Dialisis – Penyakit ginjal stadium akhir (ESRD) menempatkan beban yang cukup besar pada sumber daya kesehatan . Lebih dari 2 juta orang di seluruh dunia saat ini membutuhkan pengobatan untuk ESRD.

Perspektif Ahli Nefrologi Tentang Perawatan Dialisis

nefrouruguay – Pada tahun 2009, lebih dari 1 juta pasien menerima terapi penggantian ginjal (RRT) di Amerika Serikat dan Eropa digabungkan. Meskipun kemajuan teknologi dalam hemodialisis (HD) selama 2 dekade terakhir, hasil klinis tetap buruk dan tingkat morbiditas dan mortalitas yang tinggi tetap ada.

Di AS, tingkat kelangsungan hidup pasien HD hampir tidak meningkat dalam lebih dari 25 tahun dan, pada tahun 2009, hanya 50% pasien dialisis yang diharapkan bertahan hidup 3 tahun setelah dimulainya terapi ESRD. Selain kurangnya kemajuan dalam tingkat kelangsungan hidup, kualitas hidup pasien HD belum membaik.

Baca Juga : Departemen Nefrologi Yang Berada pada Rumah Sakit Uruguay 

Penyakit ginjal stadium akhir (ESRD) menempatkan beban yang cukup besar pada sumber daya kesehatan. Lebih dari 2 juta orang di seluruh dunia saat ini membutuhkan pengobatan untuk ESRD. Pada tahun 2009, lebih dari 1 juta pasien menerima terapi penggantian ginjal (RRT) di Amerika Serikat dan Eropa digabungkan.

Meskipun kemajuan teknologi dalam hemodialisis (HD) selama 2 dekade terakhir, hasil klinis tetap buruk dan tingkat morbiditas dan mortalitas yang tinggi tetap ada. Di AS, tingkat kelangsungan hidup pasien HD hampir tidak meningkat dalam lebih dari 25 tahun dan, pada tahun 2009, hanya 50% pasien dialisis yang diharapkan bertahan hidup 3 tahun setelah dimulainya terapi ESRD. Selain kurangnya kemajuan dalam tingkat kelangsungan hidup, kualitas hidup pasien HD belum membaik .

Metode

Ahli nefrologi dari Kanada, Prancis, Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat diminta untuk menjawab kuesioner online yang membutuhkan waktu sekitar 45 menit untuk menyelesaikannya. Undangan untuk berpartisipasi dikirim secara elektronik ke daftar 1.500 ahli nefrologi yang dikenal di negara-negara peserta.

Kuesioner yang dikembangkan dalam bahasa Inggris dan diterjemahkan ke dalam bahasa yang sesuai untuk nephrologists di Perancis dan Jerman diselesaikan oleh responden pada paruh kedua tahun 2010. Responden dibayar untuk mengisi kuesioner sesuai dengan standar yang dapat diterima saat ini untuk penelitian tersebut. Bagian pertama dari kuesioner berisi pertanyaan yang digunakan untuk menentukan apakah responden memenuhi syarat untuk mengikuti survei.

Hanya ahli nefrologi bersertifikat yang telah berpraktik selama 2-35 tahun dan yang saat ini mengelola lebih dari 25 pasien dialisis dewasa dengan modalitas apa pun yang memenuhi syarat untuk dimasukkan dalam analisis survei. Responden tidak termasuk jika mereka saat ini menjabat sebagai konsultan, anggota dewan penasihat atau karyawan perusahaan farmasi, perusahaan alat kesehatan atau produsen perawatan kesehatan lainnya; atau telah berpartisipasi dalam riset pasar dialisis dalam sebulan terakhir.

Bagian kedua dari kuesioner dirancang untuk mendapatkan keyakinan dan sikap ahli nefrologi seputar modalitas dan resep dialisis, dan tujuan pengobatan saat ini. Pertanyaan dipilih berdasarkan penelitian kualitatif sebelumnya yang tidak dipublikasikan yang dilakukan di lima negara tersebut.

Penelitian kualitatif mengeksplorasi keyakinan dan nilai nefrologis dan perawat terhadap dialisis pada umumnya dan pilihan dialisis di rumah pada khususnya, dan dilakukan dengan menggunakan berbagai teknik penelitian, termasuk tatap muka, wawancara mendalam dan wawancara mendalam melalui telepon. Wawancara berlangsung dari 45-120 menit dan memberikan informasi terarah untuk menyusun kuesioner kuantitatif.

Ahli nefrologi diminta untuk menanggapi berbagai pernyataan dengan menggunakan skala berikut: sangat tidak setuju; tidak setuju; agak tidak setuju; Agak setuju; setuju; sangat setuju. Secara khusus, pertanyaan diminta untuk menemukan motivasi pribadi nephrologists untuk mengobati penyakit ginjal kronis atau pasien dialisis, tujuan pengobatan, sikap terhadap terapi baru, sikap terhadap pedoman dan kebijakan, sikap terhadap modalitas dialisis, dan alasan untuk memilih modalitas dialisis tertentu.

Pada bagian ketiga dari kuesioner, para dokter diminta untuk merangkum modalitas dialisis yang digunakan oleh pasien mereka, dan juga kemampuan pasien secara umum dan profil kesehatan. Pada bagian akhir, profil pasien yang berbeda dijelaskan (relatif sehat; cukup sehat; kronis tidak sehat) dan nephrologists diminta untuk memberikan rekomendasi modalitas dialisis mereka untuk setiap profil. Ini adalah survei ekstensif dan pertanyaan yang paling relevan dengan pemilihan modalitas dialisis dokter dilaporkan di sini (lihat File tambahan1 ).

Hasil dianalisis menggunakan Excel dan disajikan sebagai statistik deskriptif. Data disajikan sebagai angka rata-rata ± standar deviasi, atau sebagai persentase. Kecuali dinyatakan lain, semua responden yang menyatakan ‘sangat setuju’ atau ‘setuju’ disajikan bersama dalam teks sebagai proporsi responden yang setuju dengan pernyataan tertentu.

Persetujuan etika tidak diminta untuk survei online staf kesehatan ini; persetujuan untuk berpartisipasi dalam survei dianggap tersirat oleh tanggapan dari peserta.

Karakteristik responden

Sebanyak 324 nephrologists dari lima negara menyelesaikan survei; hampir setengah dari semua peserta berasal dari Amerika Serikat. Rata-rata, dokter menghabiskan 57,2% waktu mereka bekerja di rumah sakit (berkisar dari 19,5% di Jerman hingga 98,4% di Inggris) dan 34,3% waktu mereka di praktik swasta (berkisar dari 0,5% di Inggris hingga 65,3% di Jerman) .

Nilai rata-rata untuk perkiraan jumlah pasien dialisis dewasa yang saat ini dirawat (per responden) berkisar dari 97,1 (±48,2) di Prancis hingga 342,7 (±208,5) di Inggris. Secara keseluruhan, peserta memiliki rata-rata 14,1 ± 7,5 tahun praktik nefrologi (tidak termasuk waktu sebagai peserta pelatihan). Sekitar 20% pasien yang saat ini menghadiri klinik responden telah memulai dialisis pada tahun lalu.

Karakteristik resep dialisis oleh nephrologists

ICHD adalah jenis dialisis yang paling umum diresepkan. Secara keseluruhan, ahli nefrologi melaporkan bahwa 90% pasien mereka menggunakan ICHD; PD (8%) dan HD rumahan (2%) jauh lebih jarang digunakan. Dominasi ICHD ini diamati di kelima negara. Proporsi ahli nefrologi yang melaporkan bahwa klinik dialisis mereka tidak menawarkan HD rumah bervariasi dari 8% di Inggris hingga 36% di Prancis, dan proporsi ahli nefrologi yang melaporkan bahwa klinik mereka tidak menawarkan PD bervariasi antara 4% (Inggris dan AS) dan 19% (Jerman).

Sikap ahli nefrologi terhadap tujuan pengobatan dan resep dialisis

Secara keseluruhan, 35% nephrologists setuju atau sangat setuju dengan pernyataan bahwa “meningkatkan kualitas hidup pasien lebih penting bagi saya daripada membantu mereka hidup lebih lama”. Ketika nephrologists yang menyatakan mereka agak setuju dengan pernyataan ini dimasukkan, 76% nephrologists ditunjukkan untuk mendukung peningkatan kualitas hidup versus peningkatan kelangsungan hidup.

Sekitar 61% ahli nefrologi setuju bahwa HD di rumah memberikan kualitas hidup yang lebih baik daripada ICHD dan 47% setuju bahwa pasien ICHD merasa berat untuk pergi ke klinik tiga kali setiap minggu (Gambar 2SEBUAH). Mayoritas juga setuju bahwa meningkatkan frekuensi dialisis lebih dari tiga kali per minggu secara signifikan meningkatkan hasil klinis (59%), dan sesi dialisis yang lebih lama yang dilakukan pada malam hari akan menghasilkan hasil klinis yang jauh lebih baik daripada ICHD tradisional (69%) .

Hanya 12% dari nephrologists setuju bahwa mereka lebih suka pasien mereka untuk memiliki ICHD karena memungkinkan pemantauan lebih dekat dari kondisi mereka. Sebanyak 61% responden berpendapat bahwa HD di rumah kurang diresepkan dan 62% berpendapat bahwa PD kurang diresepkan. Hanya 8% responden setuju bahwa mereka perlu melihat lebih banyak data klinis sebelum meresepkan HD di rumah. Secara keseluruhan, sikap nephrologist terhadap modalitas dialisis yang berbeda serupa di kelima negara.

Rekomendasi ahli nefrologi tentang dialisis

Kesehatan pasien penting dalam rekomendasi pengobatan di semua negara. Lebih dari setengah nephrologists (56%) setuju sampai batas tertentu (sangat setuju; setuju; agak setuju) bahwa mereka akan merekomendasikan HD rumah atau PD hanya untuk pasien mereka yang paling sehat. Keluarga dan status rumah juga merupakan faktor penting; 45% ahli nefrologi setuju bahwa pasien harus memiliki pasangan perawatan sebelum mereka meresepkan HD di rumah. Responden memperkirakan sebanyak 35% pasiennya tidak memiliki pasangan perawatan.

Separuh ahli nefrologi (50%) menyatakan bahwa HD rumahan adalah pilihan pengobatan pilihan mereka dan 63% mengatakan mereka akan merekomendasikannya kepada mayoritas keluarga dekat atau teman mereka. Berbeda dengan ini, penggunaan berbagai studi kasus pasien fiktif menunjukkan bahwa proporsi responden yang lebih besar di semua negara kecuali Kanada akan merekomendasikan ICHD daripada HD di rumah kepada pasien yang relatif sehat dan baru menjalani dialisis.

Ketika disajikan dengan pasien fiktif dalam kesehatan yang relatif buruk sudah di ICHD, mayoritas responden di semua negara menyatakan bahwa mereka akan mengharapkan pasien masih berada di ICHD dalam waktu satu tahun.

Kesimpulan

Singkatnya, survei ini mengungkapkan dukungan tingkat tinggi untuk terapi di rumah, termasuk HD di rumah. Meskipun demikian, sebagian besar pasien di bawah perawatan responden dirawat oleh ICHD, konsisten dengan penggunaan HD di rumah yang umumnya rendah dalam praktik klinis.

Sementara kurangnya akses sebagian dapat menjelaskan tingkat penyerapan yang rendah ini, ahli nefrologi mungkin mengecualikan jenis pasien tertentu dari terapi di rumah (misalnya pasien yang lebih tua, individu dengan komorbiditas) yang sebenarnya dapat mengambil manfaat dari pilihan selain ICHD.

Penyediaan lebih banyak dukungan, pelatihan dan pendidikan untuk nephrologists dan anggota lain dari tim multi-profesional diperlukan untuk meningkatkan pengetahuan dokter, dan kepercayaan, kesesuaian HD rumah untuk populasi pasien yang lebih luas.

Pelatihan dan pendidikan tersebut harus dimasukkan ke dalam kurikulum profesional dan harus mencakup manfaat relatif dari semua modalitas termasuk kekhususan terapi di rumah baik dalam pelatihan maupun perawatan berkelanjutan.

Di pusat-pusat yang tidak menawarkan terapi di rumah, peserta pelatihan dan dokter yang sudah mapan harus ditawari beasiswa atau kesempatan lain untuk belajar tentang perawatan di rumah. Pengambilan keputusan bersama antara tim klinis dan pasien mereka juga harus ditingkatkan.

Selain itu, insentif baru untuk mendorong perubahan dalam kebijakan kesehatan nasional mungkin diperlukan. Pengambilan keputusan bersama antara tim klinis dan pasien mereka juga harus ditingkatkan. Selain itu, insentif baru untuk mendorong perubahan dalam kebijakan kesehatan nasional mungkin diperlukan.

Pengambilan keputusan bersama antara tim klinis dan pasien mereka juga harus ditingkatkan. Selain itu, insentif baru untuk mendorong perubahan dalam kebijakan kesehatan nasional mungkin diperlukan.

1 2 3 5