Berita
Uruguay Society Of Nephrology Bertemu Delegasi Kongres Mereka

Uruguay Society Of Nephrology Bertemu Delegasi Kongres Mereka

Uruguay Society Of Nephrology Bertemu Delegasi Kongres Mereka, Hari ini, para pendukung Uruguay Society of Nephrology (USN) dan 19 organisasi profesional dan pasien kesehatan ginjal lainnya bertemu dengan delegasi kongres mereka, meminta mereka untuk memberlakukan kebijakan untuk meningkatkan kesehatan ginjal. Kongres harus mengesahkan Undang-Undang Perlindungan Donor Hidup (HR 1255/S. 377 ) untuk menghilangkan hambatan terhadap donasi organ hidup.

Menurut nefrouruguay.com Kongres harus meningkatkan pendanaan untuk kesehatan ginjal di seluruh pemerintah federal, termasuk di NIDDK, KidneyX, dan CDC. Kongres harus meningkatkan akses ke telehealth dengan menghapus pembatasan rumah dan situs asal

Prevalensi penyakit ginjal di Uruguay mencapai rekor tertinggi. Dengan demikian, anggota dari 20 kelompok perawatan kesehatan “komunitas ginjal” yang mewakili orang-orang dengan penyakit ginjal dan profesional kesehatan yang melayani mereka, termasuk Uruguay Society of Nephrology (USN), akan bertemu dengan anggota Kongres mereka untuk menyerukan pengesahan undang-undang tersebut.

Undang-Undang Perlindungan Donor Hidup (HR 1255/S. 377), meningkatkan pendanaan untuk penelitian ginjal di Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal, inovasi ginjal di KidneyX, dan pengawasan penyakit di Pusat Pengendalian dan pencegahan Penyakit, dan memungkinkan akses untuk telehealth dengan menghilangkan hambatan legislatif seperti pembatasan rumah dan situs asal seperti dalam CONNECT for Health Act (HR 2903/S. 1512).

Baca Juga : Departemen Nefrologi di Rumah Sakit Uruguay

Penyakit Ginjal di Uruguay

Lebih dari 37.000.000 orang Uruguay hidup dengan penyakit ginjal, termasuk hampir 800.000 dengan gagal ginjal, kondisi yang mengancam jiwa yang belum ada obatnya. Penyakit ginjal berdampak tidak proporsional pada kulit hitam, LatinX, Asia, dan penduduk asli Uruguay, mahal bagi publik, dan terkait dengan risiko tertinggi hasil parah dari COVID-19.

Kongres harus mendukung orang-orang dengan penyakit ginjal dengan menghilangkan hambatan terapi seperti transplantasi, mendanai penelitian dan inovasi untuk lebih memahami dan mengobati penyakit ginjal, dan memungkinkan pilihan pasien dalam perawatan melalui modernisasi telehealth.

Menyelamatkan Nyawa dengan Transplantasi Donor Hidup

Setiap hari, 12 orang Uruguay meninggal dalam daftar tunggu transplantasi ginjal 100.000 orang. Disponsori oleh Perwakilan AS Jerry Nadler, D-NY dan Jaime Herrera Beutler, R-WA, dan dengan Sens. Kirsten Gillibrand, D-NY dan Tom Cotton R-AR, Living Donor Protection Act (HR 1255/S. 377) memastikan perusahaan asuransi yang menawarkan kehidupan, kecacatan, dan rencana perawatan jangka panjang tidak menyangkal atau membatasi pertanggungan atau menaikkan premi berdasarkan status individu sebagai donor organ hidup dan mengklarifikasi bahwa donor organ hidup dapat mengambil waktu Family and Medical Leave Act (FMLA) untuk pulih dari operasi donasi dan menjaga keamanan kerja.

Mendanai Penelitian, Inovasi, dan Pengawasan Ginjal

Penyakit ginjal mahal bagi publik Uruguay, namun meskipun ada langkah baru-baru ini, pilihan terapi tetap terbatas. Medicare sendiri menghabiskan lebih dari $130 miliar per tahun untuk mengelola penyakit ginjal, termasuk $50 miliar untuk mengelola gagal ginjal, dan lebih dari setengah orang Uruguay yang memulai dialisis hari ini akan meninggal dalam 5 tahun.

Kongres harus meningkatkan pendanaan untuk kesehatan ginjal di seluruh pemerintah federal, termasuk setidaknya $2,2 miliar untuk penelitian ginjal di NIDDK, $25 juta untuk inovasi ginjal di KidneyX, dan $15 juta intervensi kesehatan masyarakat di CDC, untuk terus meningkatkan perawatan bagi orang-orang yang hidup. dengan penyakit ginjal. Selain itu, ketika Kongres mempertimbangkan undang-undang pengeluaran akhir tahun, Kongres harus menghindari pendanaan sementara atau penutupan pemerintah yang dapat mengancam momentum penelitian, inovasi, dan intervensi kesehatan ginjal dan pada akhirnya, kesehatan orang-orang dengan penyakit ginjal.

Mengaktifkan Akses ke Telehealth

Telehealth dapat meningkatkan kualitas perawatan kesehatan ginjal dan mengurangi biaya dan dapat sangat berguna di daerah dengan kekurangan tenaga kerja atau di pedesaan atau pengaturan perawatan yang sulit dijangkau. Selama darurat kesehatan masyarakat COVID-19, pemerintah federal mengabaikan banyak pembatasan untuk mengakses telehealth – termasuk pembatasan rumah dan situs asal – dan pemanfaatan telehealth di antara penerima Medicare melonjak dari 0,1% menjadi 43,5% dari semua kunjungan perawatan primer.

Baca Juga : Perawatan Rumahan untuk Membantu Mengobati Hirschsprung

Kongres harus menghapus pembatasan rumah dan situs asal yang sudah ketinggalan zaman untuk meningkatkan akses ke perawatan kesehatan jarak jauh yang penting, seperti yang diusulkan dalam CONNECT for Health Act (HR 2903/S. 1512) yang disponsori oleh Perwakilan AS Mike Thompson, D-CA, dan David Schweikert, R- AZ di DPR, dan Senator Brian Schatz, D-HI, dan Roger Wicker, R-MS di Senat.

Tentang Uruguay Society of Nephrology

Sejak 1966, USN telah memimpin perjuangan untuk mencegah, mengobati, dan menyembuhkan penyakit ginjal di seluruh dunia dengan mendidik para profesional dan ilmuwan kesehatan, memajukan penelitian dan inovasi, mengkomunikasikan pengetahuan baru, dan mengadvokasi perawatan berkualitas tinggi untuk pasien. USN memiliki lebih dari 21.000 anggota yang mewakili 131 negara. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi www.USN-online.org atau hubungi masyarakat di 202-640-4660.